Erabaru.net. Bahaya kebakaran hutan yang melanda Australia belum usai, kini hujan lebat telah mendatangkan bahaya baru, mendorong laba-laba jaring corong (funnel-web) yang sangat beracun untuk mencari perlindungan di rumah-rumah.

Setelah lama menunggu hujan yang memadamkan sebagian besar dari kebakaran, kedatangan mereka tampaknya telah menimbulkan bahaya baru.

Selasa lalu, Taman Reptil Australia, yang terletak di dekat Kota Sydney, memposting peringatan di akun Facebook-nya.

“Iklim lembab diikuti oleh hari yang sangat panas telah menghasilkan kondisi ideal untuk laba-laba jaring corong untuk berkembang. Peringatan: musim laba-laba corong web dimulai, ”kata juru bicara taman.
 
Alarm tentang kehadiran hewan-hewan kecil dan berbahaya ini mencapai populasi ketika Haley Bella Rouge, ibu dari dua anak dan fotografer, berbagi beberapa gambar yang menakutkan.

Dia menemukan laba-laba paling beracun di dunia saat membersihkan kolam ibu mertuanya di Newcastle, utara Sydney.

Haley menyentuh laba-laba itu dengan tongkat untuk memastikan dia mati sebelum mengambil foto taring merah dan hitamnya yang besar.

Para ahli mengungkapkan bahwa laba-laba ini adalah salah satu yang paling berbahaya di dunia dan migrasi mereka ke rumah dan kolam renang adalah konsekuensi dari suhu tinggi dan hujan lebat.

“Aku yang mencari laba-laba di rumahku, tapi aku tidak tahu laba-laba itu ada di sana sampai aku mengeringkan kolam,” kata Haley.

Haley mengatakan dia tidak takut laba-laba, dia pikir itu bagus untuk melihat spesies ini dari dekat karena itu tidak biasa.

Foto-foto itu juga dibagikan oleh perusahaan pengendali hama BugStop yang bermarkas di Newcastle, untuk memperingatkan warga akan bahaya tersebut.

“Laba-laba ini dapat bertahan hidup di bawah air selama 24 jam. Periksa dan bersihkan kolam Anda setiap hari sebelum mengizinkan anak-anak masuk, ”kata Michael McNelis dari perusahaan pengendalian hama.

Michael berpikir bahwa hujan lebat telah memaksa makhluk-makhluk ini keluar dari liang mereka.

“Saya belum menerima laporan tentang keberadaan laba-laba jenis ini sejak musim gugur yang lalu, saya kira itu karena kurangnya hujan,” kata Michael.

Seorang juru bicara Australian Reptile Park mengatakan kolam adalah tempat persembunyian musiman bagi laba-laba Australia yang mematikan.

“Mereka tidak ingin bertemu manusia, mereka hanya ingin bereproduksi,” tambah Michael.

Meskipun mereka hidup di bawah tanah di liang dalam, mereka juga beradaptasi dengan gaya hidup perkotaan dan dapat ditemukan dalam sepatu.

“Tempat lain yang cenderung mereka temui adalah binatu karena mereka daerah yang sejuk dan basah orang harus menghindari meninggalkan pakaian mereka menumpuk di lantai,” kata Michael.

Australia memiliki 40 spesies laba-laba jaring corong dengan ukuran yang bervariasi antara 1 cm dan 5 cm, dan memiliki racun yang cukup kuat untuk membunuh manusia dalam hitungan menit.

Pada bulan Oktober tahun lalu, Australian Reptile Park, di pantai tengah New South Wales, memperlihatkan gambar sarang laba-laba berbentuk corong ketika dibuka dengan pisau bedah, dan bayi kecil laba-laba yang beracun bisa terlihat keluar dari tas putih.

Dalam kebakaran hutan telah menelan korban tak kurang dari 29 orang kehilangan nyawa, ratusan rumah telah hancur, dan miliaran hewan mati, tetapi tampaknya spesies beracun ini telah menimbulkan ancaman baru.(yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular