Erabaru.net. Virus corona baru yang mematikan yang ditemukan di Wuhan diyakini berasal dari satwa liar yang dijual secara ilegal di pasar di kota itu, dan jika Anda mengira virus ini hanya satu kali, maka Anda mungkin salah. Mengonsumsi satwa liar sebagai makanan semakin umum di beberapa belahan dunia, yang akan memperburuknya.

(Foto: Daily Mail)

Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS), yang ditelusuri pada manusia yang mengonsumsi kelelawar dan musang seharusnya menjadi paringatan untuk kita, tetapi sepertinya 17 tahun kemudian, tidak banyak yang berubah. Praktik mengonsumsi satwa liar ini bisa sangat berbahaya bagi kita karena ada risiko yang semakin besar terhadap kesehatan manusia.

Menurut Peter Daszak, Presiden EcoHealth Alliance, sebuah LSM global yang berfokus pada pencegahan penyakit menular, bahwa kita semakin dekat dengan virus hewan yang dapat menyebar dengan cepat di dunia kita yang begitu terhubung sekarang.

Daszak adalah bagian dari Global Virome Project, dan ia menjelaskan bahwa ada 1,7 juta virus yang belum ditemukan di alam liar.

(Foto : Elite Readers)

Apa yang lebih menakutkan adalah bahwa sekitar setengah dari virus-virus ini dapat berpotensi berbahaya bagi manusia dan mungkin ada lima patogen yang ditularkan melalui hewan yang dapat menginfeksi manusia setiap tahun. Itu sekitar 850.000 virus!

“ Kita melakukan kontak dengan hewan yang membawa virus ini lebih banyak, dan lebih banyak, dan lebih banyak lagi, ”tambahnya.

Ilmuwan lain mengatakan hal yang sama, karena semakin banyak virus yang dihosting hewan membuat “lompatan” ke manusia.

Ebola, yang menyebabkan kepanikan di seluruh dunia, juga ditelusuri pada kelelawar sementara HIV, yang tidak ada obatnya, berakar pada primata Afrika.

(Foto: Daily Mail)

Para ilmuwan menambahkan bahwa kita dapat mendapatkan lebih dari 60% penyakit menular manusia yang baru muncul menular kepada kita melalui hewan.
Ternak biasa seperti unggas dan sapi memiliki patogen yang sebagian besar telah kita adaptasi selama ribuan tahun, tetapi kadang-kadang, mereka juga dapat memiliki virus yang berevolusi seperti flu burung atau penyakit sapi gila.

“Demi masa depan spesies liar ini, dan untuk kesehatan manusia, kita perlu mengurangi konsumsi hewan liar ini. Tapi, 17 tahun sejak (dari SARS), tampaknya itu belum terjadi, ”kata Diana Bell, ahli biologi penyakit dan konservasi satwa liar di Universitas East Anglia yang telah mempelajari SARS, Ebola, dan patogen lainnya.

Ancaman datang selama penangkapan, transportasi, atau penyembelihan hewan, karena patogen ini dapat melompat ke inang baru – manusia terdekat, begitu hewan yang dihuni mati.

Meskipun Pemerintah Tiongkok mengatakan bahwa mereka telah melarang perdagangan satwa liar sebagai tanggapan terhadap merebaknya virus Wuhan, ini hanya sementara dan akar masalahnya masih ada.

Satwa liar telah lama dihargai sebagai makanan lezat atau karena memiliki manfaat kesehatan yang tidak terbukti, terutama di Tiongkok.

Beberapa orang juga akan melayani tamu mereka dengan hewan liar yang sulit didapat untuk memamerkan kekayaan mereka.

Banyak faktor yang berperan dalam hal ini tetapi ada harapan, karena banyak generasi muda di Tiongkok mengatakan bahwa mereka tidak ingin makan satwa liar.

(Foto: The Star)

“Saya pikir dalam 50 tahun ini akan menjadi masa lalu. Masalahnya adalah kita hidup di dunia yang saling terhubung saat ini sehingga pandemi seperti ini dapat menyebar secara global dalam tiga minggu, ”tambah Daszak.(yn)

Sumber: worldofbuzz

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular