Yu Qingxin

Peta distribusi Infeksi Global Pneumonia Virus Komunis Tiongkok  dinamis. Menurut penurunan jumlah pasien yang dikonfirmasi, negara minim memilikikasus kematian adalah Republik Ceko. Republik Ceko mengumumkan 3 kasus virus Komunis Tiongkok pertama yang didiagnosis pada 1 Maret hingga 1.236 kasus positif pada 23 Maret 2020. Namun minim angka kematian. Seperti dilaporkan expats.cz, pada 22 Maret 2020 terjadi kematian pertama dengan seorang pria berusia 95 tahun. Dia dirawat di rumah sakit di Prague Na Bulovce. Kelelahan total organisme adalah penyebab kematiannya.

Dibandingkan dengan negara tetangganya Jerman, wabah ini jelas jauh lebih ringan. Dari mana asal keberuntungan Ceko? Pneumonia Komunis Tiongkok pada saat ini, Walikota Praha belajar dari pengalaman Taiwan dalam memerangi epidemi. Taiwan yang dekat dengan daratan Tiongkok juga minim kasus kematian dan cekatan bertindak belajar dari pengalaman penanganan SARS 2003 silam. 

Banyak orang memuji Republik Ceko sebagai “bintang perlawanan terhadap  Komunis Tiongkok!” Apa yang terjadi antara Republik Ceko dan Komunis Tiongkok?

Pada tanggal 7 Oktober 2019, pemerintah kota Praha, ibukota Ceko, memutuskan untuk mengakhiri kota kembarnya dengan Beijing. Pada 24 Desember, Praha dan Taipei secara resmi disimpulkan sebagai kota kembar. Mengabaikan Beijing dan bekerja sama dengan Taiwan, memungkinkan Republik Ceko untuk berdiri di garis depan sebagai negara Anti Komunis di Eropa.

Pembentukan kota kembar dengan Beijing dipromosikan oleh Perdana Menteri yang pro-komunis saat itu yakni Bohuslav Sobotka dan Presiden Milos Zeman.Itu adalah “hadiah besar” ketika Xi Jinping mengunjungi Republik Ceko pada bulan Maret 2016 silam sehingga menjadi kemitraan strategis antara Republik Ceko dan  Komunis Tiongkok ke tingkat selanjutnya.

Tanpa diduga, pada akhir 2018, politik Ceko muncul ksatria kuda hitam, dan Zdeněk Hřib, yang diposisikan sebagai advokat nilai Barat dan advokat Uni Eropa, terpilih sebagai Walikota Praha. Segera setelah menjabat sebagai walikota yang baru, Zdeněk Hřib mengatakan bahwa dia akan menghapuskan beberapa ketentuan penting dari perjanjian dengan kota kembar Beijing. 

Zdeněk Hřib mengibarkan bendera singa gunung salju di balai kota, mengambil inisiatif untuk bertemu dengan pemimpin pemerintah Tibet Lausang Senger yang diasingkan. Secara terbuka menantang kebijakan pro-komunis Presiden Ziman, dan menjatuhkan bom kejutan pada hubungan antara Republik Ceko dan  Komunis Tiongkok.

Itu jelas melanggar garis merah politik Komunis Tiongkok dan menyebabkan ketidakpuasan besar di Beijing. Pembalasan paling langsung adalah  Beijing membatalkan tur keliling Tiongkok dari Prague Symphony Orchestra dan mengancam akan membatasi turis Tiongkok ke Republik Ceko.

Zdeněk Hřib mengatakan bahwa ia telah memulai negosiasi dengan Pemerintah Kota Beijing tentang “Satu Klausul Tiongkok” dalam perjanjian kota kembar antara Praha dan Beijing. Zdeněk Hřib berharap pihak Beijing akan setuju untuk menghapus klausul dari perjanjian. 

“Ketika saya meminta ke Beijing, mereka tidak hanya mengabaikan permintaan saya, mereka bahkan mulai menggertak Philharmonic Praha,” kata Zdeněk Hřib. 

Zdeněk Hřib sepenuhnya mengabaikan  Komunis Tiongkok. Pada bulan Maret 2019, ia mengunjungi Taiwan secara pribadi, bertemu dengan Presiden Tsai Ing-wen, dan mencoba membangun kota kembar dengan Taipei.

Zdeněk Hřib, yang menulis di Washington Post, menjelaskan mengapa dia memilih untuk mendukung Taiwan dan Tibet yang bebas. Menurutnya Komunis Tiongkok tidak boleh merasa tidak puas dengan Balai Kota Praha yang kembali mengibarkan Spanduk Singa Gunung Salju Tibet, karena pemerintah Beijing menandatangani “perjanjian damai” dengan Tibet pada tahun 1951. Menjamin otonomi luas Tibet. 

Zdeněk Hřib mengatakan bahwa sejak menjabat sebagai walikota Praha pada tahun 2018, dia telah bekerja keras untuk memenuhi janjinya kepada rakyatnya ketika pemilihan. Kembali ke tradisi pasca-komunis yang mengadvokasi demokrasi dan hak asasi manusia. Namun, tindakannya dengan pemerintah kota mengganggu Komunis Tiongkok.

Komunis Tiongkok berusaha mempengaruhi opini publik Ceko, dan penetrasi ini semakin dalam, termasuk melalui perusahaan Ceko dengan kepentingan komersial besar di Tiongkok. Membuat laporan media yang bagus untuk otoritas Beijing. 

Zdeněk Hřib percaya bahwa  Komunis Tiongkok tidak dapat diandalkan dan penuh dendam. Mereka dengan sengaja meminta semua negara demokrasi untuk menerima kediktatorannya. Perilaku pemerintah Beijing sepenuhnya mencerminkan “model khas komunisme.” Sebagai contoh, katanya, Komunis Tiongkok tidak menganggap setiap politisi, artis, atau pengusaha bisnis sebagai individu yang independen, mengabaikan hak asasi manusia mereka, dan menganggap mereka sebagai alat rezim atau kebijakan tertentu. Oleh karena itu, begitu walikota Praha “tidak patuh”, musisi Praha juga akan menderita dan terpaksa membatalkan perjalanan mereka ke Tiongkok untuk tampil.

Zdeněk Hřib mengingatkan negara-negara Eropa bahwa  Komunis Tiongkok adalah mitra bisnis yang tidak dapat diandalkan. Manfaat ekonomi yang diberikan Komunis Tiongkok   berada di belakangnya adalah tujuan politiknya. Begitu Komunis Tiongkok gagal mencapai tujuan politiknya, dia berbalik. Sebagai contoh, Komunis Tiongkok telah berjanji untuk menginvestasikan lebih dari 10 miliar euro di Republik Ceko dalam lima tahun ke depan, dan Republik Ceko akan menyesuaikan kebijakan luar negerinya serta semakin membuka pasar untuk tujuan ini. Namun, investasi dari Tiongkok tidak kunjung ada. 

The New York Times menggambarkan pemilihan Zdeněk Hřib sebagai cerminan sentimen anti-Komunis rakyat Ceko dan ketidakpuasannya terhadap partai pro-komunis Presiden Ziman. Dapat dikatakan bahwa pemilihan Zdeněk Hřib pada Mei 2018 membuka babak baru dalam hubungan Republik Ceko dengan Tiongkok.

Zdeněk Hřib sangat berani sehingga dia berani mendobrak “Tai Sui”. Apa ada latar belakangnya? 

Zdeněk Hřib adalah seorang dokter dan amatir politik sebelum memasuki dunia politik. Dia mampu menahan tekanan dari Beijing, mengandalkan kehendak rakyat. Ketika skandal korupsi semakin meningkat di partai berkuasa Ceko dan Kementerian Pertahanan memperingatkan Komunis Tiongkok untuk ikut campur dalam urusan internal Ceko. Komunis Tiongkok telah menjadi masalah sensitif dalam politik domestik Ceko. 

Menurut jajak pendapat Pew pada tahun 2019, hanya 27% orang di Republik Ceko yang memiliki pendapat yang baik tentang Komunis Tiongkok, menjadikannya negara yang sependapat dengan Komunis Tiongkok terendah kedua di Eropa.

Selain pengaruh faktor politik domestik dan situasi internasional konfrontasi Amerika Serikat dengan Tiongkok, Zdeněk Hřib mengatakan bahwa tekanan Komunis Tiongkok terhadap Praha hanya akan memicu ingatan orang Ceko tentang perlawanan terhadap Communist Party of the Soviet Union disingkat CPSU.

Menurut Reuters, mantan Ketua Senat Ceko Ke Jialuo dijadwalkan untuk memimpin delegasi untuk mengunjungi Taiwan pada Februari tahun ini. Zhang Jianmin, duta besar Tiongkok untuk Republik Ceko, menulis surat kepada Kepresidenan Ceko pada 10 Januari. Perusahaan-perusahaan Ceko yang mengandalkan pasar Tiongkok, seperti Home Credit finansial dan perusahaan mobil Skoda akan mendapat balasan.

Sayangnya, Ke Jialuo tidak mengunjungi Taiwan dan meninggal mendadak pada 20 Januari lalu. Pembicara baru Senat, Vitzi, membenarkan bahwa surat itu telah ditemukan di peninggalan Kejialo.

Setelah insiden itu terungkap, politik Ceko mengangkat gelombang seruan kepada  Komunis Tiongkok untuk menggantikan duta besarnya di Praha, termasuk Presiden Ziman yang selalu pro-komunis, yang juga percaya bahwa masalah ini harus ditangani. 

Perdana Menteri Babes berkata dengan sopan kepada dunia luar bahwa surat duta besar Tiongkok benar-benar tidak dapat diterima, dan duta besar untuk Republik Ceko harus diganti!

Untungnya, ketergantungan ekonomi Ceko relatif rendah di Tiongkok, dan Komunis Tiongkok memiliki umpan tawar yang lebih rendah. Republik Ceko belum benar-benar jatuh ke dalam perangkap “Belt and Road”.

Ada seorang Zdeněk Hřib di ibukota Ceko, Praha. Secara internal, ia telah memicu badai anti-komunis di lapangan. Ia sering mengingatkan negara-negara Eropa bahwa sebelum mengembangkan hubungan dekat dengan  Komunis Tiongkok yang berbahaya, mereka harus mempertimbangkan berulang kali dan berhati-hati dan waspada!

Praha juga merupakan kota terbesar di Republik Ceko yang terletak di jantung benua Eropa dan selalu memainkan peran penting dalam transportasi. Walikota Zdeněk Hřib memenuhi tanggung jawabnya dan berdiri di “gerbang pintu Eropa ini” untuk tidak diserang oleh Komunis Tiongkok. Tidak mengherankan bahwa ada pejabat seperti itu dan tanah yang mereka wakili, pasti dilindungi oleh Sang Pencipta. (hui/rp/asr)

Artikel Ini Terbit di Epochtimes.com

Video Rekomendasi : 

Share

Video Popular