Gu Qinger


Belum lama ini, Komunis Tiongkok  menyebarkan berita palsu dan mempromosikan “penyelamatan” ke Italia, yang  dibantah oleh media Italia. Itu di tengah lonjakan kasus pada 22 Maret, di Italia ada 53.578 diagnosis yang dikonfirmasi dan 4.825 kematian.


Media Italia membantah “penyelamatan dari Tiongkok”


Baru-baru ini, media resmi  Komunis Tiongkok mengiklankan bahwa mereka mengirim kelompok ahli medis ke Italia dan menyumbangkan masker dan bahan anti-epidemi lainnya. Pengemasan materi juga ditandai dengan kata “bantuan”. Media resmi mengklaim bahwa netizen Italia telah memposting terima kasih.


Kantor berita resmi Xinhua dari  Komunis Tiongkok melaporkan bahwa Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio dan Menteri Luar Negeri  Komunis Tiongkok Wang Yi berbicara di telepon dan meminta Komunis Tiongkok untuk menyediakan persediaan dan peralatan medis.  Wang Yi berjanji untuk mengekspor material dan peralatan yang sangat dibutuhkan pihak Italia sesegera mungkin.


Namun, “IL Foglio Daily” Italia melaporkan pada 12 Maret bahwa “pemberian bantuan”  Komunis Tiongkok pada dasarnya adalah “berita palsu”. Ribuan respirator dan puluhan ribu masker dibeli oleh Italia dengan transaksi komersial, bukan hadiah. Bagian dari kesepakatan itu adalah antara Palang Merah Italia dan Palang Merah Tiongkok. Di Maio mengajukan persyaratan pembelian kepada Wang Yi, dan Wang Yi bertanggung jawab atas pencocokan produsen Tiongkok daratan.


Laporan itu mengatakan bahwa pejabat Italia baru-baru ini mengumumkan bahwa Tiongkok akan menyumbangkan 20.000 set pakaian pelindung, 50.000 dosis reagen uji, 100.000 masker, 1.000 respirator di Italia. 


Sejumlah besar netizen Italia meninggalkan pesan untuk berterima kasih kepada Tiongkok, dengan mengatakan, “Tiongkok tidak sama dengan Uni Eropa. Itu benar-benar solidaritas dan persahabatan, tetapi bukankah kita semua bertanya-tanya? “


Artikel tersebut menyebutkan bahwa sumber-sumber dari Departemen Luar Negeri dan Departemen Pertahanan Sipil mengkonfirmasi kepadanya bahwa apa yang dikirim  Komunis Tiongkok bukanlah sumbangan dan tidak ada yang gratis. 


Sebelumnya, Beijing secara aktif mempromosikan model global Tiongkok melawan epidemi. Sekarang, sejumlah besar pasokan medis diekspor, yang merupakan gelombang kedua propaganda politik di Beijing.


Media Amerika “The Washington Post” percaya bahwa transaksi itu juga signifikan secara politik, karena Italia adalah negara pertama dari kelompok G7 yang bergabung dengan inisiatif “Belt and Road” Komunis Tiongkok. Menteri luar negeri Di Maio memimpin upaya itu, mengepalai Gerakan Bintang Lima atau Five Star Movement, partai terbesar di negara itu.


Para ahli mengeluh, masker Italia menghilang kemana ? 


Giovanni Rezza, kepala Divisi Penyakit Menular dari Institut Kesehatan Nasional Italia, mengatakan pada bulan Maret bahwa, dari perspektif pengendalian penyakit, dia benar-benar ingin orang Italia memakai masker. Tapi masalahnya adalah: tidak ada begitu banyak masker! Ini tidak ada hubungannya dengan budaya, dan lain-lain, karena jumlah masker tidak cukup.


Giovanni Rezza mengatakan bahwa Italia sedang mencoba segala cara untuk membeli masker secara global dan membuat masker sendiri. Tetapi situasi saat ini tidak optimis.


Meskipun orang-orang di negara-negara Eropa dan Amerika tidak terlalu memperhatikan untuk mengenakan masker, ketika epidemi berada di luar kendali, mereka ingin memakai masker, tetapi menemukan bahwa masker telah hilang dari pasaran.


Dengan pecahnya wabah virus Komunis Tiongkok di Wuhan, pasokan medis seperti masker dan kacamata medis di Italia telah diborong habis oleh orang-orang Tiongkok di luar negeri, dan belakangan  muncul kekurangan masker.


Ada sejumlah besar orang Tionghoa perantauan di Italia, membeli dengan total lebih dari 300.000 masker, kebanyakan dari mereka berasal dari Wenzhou dan Qingtian dari Zhejiang. Menurut Tiger Sniff.net, ketika wabah virus Komunis Tiongkok pecah pada awal Januari lalu, orang Tionghoa perantauan  secara aktif menyumbangkan uang dan menyumbangkan barang-barang, menyapu masker yang tersedia secara lokal.


Seorang warga Tionghoa perantauan dengan nama samaran Chen Hui, yang berasal dari Qingtian, Zhejiang, dan tinggal di Milan, mengatakan, “Saya kenal seorang rekan dari Qingtian, seorang wanita kelahiran tahun 1985 , yang menjadi pedagang di Milan. Dia pergi ke Swiss untuk memesan beberapa kotak topeng N95 dan mengirimnya ke Tiongkok. Ada juga orang Tionghoa yang membeli masker di apotek di Milan untuk stok apotik tersebut selama 10 tahun, dan masalah ini akhirnya sampai masuk berita.”


Komentar lainnya dari Chen Jing, seorang Tionghoa perantauan dari Zhejiang yang telah tinggal di Italia selama 18 tahun. Dia mengatakan kepada media Hong Kong bahwa selama periode ketika epidemi sedang puncaknya di Tiongkok daratan, warga perantauan Tionghoa setempat memborong hampir semua masker di pasar dan menyumbangkannya ke Tiongkok. Itu sebabnya sekarang di Italia kehabisan masker.


Pada saat yang sama, masker yang diproduksi oleh produsen masker Italia akhirnya dijual ke Tiongkok.


Media Mandarin Italia “Struggle in Italy” melaporkan bahwa BLS penanggung jawab dan produsen peralatan pelindung masker di Cormano, Milan, mengatakan mereka telah menerima pesanan 10 juta masker dalam beberapa hari terakhir. Orang yang bertanggung jawab ini mengatakan bahwa pesanan  datang dari seluruh Eropa, tetapi akhirnya produk itu dikirim ke Tiongkok.


Angka resmi menunjukkan bahwa pada minggu pertama setelah kota ditutup di Wuhan, Tiongkok mengimpor 56 juta masker respirator dan masker bedah.


Pada 30 Januari,  Komunis Tiongkok mengimpor 20 juta masker respirator dan masker bedah dalam waktu 24 jam. Sepanjang Februari, masker farmasi di negara-negara Barat dan pasar negara berkembang dikirim ke Tiongkok dalam jumlah besar.


Media Tiongkok Daratan melaporkan bahwa Alibaba membeli bahan-bahan utama seperti masker, pakaian pelindung, dan kacamata dari lusinan negara. Dalam waktu singkat, 6,5 juta keping pasokan medis diperoleh dan dikirim langsung ke Wuhan.


Tencent juga membeli bahan medis secara global. Pukul 7 malam pada tanggal 30 Januari silam, 45.000 pakaian pelindung medis dan 100.000 masker diambil dari Inggris dan Jepang dan tiba di Wuhan. Pada 9 Februari, Tencent membeli 3,35 juta masker, 120.000 set pakaian pelindung, 22.500 popok dewasa, dan lain-lain, bekerja sama dengan mitra global.


Sementara itu Pinduoduo menyumbangkan 1 juta masker medis, 20.000 set pakaian pelindung, 200.000 sarung tangan medis, 30 ton disinfektan medis Jerman dan sejumlah peralatan pengujian bernilai hampir 10 juta untuk persediaan.


Komunis Tiongkok mengendalikan sebagian besar masker tidak dijual ke luar negeri


Tiongkok Daratan sendiri adalah pengekspor masker terbesar di dunia. Sejak Januari lalu, Komunis Tiongkok telah mengerahkan pasukan perang untuk memperluas produksi masker medis sekali pakai. Menurut  Komunis Tiongkok, output hariannya melonjak dari sekitar 10 juta pada awal Februari menjadi 115 juta pada akhir bulan.


Namun, Tiongkok, yang membeli hampir semua masker di dunia,  ketika masker langka di berbagai negara, Komunis Tiongkok mengendalikan ekspor sebagian besar masker.


The New York Times melaporkan bahwa sebelum pecahnya epidemi, Tiongkok daratan menghasilkan setengah masker dari kebutuhan dunia. Sejak itu, produksi masker di daratan telah meningkat hampir 12 kali lipat. Tetapi dia telah mengambil semua produksi dari pabrik masker tersebut untuk dipakai sendiri.


Meskipun perusahaan mengatakan bahwa Komunis Tiongkok membutuhkan hampir semua produksi masker, Komunis Tiongkok selalu berbohong kepada pihak luar bahwa mereka tidak pernah mengeluarkan larangan ekspor masker dan bersedia berbagi masker dengan negara lain.


Penasihat perdagangan dan perdagangan Presiden Trump, Peter Navarro mengatakan kepada Fox Business pada 25 Februari bahwa setelah wabah, pihak berwenang Komunis Tiongkok segera melarang ekspor masker domestik, dan segera mengambil semua pasokan medis yang diproduksi oleh perusahaan milik asing untuk dipakai sendiri, termasuk 3M, produsen masker utama di Amerika Serikat.


Peter Navarro mengatakan bahwa ketergantungan Amerika Serikat yang berlebihan pada manufaktur luar negeri telah menyebabkan situasi hari ini. Jadi sangat penting bahwa perusahaan-perusahaan itu kembali ke Amerika Serikat.


Komentator urusan saat ini Li Linyi mengatakan bahwa Komunis TIongkok sekarang mengekspor masker, terutama ke beberapa negara yang telah mendekati  Komunis Tiongkok, seperti Italia, Serbia, Korea Selatan, dan beberapa negara di Uni Eropa. 


Negara yang memusuhi  Komunis Tiongkok, seperti Amerika Serikat, akan diabaikan. Bahkan, Komunis Tiongkok juga menggunakan masker sebagai senjata politik. Pada saat yang sama, saat mengekspor masker, Komunis Tiongkok meminta Wenxuan untuk mengarang berita palsu dan kebohongan, mengatakan bahwa itu “menyelamatkan” pihak lain dan seterusnya. Akibatnya, Komunis Tiongkok akan menjadi lebih terisolasi secara internasional di masa depan.


“Cukup, terima kasih!” Media Italia menyangkal lagu Hua Chunying adalah lagu bohong dari Partai Komunis Tiongkok


Selain menyangkal apa yang disebut berita palsu “penyelamatan” Komunis Tiongkok, media Italia juga mengungkapkan kebohongan lagu “orang Italia berterima Kasih kepada Tiongkok” yang diciptakan oleh Kementerian Luar Negeri Komunis Tiongkok.


Pada 15 Maret, juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying memposting video corong Komunis Tiongkok di Twitter, yang menyatakan bahwa orang-orang Italia memuji staf medis di balkon mereka, termasuk perawatan medis yang didukung Tiongkok. Komunis Tiongkok juga mengatakan bahwa orang-orang Italia berteriak “Terima Kasih Tiongkok” dan menyiarkan Lagu Kebangsaan Tiongkok di jalan-jalan Roma.


Menteri Luar Negeri Tiongkok Zhao Lijian juga   memposting hal yang sama di twiter.


Sebagai tanggapan, media online Italia “Linkiesta” melaporkan pada tanggal 15 Maret  dengan judul “Cukup, terima kasih!”, yang mengkritik juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Hua Chunying dan Zhao Lijian sebagai anggota dari agensi propaganda Tiongkok. Salah satunya adalah penyebarluasan informasi palsu. Artikelnya menyerukan kepala pemerintah Italia untuk membela klarifikasi  pada saat kritis dalam perang melawan epidemi.


Sementara itu perusahaan agen penyedia foto, Getty Images mengatakan bahwa pada 15 Maret,  Warga  Italia  menyanyikan lagu kebangsaan di balkon, mereka menyanyikan lagu nasional Italia. (hui)

Video Rekomendasi : 

Share

Video Popular