oleh Stephen Gregory

Setelah The Epoch Times menerbitkan film dokumenter berjudul, “Tracking Down the Origin of the Wuhan Coronavirus,” yang kemudian mengumpulkan lebih dari 70 juta viewer dan komentar apresiatif dari informasi lengkap pengamat, Facebook memberi label  film dokumenter tersebut adalah “palsu.”

The Epoch Times mengirim email kepada pemeriksa fakta yang dipekerjakan oleh Facebook, “Health Feedback,” yang menunjukkan bahwa film dokumenter tersebut diberi label “palsu” berdasarkan suatu ulasan artikel New York Post yang diterbitkan pada bulan Februari, bukan dari pertimbangan film dokumenter tersebut.

Sumber utama untuk klaim pemeriksa fakta bahwa virus tersebut, tidak dapat secara tidak sengaja lolos dari Institut Virologi Wuhan, yang dilaporkan menyimpan ribuan virus, adalah seorang wanita ilmuwan yang tinggal di Singapura yang bekerja dengan Institut Virologi Wuhan — bukan sumber yang tidak memihak. 

Sementara itu, pemeriksa fakta menegaskan Institut Virologi Wuhan adalah aman, pada kenyataannya, masih tetap dipertanyakan mengenai keamanan Institut Virologi Wuhan. 

Seperti yang dinyatakan oleh berita utama Washington Post, “Departemen Luar Negeri mengirim cablegram memperingatkan masalah keamanan di laboratorium Wuhan yang mempelajari Coronavirus kelelawar.”

The Epochtimes juga mendaftarkan ketidaksetujuan dengan pemeriksa fakta dalam suatu pernyataan yang diterbitkan.

Sementara Health Feedback berjanji untuk menghubungi The Epochtimes dalam waktu 24 jam, namun Health Feedback tidak pernah memenuhi janjinya. 

BACA JUGA :  Review Film Dokumenter : “Tracking Down the Origin of the Wuhan Coronavirus” atau Mengenai Asal Wuhan Coronavirus

Sebaliknya, anggota lain dari Health Feedback, Pablo Rougerie, seorang peneliti pascadoktoral di Universidade Federal do Rio de Janeiro, menerbitkan “periksa fakta” baru khusus untuk film dokumenter kami. Tidak pernah terjadi Health Feedback atau pemeriksa fakta Health Feedback menghubungi kami untuk memberikan komentar, adalah hal biasa.

Termasuk dalam periksa fakta Pablo Rougerie adalah tidak berdasar, gratis, dan serangan fitnah terhadap The Epoch Times, yang menimbulkan pertanyaan mengenai kemungkinan bias di pihak Pablo Rougerie.

Pemeriksaan fakta Pablo Rougerie menyatakan bahwa “video film dokumenter tersebut berpendapat bahwa pandemi dapat dihasilkan dari pelepasan yang disengaja atau tidak disengaja dari sebuah virus yang sedang dipelajari atau virus buatan yang dibuat rekayasa hayati (buatan manusia).” 

Reporter investigasi senior Epoch Times Joshua Philipp dan Jenderal (Purn) Robert Spalding, Senior Fellow di Institut Hudson. (Courtesy of Epoch Times)

Tetapi kemudian artikel Pablo Rougerie berusaha membantah klaim bahwa virus tersebut adalah rekayasa hayati dan lolos diri dari Institut Virologi Wuhan.

Dengan demikian, periksa fakta menghubungkan dengan posisi dokumenter kami tidak pernah terjadi: Periksa fakta tidak pernah mengesampingkan asal alami virus tersebut dan tidak menyatakan bahwa virus tersebut direkayasa. 

Film dokumenter tersebut adalah sangat kritis karena tidak memberikan kesimpulan definisi mengenai asal virus tersebut.  Film dokumenter tersebut menyajikan fakta-fakta yang diketahui dan pendapat para ahli, mengeksplorasi berbagai penjelasan yang mungkin. 

Pada tahap ini, kami percaya adalah terlalu dini untuk mengesampingkan kemungkinan kepastian mutlak bahwa beberapa bentuk rekayasa hayati menciptakan virus ini atau virus tersebut berasal dari laboratorium Wuhan.

Tanpa membahas semua rincian ilmiah yang terlibat dalam perselisihan kami dengan pemeriksa fakta, di sini kami menyatakan ini adalah posisi kami saat ada debat publik yang transparan dan gencar mengenai semua fakta yang terkait dengan Coronavirus Wuhan.

Pemeriksa fakta dan, dengan perpanjangan, Facebook sepertinya ingin memastikan hanya ada satu sudut pandang yang diizinkan mengenai asal usul virus: yaitu, virus tersebut muncul secara alami.

Bahwa ada kontroversi mengenai asal virus tersebut berutang banyak ke tindakan rezim Komunis Tiongkok. Pihak berwenang komunis Tiongkok belum muncul dengan informasi penting mengenai penyebaran awal virus tersebut, di mana informasi penting tersebut sebenarnya dapat membantu kita mengendalikan virus tersebut. 

Sebaliknya, Komunis Tiongkok membungkam Whistleblower, sampel dihancurkan, dan data dipalsukan. Demikian pula saat ini para ilmuwan di seluruh dunia berjuang untuk sepenuhnya memahami virus tersebut, Tiongkok gagal muncul dengan data yang diperlukan.

Sejak publikasi film dokumenter tersebut, lebih banyak informasi muncul.

Konsisten dengan kemungkinan yang dipertimbangkan oleh film dokumenter kami, Fox News baru-baru ini melaporkan, berdasarkan dokumen rahasia dan sumber terbuka Amerika Serikat, virus tersebut berasal dari laboratorium Wuhan.

Dr. Luc Montagnier, seorang ahli virus Prancis pemenang Hadiah Nobel, berpendapat bahwa laboratorium Wuhan berusaha merekayasa sebuah vaksin HIV, dengan menggunakan Coronavirus sebagai vektor.

Bagi Beijing, ini bukanlah diskusi teoretis. Beijing bertanggung jawab atas kerusakan bernilai triliunan dolar, yang dicari oleh negara-negara di seluruh dunia.

Jika virus tersebut ditemukan muncul secara alami, kesalahan Beijing berkurang, meskipun Beijing masih menghadapi pertanyaan serius penanganan Beijing terhadap wabah. 

Sebuah periksa fakta apakah ada kemungkinan virus tersebut direkayasa, dan tetap mempertahankan kemungkinan bahwa virus tersebut muncul secara alami, adalah cocok dengan minat Beijing.

Facebook memiliki kebijakan yang rumit terkait dengan penggunaan pemeriksaan fakta. Misalnya, saat  negara-negara dan orang-orang di seluruh dunia semakin tertarik pada kebenaran situasi, mungkin Facebook harus tersingkir dan membiarkan opini yang bersaing untuk mendapatkan persetujuan publik, daripada  menentukan kebenaran dari masalah yang rumit sedangkan jawaban dari masalah tersebut belum diketahui.

Pemeriksa fakta dapat menerbitkan esai yang mengemukakan pemahamannya mengenai asal usul virus tersebut. Tidak perlu berusaha membungkam pendapat yang berbeda. Publik, dan kebenaran, terbaik dilayani dengan cara ini.

Dalam hal apa pun, pemeriksa fakta yang disewa Facebook gagal membuktikan kasusnya, dan Facebook harus menarik labelnya terhadap film dokumenter kami.

Share

Video Popular