Erabaru.net. Anda mungkin tahu bahwa diet adalah salah satu elemen paling penting dalam pencegahan kanker.

Bersama dengan olahraga, ini adalah salah satu dari beberapa hal yang dapat Anda kendalikan karena genetika dan lingkungan sangat ditentukan oleh individu atau sesuatu yang lain.

Tentu saja, jika Anda masih merokok atau menggunakan tembakau dalam bentuk apa pun, pikirkan tentangc cara untuk menghentikannya.
 
Ketika datang ke diet, secara umum Anda hanya perlu fokus pada makan makanan organik utuh daripada yang diproses dan sarat pestisida. Karena, ada beberapa nuansa di dalamnya. Ada nutrisi tertentu yang telah terbukti sangat baik dalam menghancurkan sel kanker.

Berikut ini adalah 7 makanan, unsur makanan, atau bahan yang harus menjadi pusat perhatian dalam diet apa pun yang dimaksudkan untuk mencegah kanker atau mendukung pemulihan dari itu.

1. Makanan kaya folat


 
Folat adalah vitamin B-kompleks yang sangat penting sehingga digunakan untuk memperkuat banyak makanan yang tidak mengandungnya.

Alasannya adalah karena kadar folat yang rendah terkait dengan mutasi pada DNA yang membuat pintu terbuka lebar untuk kanker.

Penelitian telah menunjukkan bahwa mengonsumsi setidaknya 400 mikrogram per hari dapat mengurangi risiko kanke secara signifikan.

Cara terbaik untuk mendapatkan folat termasuk jus jeruk, sereal yang diperkaya, kacang, dan kacang-kacangan.

Bayam dan selada romaine juga kaya akan folat, seperti halnya asparagus dan kubis Brussel.

Cobalah untuk menambahkan sesuatu yang kaya akan folat pada setiap makanan, tetapi jika Anda kesulitan, mungkin ada baiknya untuk mengambil suplemen.

2. Vitamin D


 
Vitamin D adalah vitamin yang larut dalam lemak yang membantu penyerapan kalsium dan membantu melindungi dari depresi, penyakit jantung, dan penambahan berat badan. Ini juga berfungsi untuk mengekang pertumbuhan sel kanker.

Faktanya, penelitian menunjukkan bahwa vitamin D dapat mengurangi risiko kanker payudara hingga 50%. Ini juga dapat meningkatkan tingkat kelangsungan hidup bagi penderita kanker paru-paru.

Salah satu cara terbaik untuk mendapatkan vitamin D adalah dari sinar Matahari langsung – dibutuhkan sekitar 10 menit paparan tanpa tabir surya untuk memicu tubuh untuk mensintesisnya.

Sumber makanan yang baik termasuk susu, telur, dan makanan laut seperti cod, udang, dan salmon Chinook.

3. Teh


 
Minuman yang tak asing lagi bagi sebagain orang ini sarat dengan antioksidan, yang merupakan garis pertahanan terbaik tubuh terhadap kerusakan akibat radikal bebas.

Ketika radikal bebas dibiarkan merusak sel, itu membuat mereka melemah dan rentan terhadap kanker.

Salah satu antioksidan khusus dalam teh, yang disebut kaempferol, telah ditunjukkan dalam penelitian untuk mengurangi risiko, terutama pada kanker reproduksi.

Fakultas Kesehatan Masyarakat Harvard merekomendasikan untuk mengonsumsi antara 10-12 miligram kaempferol setiap hari.

Itu sama dengan sekitar empat cangkir teh untuk mendapatkannya. Jangan khawatir jika Anda tidak ingin minum teh sebanyak itu.

Sumber makanan lain termasuk buah-buahan seperti apel, persik, blackberry, raspberry, anggur, dan tomat “secara teknis buah”.

Sayuran tinggi kaempferol adalah brokoli, kubis Brussel, kentang, bawang merah, labu, kacang hijau, mentimun, selada, dan bayam.

4. Sayuran cruciferous


 
Dalam sayuran ini brokoli dan kubis Brussel akan selalu disebut yang pertama kali, mari kita bicarakan mengapa itu terjadi. Mereka berdua termasuk dalam kelompok sayuran cruciferous, yang juga termasuk kangkung, kubis, lobak, dan kembang kol.

Eksperimen laboratorium telah membuktikan bahwa sayuran cruciferous menghasilkan zat pembunuh kanker ketika dipotong atau dikunyah.

Sayuran cruciferous nampak sangat baik dalam melindungi terhadap kanker prostat dan usus besar.

Faktanya, dalam studi pada hewan sulforaphane dan zat lain yang diproduksi saat memotong atau mengunyah sayuran ini sebenarnya menyusutkan tumor.

Ada banyak cara untuk memasukkan sayuran cruciferous ke dalam makanan Anda. Satu-satunya hal yang tidak dapat Anda lakukan (dan masih mendapatkan manfaatnya) adalah memakan seluruhnya.

5. Curcumin


 
Curcumin adalah bumbu kuning cerah yang memberi rasa dan warna khas masakan kari. Ia juga dikenal memiliki efek antiinflamasi yang dapat melawan kanker.

Peradangan adalah faktor dalam perkembangan hampir semua penyakit, dan kanker tidak terkecuali. Dengan menekan peradangan, curcumin muncul untuk mencegah transformasi dan proliferasi sel kanker.

Mungkin yang terbaik dalam mengurangi risiko kanker kandung kemih dan pencernaan, para peneliti tetap bersikeras bahwa tidak ada kanker yang kebal dari efek curcumin.

6. Jahe


 
Jahe adalah bumbu tradisional yang populer dalam masakan Asia tetapi banyak juga digunakan di Eropa dan Amerika.

Jahe sering digunakan untuk mengurangi mual, tetapi tidak hanya itu yang bisa dilakukan. Jahe juga dapat menjadi bagian integral dari perawatan kanker.

Para peneliti telah menemukan bahwa jahe dapat menyebabkan kematian sel kanker dengan dua cara berbeda.

Pertama yang disebut apoptosis, di mana sel-sel kanker pada dasarnya melakukan bunuh diri tanpa merusak sel-sel sehat yang mengelilinginya.

Kedua adalah autophagy, di mana sel-sel kanker ditipu untuk mencerna diri mereka sendiri. Apa pun itu, menambahkan lebih banyak jahe ke dalam diet Anda adalah hal yang tidak sulit.

7. Buah beri


 
Pada dasarnya semua buah beri mengandung fitonutrien tingkat tinggi, yang dikenal dapat memberikan perlindungan terhadap kanker.

Raspberry hitam bisa menjadi krim tanaman, karena mengandung banyak phytochemical tertentu yang disebut Antosianin. Antosianin telah ditemukan untuk memperlambat pertumbuhan sel-sel praligna. Ini juga mencegah pertumbuhan pembuluh darah baru yang akan memberi makan tumor yang dihasilkan.

Buah beri tampaknya terutama melindungi terhadap kanker usus besar, kerongkongan, mulut, dan kulit.

Studi ilmiah biasanya menggunakan bubuk beri padat, tetapi menambahkan beberapa porsi buah segar atau beku ke dalam diet harian Anda juga cukup bermanfaat.

Jadi saat Anda berbelanja makanan yang lezat dan bergizi untuk ditambahkan ke dalam diet Anda, ingatlah untuk fokus pada folat dan vitamin D, serta banyak buah kaya antioksidan, sayuran cruciferous, dan jahe dan curcumin yang beraroma.

Anda juga dapat melakukan banyak variasi diet pencegahan kanker Anda dengan teh jahe atau telur dadar sayuran yang ditaburi dengan kurkumin.

Karena Anda mulai dengan makanan segar dan utuh, satu-satunya batasan untuk beragam makanan yang dapat Anda buat adalah kreativitas Anda sendiri!(yn)

Sumber: nutritionexp

Video Rekomendasi:

 

Share

Video Popular