Editorial Board

Tahun ini, virus Komunis Tiongkok (umumnya dikenal sebagai virus Wuhan atau jenis Coronavirus baru) menyebar dengan cepat sementara Partai Komunis Tiongkok menyembunyikan situasi nyata di Tiongkok, menyebabkan kerugian yang tidak terhitung bagi dunia.

Wabah tampaknya tidak dapat diprediksi, tetapi cara penyebarannya menunjukkan virus tersebut memiliki tujuan dan maksud, yaitu: mencari Partai Komunis Tiongkok untuk memusnahkan Partai Komunis Tiongkok dan faktor-faktor yang terkait dengan Partai Komunis Tiongkok.

Sejauh ini, virus Komunis Tiongkok menyebar ke sebagian besar negara di dunia, di mana lebih dari 2,6 juta orang terinfeksi dan 205.000 orang meninggal dunia — dengan asumsi seseorang menerima nilai nominal laporan kematian resmi Tiongkok sebesar 4.642. Bahkan, banyak orang Tiongkok percaya angka kematian yang sebenarnya setidaknya adalah sepuluh kali lipat dari angka yang dipublikasikan.

Menghadapi hilangnya banyak nyawa dan kehancuran ekonomi, pemerintah dan rakyat berbagai negara sangat perlu merefleksikan hubungan antara wabah dengan Partai Komunis Tiongkok, dan apa yang individu dan negara harus lakukan untuk menghindari epidemi dan menyelamatkan diri.

Sejarah kelam Partai Komunis terkait dengan perang, kelaparan, wabah, dan kematian. Seri editorial The Epoch Times “Sembilan Komentar Mengenai  Partai Komunis” menunjukkan bahwa “inti komunisme adalah roh yang jahat” yang tujuan utamanya adalah untuk menghancurkan umat manusia. 

Partai Komunis Tiongkok adalah yang terakhir mewakili roh jahat komunisme di dunia Tirani Partai Komunis Tiongkok selama 70 tahun telah menewaskan 80 juta orang Tiongkok dan menghancurkan kebudayaan dan moralitas tradisional Tiongkok. Dalam 30 tahun terakhir, dari pembantaian Lapangan pro-demokrasi Tiananmen pada tahun 1989, hingga penganiayaan terhadap praktisi Falun Gong, yang dimulai pada tahun 1999, hingga penindasan saat ini dan penindasan terhadap rakyat Tiongkok dalam skala yang lebih besar, kekerasan dan kebohongan Partai Komunis Tiongkok membawa malapetaka bagi Tiongkok dan dunia.

Selama hampir 40 tahun, Partai Komunis Tiongkok menggunakan umpan insentif ekonomi untuk menyusup dan merusak negara-negara lain. Di bawah kedok globalisasi, Institut Konfusius, dan inisiatif “Belt dan Road”, dan melalui berbagai saluran seperti politik, ekonomi, kebudayaan, pendidikan, ilmu pengetahuan dan teknologi, dan sebagainya, Partai Komunis Tiongkok berupaya menyebarkan ideologi komunis, memikat orang-orang menjauh dari jalan yang ditetapkan Tuhan dan mengkhianati Tuhan. Dengan demikian Partai Komunis Tiongkok mencapai tujuan utamanya yaitu menghancurkan orang-orang.

Saat negara dan wilayah itu terpikat oleh kepentingan ekonomi dengan meningkatkan keterlibatannya dengan Komunis Tiongkok dan mendukung Partai Komunis Tiongkok, negara dan wilayah itu tidak tahu nasib buruk itu sudah ditandai. Jalur virus Komunis Tiongkok seperti yang telah menyebar di seluruh dunia melewati negara, kota, organisasi, dan individu yang terkait erat dengan Partai Komunis Tiongkok.

Hotspot New York City

Pada tanggal 29 April, menurut data dari situs web statistik Universitas Johns Hopkins, ada lebih dari 1 juta kasus yang dipastikan dan lebih dari 59.000 kasus kematian di Amerika Serikat. Jumlah kasus yang dipastikan di Negara Bagian New York menyumbang sepertiga jumlah kasus yang dipastikan di Amerika Serikat, dan jumlah kasus kematian di Negara Bagian New York adalah hampir setengah jumlah kematian di Amerika Serikat.

Sejak kunjungan Presiden Nixon ke Tiongkok pada tahun 1972, Amerika Serikat memberikan dukungan kritis kepada Partai Komunis Tiongkok dalam berbagai bentuk di bidang politik, urusan militer, diplomasi, ekonomi, keuangan, pendidikan, serta ilmu pengetahuan dan teknologi. Kemudian, saat Amerika Serikat membantu Tiongkok menjadi anggota Organisasi Perdagangan Dunia atau WTO, memberikan akses kepada Komunis Tiongkok untuk komunitas internasional dan menyebabkan kekayaan Barat dalam jumlah besar ditransfer ke Tiongkok, menjadikan Tiongkok sebagai “pabrik dunia.”

Lingkaran politik dan lembaga pemikir Amerika Serikat percaya bahwa Amerika Serikat membangun Tiongkok dan memperkaya Partai Komunis Tiongkok. Evaluasi ulang apa yang harus diambil terhadap Partai Komunis Tiongkok dan perubahan kebijakan selanjutnya hanya terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Tanpa bantuan Amerika Serikat, dan tanpa dukungan banyak perusahaan multinasional, raksasa teknologi-tinggi, dan kelompok keuangan besar, Komunis Tiongkok tidak dapat berkembang dengan cepat dari sebuah rezim di ambang keruntuhan ekonomi menjadi kekuasaan tertinggi yang muncul yang mampu menantang Amerika Serikat.

Sebagai kota metropolis nomor satu di dunia, New York City adalah pusat global untuk ekonomi, keuangan, perdagangan, dan media. New York City juga memiliki pengaruh besar dalam bidang politik global, pendidikan, dan hiburan. New York City juga merupakan lokasi Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa. Mengingat status dan pengaruhnya yang khusus, New York City memainkan peran utama dalam membantu Komunis Tiongkok mencapai tujuan agendanya dan memajukan kepentingan Partai Komunis Tiongkok.

Wall Street, yang mewakili modal keuangan Amerika Serikat, “mendonorkan darah” ke Partai Komunis Tiongkok selama bertahun-tahun dan menjadi pemodal di belakang panggung yang membantu rezim Komunis Tiongkok memperpanjang hidupnya.

Dengan menyusupi bidang ekonomi, keuangan, perdagangan, media, kebudayaan, pendidikan New York, komunitas Tiongkok-Amerika Serikat dan bidang lainnya, Partai Komunis Tiongkok menyalurkan kekayaan dan teknologi kembali ke Tiongkok. Sementara mengekspor ideologinya dan melakukan penyalahgunaan hak asasi manusia kepada dunia, Partai Komunis Tiongkok berusaha untuk merebut kepemimpinan dunia dan menantang Amerika Serikat. Faktor-faktor ini menjadikan New York sebagai target utama serangan virus Komunis Tiongkok.

Situasi yang Menghancurkan di Iran

Partai Komunis Tiongkok menganggap Iran sebagai kawan dekat. Sedangkan angka epidemi yang resmi dari Iran adalah tidak setinggi beberapa negara Barat lainnya, analis percaya bahwa Iran tidak melaporkan jumlah kasus yang dipastikan dan jumlah kasus kematian yang semestinya. Mirip dengan Komunis Tiongkok, Iran adalah rezim otoriter yang cenderung menyembunyikan skala sebenarnya dalam upaya untuk “mempertahankan tatanan sosial.”

Banyak pejabat tinggi Iran yang terinfeksi dan banyak pejabat tinggi Iran yang meninggal sebagai akibatnya, termasuk Wakil Presiden Iran yang pertama dan Wakil Menteri Kesehatan Iran.

Komunis Tiongkok telah mendukung Iran selama bertahun-tahun, menawarkan bantuan ekonomi dan senjata. Partai Komunis Tiongkok bahkan menyediakan teknologi senjata nuklir utama bagi Iran untuk mengancam dan memaksa negara-negara demokratis.

Dalam sepuluh tahun terakhir, Komunis Tiongkok juga melakukan investasi besar di Iran, menjadi mitra dagang terbesar Iran. Komunis Tiongkok secara terbuka melanggar sanksi terhadap Iran dan mengimpor sejumlah besar minyak dari Iran.

Untuk Inisiatif Belt dan Road, yang diluncurkan Partai Komunis Tiongkok pada tahun 2013 untuk mengekspor hegemoni komunis, Iran adalah pusat geografis dan strategis yang penting dari mana Komunis Tiongkok dapat menembus Eropa, Asia, dan Afrika.

Negara-negara di Eropa

Selain Tiongkok dan Iran, negara-negara dengan jumlah kasus yang lebih tinggi (5000 atau lebih banyak), Spanyol memiliki angka yang relatif tertinggi (355 per 100.000 orang), di mana 200.000 orang terinfeksi dan 20.000 orang meninggal. Tiga kerabat dekat Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez dan wakil perdana menteri kabinet juga terinfeksi.

Epidemi parah mengirim peringatan kuat ke Spanyol bahwa pemerintah dengan kebijakan pro-komunis telah membawa malapetaka bagi negara tersebut. Spanyol adalah negara Uni Eropa pertama yang melakukan gerakan persahabatan dengan Partai Komunis Tiongkok setelah tragedi Pembantaian Lapangan Tiananmen pada tanggal 4 Juni 1989.

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez memilih untuk membangun hubungan yang lebih dekat dengan Komunis Tiongkok setelah menjabat pada tahun 2018. Ia tidak hanya memastikan kembali “kemitraan yang strategi” antara Spanyol dengan Komunis Tiongkok, tetapi juga memuji inisiatif belt dan road  Komunis Tiongkok.

Ketika Komunis Tiongkok dikritik oleh berbagai negara karena menyembunyikan epidemi, Pedro Sanchez masih berulang kali menyatakan dukungan kepada Partai Komunis Tiongkok.

Italia adalah daerah yang paling terpukul di Eropa.

Akar penyebab Italia dipukul keras oleh virus Komunis Tiongkok adalah karena intimnya hubungan antara pemerintah Italia dengan Komunis Tiongkok. Italia adalah anggota G7, suatu negara maju dan demokratis. 

Meskipun ditentang oleh  sekutu Italia di Barat, Italia membentuk aliansi dengan Partai Komunis Tiongkok pada bulan Maret 2019 untuk “memperkuat kemitraan strategis yang komprehensif.” Italia juga adalah negara Uni Eropa pertama yang menandatangani inisiatif Sabuk dan Jalan Partai Komunis Tiongkok.

Italia memiliki 74 kota kembar dengan Tiongkok yang komunis, termasuk Lombardy, kota dengan jumlah kasus infeksi dan kematian tertinggi, dan kota-kota seperti Milan, Venesia, dan Bergamo.

Negara-negara Eropa utama seperti Inggris, Prancis, dan Jerman kini juga terjebak dalam virus Komunis Tiongkok. Orang-orang menderita kerugian besar, dan bahkan Perdana Menteri Inggris terinfeksi virus tersebut.

Satu kesamaan negara-negara ini adalah bahwa negara-negara ini “dekat” dengan Komunis Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir. Misalnya, Komunis Tiongkok ingin menggunakan 5G Huawei  untuk menyusup ke dunia, tetapi Inggris, Prancis, dan Jerman telah mengabaikan peringatan Amerika Serikat dan memberi lampu hijau  bagi Huawei.

Daerah dengan wabah terburuk di negara-negara ini — London, Oise, Prancis, dan Rhine-Westphalia Utara, Jerman — juga bersahabat dengan Komunis Tiongkok.

Saat pandemi melanda dunia, pengalaman negara-negara Eropa memperingatkan dunia.

Tingkat Keparahan di Negara-Negara Tetangga Tiongkok Adalah Bervariasi

Dibandingkan dengan negara-negara Eropa dan Amerika Serikat, situasi di daerah dekat daratan Tiongkok lebih jelas menggambarkan hubungan antara epidemi dengan Partai Komunis Tiongkok.

Jepang, Korea Selatan, Hong Kong, dan Taiwan semuanya adalah tetangga dekat Tiongkok Daratan. Jumlah orang yang terinfeksi di Hong Kong dan Taiwan adalah jauh lebih kecil dari Jepang dan Korea Selatan. Perbedaan utama adalah sikap Hong Kong dan Taiwan terhadap Partai Komunis Tiongkok.

Saat ini, baik Jepang maupun Korea Selatan memiliki lebih dari 10.000 orang yang terinfeksi. Di Hong Kong dan Taiwan, yang memiliki hubungan dagang dan ekonomi yang lebih dekat dengan Tiongkok Daratan, jumlah kasus yang dipastikan di Hong Kong adalah hanya 1.038 kasus dan jumlah kasus yang dipastikan di Taiwan adalah hanya 429. Antara Hong Kong dan Taiwan, kasus-kasus awal di Hong Kong adalah diimpor dari daratan Tiongkok dan kemudian orang yang terinfeksi termasuk polisi anti huru-hara dan personel pro-pemerintah. Sebagian besar kasus di Taiwan adalah diimpor dari luar negeri.

Sejak menjalin hubungan diplomatik dengan rezim Komunis Tiongkok pada 1992, Korea Selatan secara bertahap memperkuat hubungan ekonomi dan perdagangannya dengan Partai Komunis Tiongkok. Setelah pemerintahan Korea Selatan yang saat ini berkuasa, Korea Selatan bergerak lebih dekat Komunis Tiongkok dan meningkatkan investasi bilateral.

Meskipun hubungan antara pemerintah Jepang dengan Partai Komunis Tiongkok adalah tidak dekat, sejumlah besar perusahaan Jepang telah berinvestasi di Tiongkok, sehingga mengandalkan Komunis Tiongkok dan mentransfer sumber daya vital ke Tiongkok. Jepang dan Partai Komunis Tiongkok membentuk 256 pasang hubungan provinsi dan kota yang bersahabat. Di antaranya, Hokkaido, Tokyo, Prefektur Aichi, Prefektur Kochi dan daerah lain memiliki epidemi virus Komunis Tiongkok yang serius.

Meskipun Hong Kong dan Taiwan memiliki hubungan ekonomi dan perdagangan yang sangat dekat dengan Tiongkok Daratan, rakyat Hong Kong dan Taiwan tidak dibutakan oleh kepentingan keuangannya.

Pada tahun 2019, rakyat Hong Kong meluncurkan unjuk rasa besar-besaran terhadap kendali Partai Komunis Tiongkok dan bahkan mempertaruhkan hidup untuk bangkit melawan kendali Komunis Tiongkok.

Penindasan brutal terhadap unjuk rasa Hong Kong menunjukkan wajah asli Partai Komunis Tiongkok dan menyadarkan rakyat Taiwan. Voting bulan Januari ini untuk presiden yang mendukung dunia bebas menunjukkan tekad rakyat Taiwan untuk mempertahankan dengan Partai Komunis Tiongkok. Hasil pemilihan presiden itu menyelamatkan Taiwan.

Kini di Taiwan, rakyat Taiwan tidak dikarantina di rumah, ekonomi Taiwan tidak ditangguhkan, tetapi jumlah kasus infeksi dan kasus kematian di Taiwan adalah yang terendah di dunia. Kunci keberhasilan anti-epidemi Taiwan terletak pada ketidakpercayaan Taiwan pada Partai Komunis Tiongkok dan penolakan Taiwan secara membabi buta mengikuti Organisasi Kesehatan Dunia, yang dikendalikan oleh Partai Komunis Tiongkok.

Situasi epidemi di Hong Kong dan Taiwan mengungkapkan rahasia keberhasilan pencegahan epidemi dan swadaya selama virus pandemi virus Komunis Tiongkok — hanya dengan menolak Partai Komunis Tiongkok kita dapat melawan virus Komunis Tiongkok!

Menolak  Partai Komunis Tiongkok

Wabah besar selalu datang tiba-tiba dan kemudian pada titik tertentu menghilang tanpa jejak. Catatan sejarah menunjukkan semua wabah memiliki target yang jelas.

Wabah pes pada akhir Dinasti Ming adalah contoh khas. Peralihan dari Dinasti Ming ke Dinasti Qing, juga dikenal sebagai penaklukan Manchu terhadap Tiongkok, adalah periode pertempuran selama puluhan tahun antara tentara Dinasti Qing, yang didirikan oleh klan Manchu di Timur Laut Tiongkok, tentara Dinasti Ming, dan tentara Li Zicheng, tentara petani pemberontak.

Wabah pes pada periode waktu ini menunjuk hanya terjadi pada tentara Dinasti Ming, tidak berpengaruh pada tentara Dinasti Qing dan tentara Li Zicheng.

Kekaisaran Romawi dilanda empat wabah besar. Menurut catatan sejarah, orang Kristen kebal terhadap wabah  ini, yang dianggap sebagai hukuman yang dijatuhkan pada orang-orang yang telah menganiaya orang Kristen.

Dapat dilihat bahwa kedatangan wabah adalah tidak kebetulan. Epidemi virus Komunis Tiongkok dipicu oleh kasus kejahatan yang dilakukan oleh Partai Komunis Tiongkok dan menyebar secara global karena Komunis Tiongkok merahasiakan wabah tersebut. Penyebaran virus menunjukkan pola yang jelas, yaitu, secara selektif menargetkan Partai Komunis Tiongkok dan ditujukan untuk menghilangkan Partai Komunis Tiongkok dan orang-orang yang pro-komunis atau orang-orang yang memiliki hubungan dekat dengan Partai Komunis Tiongkok.

Semua wilayah yang dihantam oleh virus Komunis Tiongkok di luar Tiongkok adalah wilayah yang menderita akibat hubungan intim dengan Komunis Tiongkok, yang mendukung Partai Komunis Tiongkok untuk berdagang dan berinvestasi, atau membantu Partai Komunis Tiongkok meningkatkan citra internasionalnya.

Demikian juga, individu yang menjadi pendukung Partai Komunis Tiongkok sering menemukan dirinya rentan terhadap virus Partai Komunis Tiongkok.

Faktanya, pola penyebaran virus ini membantu menunjukkan jalan yang menyelamatkan jiwa bagi semua bangsa dan orang di seluruh dunia. Ini adalah jalur yang terhubung langsung ke sisi spiritual semua makhluk hidup.

Baru-baru ini, ada beberapa kasus orang yang pulih dari pneumonia virus Komunis Tiongkok secara ajaib setelah mereka mengutuk Partai Komunis Tiongkok. Beberapa kasus tersebut dapat ditemukan dalam laporan media.

Pada bulan Maret, tiga politisi kunci Partai Vox, partai terbesar ketiga di Spanyol, terinfeksi virus tersebut. Mereka adalah Santiago Abascal, Presiden Partai Vox, Javier Ortega Smith, Sekretaris Jenderal dan posisi paling menonjol kedua di Partai Vox, dan Macarena Olona, ​​anggota Kongres Deputi untuk Partai Vox.

Hebatnya, ketiganya pulih dari pneumonia virus Komunis Tiongkok tidak lama setelah mereka sangat mengutuk Partai Komunis Tiongkok.

Pada pertemuan Uni Eropa, Partai Vox secara aktif mengusulkan resolusi terhadap Partai Komunis Tiongkok dan Organisasi Kesehatan Dunia. Pada sesi parlemen domestik, Partai Vox meminta investigasi internasional atas kesalahan rezim komunis Tiongkok.

Pada bulan Februari, Connie Brix, seorang wanita Denmark, terinfeksi dengan virus Komunis Tiongkok saat bepergian di Spanyol. Kondisinya memburuk pada bulan Maret. Setelah Connie Brix mengetahui Partai Komunis Tiongkok merahasiakan wabah tersebut, dengan murka ia memarahi Komunis Tiongkok karena mendatangkan malapetaka di seluruh dunia. Dua hari kemudian, gejala-gejala Connie Brix menghilang dan pulih secara ajaib.

Di Tiongkok Daratan, setelah seorang pasien didiagnosis dengan pneumonia virus Komunis Tiongkok, ia mengecam Partai Komunis Tiongkok karena merahasiakan epidemi dan tindakan jahat lainnya. Ia kemudian sembuh di mana semua gejalanya hilang.

Namun, ia kemudian tertipu oleh propaganda cuci otak Partai Komunis Tiongkok dan mengira sistem medis Komunis Tiongkok adalah penyelamat hidupnya, dengan memberikan penyembuhan yang efektif. Bahkan ia merasa bersyukur atas Komunis Tiongkok. Akibatnya, virus Komunis Tiongkok kembali menghampirinya — ia kambuh dan diuji positif terinfeksi virus itu lagi.

Kisah nyata ini memberitahu kita bahwa pemahaman dan sikap seseorang terhadap Partai Komunis Tiongkok akan menentukan apakah ia kebal terhadap virus Komunis Tiongkok. 

Menolak dan mengutuk Partai Komunis Tiongkok adalah obat yang efektif untuk virus Partai Komunis Tiongkok. Sebaliknya, mendukung Partai Komunis Tiongkok, menyokong Partai Komunis Tiongkok, atau kemitraan yang erat dengan Partai Komunis Tiongkok, kemungkinan akan mengundang virus Komunis Tiongkok. Beberapa orang bahkan mengalami kekambuhan jika mereka memilih untuk berpihak pada Komunis Tiongkok.

Semua orang merindukan perdamaian dan kesehatan di tengah pandemi global. Menghadapi bencana mendadak ini, keterbatasan teknologi modern dan metode manajemen adalah jelas. Harap diingat bahwa Tuhan telah merawat kemanusiaan selama ribuan tahun.

Pandanglah Surga, jaga kebaikan batin anda, renungkan tindakan anda, dan tolak Partai Komunis Tiongkok – wakil roh jahat terbesar. Dengan melakukannya anda akan dilindungi oleh Tuhan. Ini adalah perlindungan paling mendasar bagi umat manusia.

Jika seseorang terinfeksi virus Komunis Tiongkok, kami sarankan anda dengan tulus mengatakan “jatuhkan roh jahat Partai Komunis Tiongkok.” Mungkin keajaiban akan terjadi.

Menjauhi Partai Komunis Tiongkok, mengutuk Partai Komunis Tiongkok, tidak mendukung Partai Komunis Tiongkok dapat membantu setiap individu, organisasi, dan negara akan meringankan atau bahkan menghindari serangan virus Komunis Tiongkok, kemudian akan merangkul masa depan yang indah.

Pandemi terjadi karena Partai Komunis Tiongkok, dan situasinya akan berubah saat orang-orang mengubah sikapnya terhadap Partai Komunis Tiongkok. Karena berbagai alasan, beberapa orang enggan untuk menerima dan percaya pada pernyataan ini. Mereka juga enggan menghadapi masalah serius ini.

Karena kepedulian terhadap kesehatan umat manusia dan karena rasa tanggung jawab, kami bermaksud mengungkap kebenaran dan membiarkan lebih banyak orang mendapat manfaat darinya, sehingga bebas dari pandemi. 

Kami berharap semua orang yang baik hati akan melewatinya bencana ini sesegera mungkin.

 

Dewan Editorial

 

26 April 2020

 

Anda dapat membaca artikel aslinya berbahasa Inggris dengan judul Editorial: There Is a Cure for the Chinese Communist Party Pneumonia—Say No to the CCP

 

Share

Video Popular