Erabaru.net. Tidak dapat mengatasi kehilangan istri tercintanya, seorang pria di Vietnam menggali jenazahnya, menyegelnya dalam patung semen dan telah tidur di ranjang yang sama dengannya selama 16 tahun terakhir.

Ketika kisah mengejutkan tentang Le Van menyebar pada tahun 2009, kebanyakan orang berpikir itu hanyalah berita bohong.

Lagipula, sulit untuk percaya bahwa seseorang dapat menggali sisa-sisa mayat dari kuburan, membawa mereka kembali ke rumah dan tidur di ranjang yang sama dengannya.

Namun, itulah yang dilakukan pria ini selama 16 tahun terakhir, dan meskipun ditentang oleh anak-anaknya dan sesama penduduk desa, dia tidak ada rencana untuk membiarkan istrinya pergi dalam waktu dekat.

Van dan istrinya menikah pada tahun 1975. Mereka awalnya tidak saling mengenal, apalagi berbagi perasaan romantis, tetapi orangtua mereka telah mengatur perjodohan mereka sejak usia sangat muda, dan segera setelah Van kembali dari dinas militer, mereka menikah.

Ketika mereka saling mengenal, pasangan yang baru menikah itu segera merasakan cinta dan hidup bahagia. Mereka memiliki tujuh anak dan menjalani kehidupan yang sederhana tetapi tentram, sampai suatu hari di tahun 2003 ketika Van, yang bekerja jauh dari rumah, mendapat kabar bahwa istrinya tiba-tiba meninggal.

Dia bergegas pulang, tetapi hampir tidak bisa melihat wajah pasangannya selama beberapa menit sebelum dia dimakamkan.

Pada awalnya, Le Van yang sangat berduka menghabiskan sebagian besar waktunya, siang dan malam, di kuburan, tidur di kuburan istrinya, tetapi setelah beberapa bulan ia mulai khawatir tentang cuaca buruk dan hujan.

Dia memutuskan bahwa cara terbaik untuk tetap dekat dengan istrinya yang sudah meninggal adalah menggali terowongan ke dalam kuburnya, sehingga dia bisa tidur di sebelahnya.

 Tidak lama sebelum anak-anaknya mengetahui tentang tempat tidur barunya, dan melarangnya untuk menghabiskan malam di pemakaman. Namun, dia tidak tahan untuk melepaskan istrinya selamanya.

Suatu malam, Le Van memutuskan bahwa jika dia tidak bisa tidur di pemakaman, dia akan membawa istrinya tetap di rumah bersamanya. Pertama-tama dia menggali tulang-tulangnya dan meletakkannya di tas dekat kuburan.

Kemudian dia mulai membuat patung berlubang dalam bentuk seorang wanita, dari semen, lem dan pasir, dan meletakkan sisa-sia jasad istrinya di dalamnya. Kemudian dia meletakkan patung berlubang itu di tempat tidur dan meletakkannya di sebelahnya. Dia telah melakukan hal yang sama setiap malam selama 16 tahun terakhir.

Ketika anak-anak Le Van mengetahui tentang apa yang telah dia lakukan, mereka sangat marah dan meminta agar ia mengembalikan tubuh ibu mereka ke tempat peristirahatan terakhirnya, tetapi dia menolak, dengan mengatakan dia tidak bisa hidup tanpanya.

Tetangganya tidak mengunjungi rumahnya selama bertahun-tahun setelah mengetahui bahwa dia telah membawa tulang belulang istrinya, dan beberapa bahkan memperingatkan pihak berwenang, menuduh Le Van menyebarkan penyakit.

Polisi mencoba meyakinkannya untuk mengembalikan tubuh istrinya ke kuburan berulang kali, tetapi pria yang keras kepala itu tidak mau menurut, jadi mereka akhirnya menyerah.

Pemerintah setempat meminta Van untuk menguburkan istrinya lagi dan pria itu setuju. Tetapi beberapa waktu kemudian, penduduk setempat terus mengeluh bahwa Van patung itu di rumah.

“Kami telah melakukan semua jalan tetapi dengan sifat konservatif Van, insiden itu belum terpecahkan, ” kata Tran Trong Sanh, Ketua kota Ha Lam, kepada VietnamNet pada 2005.

Menurut Net News Vietnam, Le Van telah terkungkung di kursi roda selama dua tahun terakhir, tetapi ia masih merangkak di tempat tidur di sebelah patung berisi sisa-sisa jasad istrinya setiap malam.

Dia membersihkan riasnya setiap hari, dan berganti pakaian setiap hari, hal-hal yang tidak pernah dia lakukan ketika istrinya masih hidup.

“Ketika istri saya masih hidup, dia tidak pernah mengenakan gaun yang bagus jadi sekarang saya harus membuat banyak pakaian bagus untuknya. Saya mengganti pakaian untuknya dua kali sehari, ”kata Le Van.

“Orang-orang mengatakan saya gila karena saya merawat mayat tetapi saya sangat percaya bahwa dia selalu bersama saya. Saya pasti akan tidur dengan mayatnya sampai saya mati. “(yn)

Sumber: odditycentral

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular