Erabaru.net. Dengan terus meningkatnya kasus COVID-19 yang melanda negara-negara setiap hari, beberapa pemimpin negara telah menggunakan situasi yang mengerikan untuk menanamkan kepatuhan di antara warga negaranya.

(Foto: SCMP)

Presiden Philipina Rodrigo Duterte, baru-baru ini memperingatkan para pelanggar penguncian virus corona, bahwa mereka dapat ditembak mati jika menyebabkan masalah, lapor The Star.

Selama pidatonya di televisi kepada publik, Presiden Duterte menekankan bahwa sangat penting bagi semua orang untuk bekerja sama dan mengikuti peraturan karantina di rumah ketika pihak berwenang berupaya memperlambat penyebaran penularan dan menyelamatkan sistem perawatan kesehatan yang lemah di negara itu dari kewalahan.

“Perintah saya kepada polisi dan militer … jika ada masalah dan ada kesempatan mereka melawan dan nyawa Anda dalam bahaya, tembak mati mereka,” kata Duterte, Rabu (1/4).

Sampai sekarang, Philipina mencatat total 96 kematian dengan 2.311 kasus yang dikonfirmasi dengan infeksi dilaporkan oleh ratusan orang setiap hari.

(Foto: Rappler)

“Apakah itu dipahami? Mati. Alih-alih menyebabkan masalah, saya akan mengubur Anda, ”tambah presiden yang kontroversi itu.

Pernyataan mengejutkan ini dibuat ketika laporan media dirilis tentang penangkapan pada hari Rabu karena penduduk dari daerah-daerah miskin di Manila memprotes kekurangan makanan dari bantuan pemerintah.

Keparahan kata-katanya juga mengarah pada kemarahan pada bagaimana komunitas medis menderita masalah stigma sosial, dengan contoh-contoh pekerja rumah sakit dilecehkan dan didiskriminasi.

Duterte menjelaskan bahwa dia tidak akan mendukung hal ini, menyatakan bahwa pelecehan terhadap pekerja medis adalah kejahatan serius dan tidak akan ditoleransi.

“Ini semakin buruk. Jadi sekali lagi saya memberi tahu Anda betapa seriusnya masalah ini dan Anda harus mendengarkan, ” kata Duterte.

(Foto: NST)

Namun, aktivis publik tidak terlalu senang dengan implementasi sengit Duterte, menuduhnya menggunakan kekerasan untuk kepatuhan, seperti yang ia lakukan dengan perangnya terhadap narkoba yang membuat ribuan orang ditembak mati oleh pihak berwenang hanya karena dituduh menggunakan atau menjual narkoba.

Sementara kantor Duterte biasanya menyebut pernyataannya sebagai hiperbola, kepala polisi nasional mengakui bahwa Duterte berusaha menunjukkan keseriusannya tentang ketertiban umum, meyakinkan warga bahwa tidak ada yang akan ditembak jika mereka mematuhi aturan.(yn)

Sumber: worldofbuzz

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular