oleh Steven W. Mosher

Beberapa media telah mengklaim bahwa diktator Korea Utara Kim Jong Un dalam kondisi koma akibat  prosedur jantung yang gagal, meskipun Presiden Donald Trump pada tanggal 27 April tampaknya menunjukkan bahwa Kim Jong Un baik-baik saja — atau akan segera baik.

Namun, ada sesuatu yang tampaknya tidak beres di Korea Utara, menurut Menteri Pertahanan Korea Selatan, ada “peningkatan yang tidak biasa” operasi penerbangan dan latihan kesiapan artileri. Dan, melintasi perbatasan Tiongkok, sebuah kolom transportasi terlihat memindahkan tank-tank berat di menuju penyeberangan perbatasan di Dandong.

Bahkan dengan asumsi krisis kesehatan Kim Jong Un saat ini, jika itu masalahnya, segera berlalu,  patut ditanyakan apa yang terjadi di Korea Utara saat jenazah Kim Jong Un yang dibalsem bergabung dengan jenazah ayah dan kakeknya di Mausoleum Kim Il-sung di Pyongyang.

Hari itu mungkin tidak terlalu lama. Dengan berat badan sekitar 136 kg dengan tinggi badan 168 cm, dan montok, Kim Jong Un adalah tidak sehat dan gemuk. Selain menderita  diabetes, kesukaannya pada anggur, keju, kebiasaan merokok (empat bungkus sehari) dan ada riwayat penyakit jantung koroner pada keluarga, dan maka tidak berlebihan untuk menyebutnya sebagai serangan jantung yang berjalan. 

Jika hal itu terjadi, Kim Jong Un tidak pulih dari krisis kesehatannya saat ini, atau menderita penyakit fatal lainnya dalam beberapa tahun mendatang, yang tampaknya mungkin terjadi, maka siapa yang akan menggantikannya di Hermit Kingdom ? Dan jika ada penggantinya, akankah  mengubah kebijakan domestik atau luar negeri Korea Utara yang menindas?  Istilah Hermit Kingdom atau Kerajaan Pertapa berarti pada suatu negara atau organisasi yang membentengi diri dengan dunia luar dari seluruh dunia.

Adik diktator Kim Jong Un, Kim Yo Jong, mungkin memiliki jejak dalam. Kim Jong Un dan Kim Yo Jong mengembangkan hubungan dekat saat mereka berada di Swiss dari tahun 1996 hingga 2000 untuk bersekolah. 

Kim Yo Jong adalah seorang kader yunior di Partai Pekerja Korea Utara hingga hingga 2011, saat Kim Jong Un  menjadi pemimpin tertinggi Korea Utara. Sejak itu, Kim Yo Jong menerima promosi satu demi satu, suatu tanda yang pasti berasal dari kebaikan Kim Jong Un.

Selain hubungan pribadi mereka, yang mungkin kurang penting bagi Kim Jong Un yang memberi makan pamannya kepada sekawanan anjing yang kelaparan daripada yang dipikirkan oleh seseorang, Kim Yo Jong juga adalah Wakil Direktur Propaganda dan Departemen Agitasi di Partai Pekerja Korea Utara, dan karena itu dilaporkan sebagai dalang penciptaan kultus kepribadian Kim Jong Un. Setelah berhasil melakukannya untuk Kim Jong Un, Kim Yo Jong akan lebih mampu menciptakan citra kehidupannya yang lebih besar.

Pada tahun 2017, Kim Yo Jong bergabung dengan Politbiro Komite Pusat Partai Buruh Korea Utara, dan sejak itu menjadi tokoh masyarakat di Korea Utara, sering hadir saat  penampilan Kim Yo Jong di hadapan masyarakat. 

Secara internasional, Kim Yo Jong mewakili Korea Utara di Olimpiade Musim Dingin 2018 PyeongChang, dan menemani Kim Jong Un ke pertemuan puncak dengan Donald Trump di Singapura dan Vietnam.

Pada tanggal 17 Desember 2019, sebagai tanda lain pengaruhnya yang berkembang, Kim Yo Jong mengeluarkan perintah militer langsung pertamanya, menyerukan semua unit wanita untuk “tetap waspada terhadap kondisi pekerjaan dan kesehatan para prajurit wanita dan untuk memberikan pertimbangan khusus kepada mereka,” lapor Daily NK.

Meskipun Kim Jong Un telah mempercayakan Kim Yo Jong dengan wewenang yang cukup besar, beberapa analis menampik gagasan bahwa Kim Yo Jong dapat menjadi pemimpin teratas dalam sebuah negara komunis yang didominasi pria dengan tradisi Konfusianisme yang kuat, sebuah tradisi di mana wanita jelas-jelas lebih rendah dari pria. 

Beberapa analis menunjuk fakta bahwa di Tiongkok, Jiang Qing, juga dikenal sebagai Nyonya Mao, telah disingkirkan oleh kudeta militer tidak lama setelah kematian suaminya, Mao Zedong.

Namun, Kim Yo Jong memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan Nyonya Mao dalam permainan kekuatan. Pertama-tama, Kim Yo Jong adalah satu-satunya saudara kandung Kim Jong Un yang aktif secara politik. Masuk akal, Kim Jong Un telah membuka jalan untuk kenaikan Kim Yo Jong di masa depan dengan mengesampingkan dua kakak laki-lakinya, satu kakak laki-lakinya sudah tersingkir secara permanen. 

Salah satu kakak laki-lakinya sudah pensiun, sementara kakak laki-laki yang lainnya, Kim Jong Nam, dibunuh pada tahun 2017 di Bandara Kuala Lumpur. Selain putra Kim Jong Un yang baru berusia dua tahun, membuat Kim Yo Jong adalah sebagai satu-satunya penuntut untuk tahta dinasti Kim.

Selain itu, meskipun masih muda, Kim Yo Jong tampaknya tidak memaksa. Segera setelah ia diangkat sebagai wakil direktur Departemen Propaganda dan Agitasi Partai pada bulan November 2014, ia mengendalikan  organisasi tersebut dengan gaya keluarga Kim yang khas — dengan melakukan pembersihan.

Kim Yo Jong segera mengirim tiga wakil direkturnya — yang semuanya berperingkat lebih tinggi daripada Kim Yo Jong — untuk pendidikan ulang tenaga kerja di peternakan ayam dan perkebunan di pedesaan. 

Seseorang  mengasumsikan bahwa tiga pejabat tua ini, dua di antaranya berusia delapan puluhan, membuat kesalahan dengan tidak mengambil pemula yang berusia 27 tahun secara serius, dan sebagai akibatnya menghabiskan beberapa tahun terakhir mereka dengan menanam millet dan memberi makan ayam.

Setelah berhasil menciptakan kultus kepribadian Kim Jong Un, Kim Yo Jong adalah jauh lebih mampu untuk menciptakannya bagi dirinya sendiri. Ilusi ketangguhan adalah setidaknya sama pentingnya dengan kenyataan, setidaknya berkaitan dengan tentara Korea Utara.

Konstituensi terbesar di Korea Utara, dan yang merupakan kunci untuk merebut dan memegang kekuasaan, adalah 1,2 juta tentara. Di sini Kim Yo Jong membawa ikatan keluarganya yang penting untuk masalah ini. Kim Yo Jong menikah dengan putra kedua wakil ketua Partai Pekerja Korea Utara Choe Ryong-hae, yang sejak akhir tahun 2017 menjadi anggota komisi militer Partai Pekerja Korea Utara yang kuat.

Mungkin koneksi ini, bersama dengan dukungan Kim Jong Un,  mengizinkan Kim Yo Jong mengeluarkan perintah militer langsung pertamanya akhir tahun lalu. 

Jika Kim Yo Jong suatu hari berhasil naik ke tahta dinasti Kim, kita harus tidak berharap pemerintahannya jauh berbeda dari pemerintahan tirani kakaknya, ayahnya, dan kakeknya. Cenderung tidak akan ada pembukaan dramatis Korea Utara ke dunia luar. Seperenam populasi Korea Utara akan tetap dipenjara di jaringan besar kamp kerja paksa negara, sementara sisanya akan terus merana di kamp penjara besar yaitu Korea Utara itu sendiri, tetap tidak tahu apa-apa yang terjadi di luar Korea Utara.

Penulis Steven W. Mosher mengatakan, ia akan memberikan yang lebih baik daripada peluang yang mungkin ditambahkan Kim Yo Jong untuk populasi kamp konsentrasi di tahun-tahun pertamanya sebagai penguasa, sama seperti yang dilakukannya saat mengambil alih Departemen Propaganda dan Agitasi Partai bertahun-tahun sebelumnya. 

Lagi pula, Kim Jong Un melakukan serangkaian pembersihan setelah menjabat untuk mengkonsolidasikan kekuatannya. Ini semua mengakibatkan eksekusi puluhan pejabat senior militer dan pemerintah, termasuk paman Kim Jong Un dan penasihatya, yaitu Jang Song-thaek, pada tahun 2013. Kim Yo Jong mungkin memutuskan untuk menyerang teror ke dalam jantung  seluruh elit partai dengan cara yang sama.

Adapun apa arti aturan Kim Yo Jong bagi kebijakan luar negeri Korea Utara, tetap menjadi pertanyaan terbuka. Ia belum memberikan tujuan kebijakan utama, baik pada kebijakan luar negeri atau pun dalam negeri. 

Beberapa orang menyatakan bahwa Kim Yo Jong, sebagai seorang wanita, harus membuktikan ketangguhannya dengan kembali ke praktik yang dilakukan  ayah dan kakeknya dengan melakukan serangan mematikan di Korea Selatan dan Pasukan Amerika Serikat yang  ditempatkan di sana. 

Yang lainnya menyatakan, minimal, Kim Yo Jong mungkin diharapkan untuk melanjutkan uji nuklir berkala dan peluncuran rudal untuk mengakibatkan ketidakstabilan yang menjadi ciri pemerintahan saudara-saudaranya.

Melanjutkan uji nuklir berkala dan peluncuran rudal mungkin lebih dekat dengan sasaran.

Bulan lalu, saat Korea Selatan memprotes peluncuran dua rudal balistik jarak pendek Korea Utara, Kim Yo Jong mengeluarkan pernyataan publiknya yang pertama. Ia menyebut pemerintahan Presiden Moon Jae-in “mirip-gangster” dan “bodoh” karena mengeluh mengenai peluncuran tersebut, lapor Yonghap News Agency.

Kim Yo Jong mengatakan bahwa peluncuran tersebut adalah “tindakan untuk membela diri” yang “tidak ditujukan untuk mengancam siapa pun.”

Ini pastinya terdengar lebih kasar daripada berdamai. Mungkin itu adalah pertanda bahwa bila Kim Yo Jong suatu hari menggantikan Kim Jong Un, penyatuan kembali semenanjung Korea akan tetap jauh. (Vv)

Steven W. Mosher adalah presiden dari Population Research Institute dan penulis Bully of Asia: Why China’s “Dream” is the New Threat to World Order.” 

 

Share

Video Popular