Erabaru.net. Di bawah lereng gunung, sebuah desa kecil menderita kekeringan terpanjang yang pernah ada, melewati musim kemarau yang panjang tanpa setetes pun air hujan.

 

Ilustrasi. (Foto: pixabay)

Terik sinar Matahari terasa seperti membakar, bahkan angin juga membawa udara panas yang membakar. Tanah mulai kering dan retak, menyebabkan ladang sumber makanan dan tanaman layu.

Penduduk desa sedih dan khawatir atas tanda panen yang gagal. Mereka takut nyawa mereka akan terancam begitu mereka tidak punya air lagi untuk digunakan.

Tidak ada cara lain, selain semua orang bersatu untuk berdoa bersama dengan harapan bahwa Tuhan akan mendengar permohonan dan belas kasih dengan menurunkan hujan.

 

Ilustrasi. (Foto: pixabay)

Malam itu, semua penduduk desa datang ke gereja sesuai jadwal. Karena jarang bertemu begitu banyak orang mulai bergandengan tangan untuk saling menyapa. Mereka begitu asyik mengobrol sehingga mereka sepertinya lupa tujuan untuk pergi ke gereja.

Pendeta tua itu diam-diam melihat sekeliling. Kehadirannya tidak terlalu diperhatikan. Tiba-tiba dia memperhatikan seorang gadis kecil berlutut di baris pertama. Dia berdoa – tenang, suci di tengah kerumunan orangyang bising.

Tepat di sebelahnya ada payung merah – satu-satunya payung yang muncul di gereja itu. Dia dengan penuh kasih menatap wajah gadis yang polos itu, cantik tapi penuh dengan iman, sangat tersentuh. Malaikat itu tidak jauh, tetapi ini dia.

Ilustrasi.

Pertemuan akhirnya terjadi dan diakhiri dengan ketidaksabaran sebagian besar peserta. Ketika mereka sedang terburu-buru bersiap untuk pulang, anehnya, tiba-tiba hujan turun dengan deras .

Mereka semua bersorak, bersukacita bahwa semua harapan yang begitu lama mereka tunggu takhirnya datang. Tiba-tiba semua orang diam dan bingung, mereka memberikan jalan kepada gadis itu dengan wajah yang cerah, memegangi payung merah dengan pelan berjalan ke dalam hujan.

Mereka semua pergi ke gereja untuk berdoa, tetapi hanya gadis kecil itu yang percaya akan imannya. Mungkin, iman yang teguh dan jiwa yang tidak bersalah dari anak adalah hal-hal yang orang dewasa telah lupakan pada cara hidup yang sulit …(yn)

Sumber: dkn.tv

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular