oleh April Zhu

Laporan  CBC  menuduh edisi khusus The Epoch Times berbau rasis, dikarenakan  melaporkan kerahasiaan komunis Tiongkok terhadap wabah virus. Media penyiaran publik itu gagal memahami apa yang penting diketahui pembaca. Malahan masuk dalam perangkap rezim Tiongkok untuk memainkan kartu rasisme. Hal demikian diungkapkan dua pemimpin dari komunitas Tionghoa daratan dan Hong Kong di Kanada.

Sheng Xue, seorang penulis dan aktivis demokrasi yang berpusat di Toronto mengungkapkan menghadapi apa yang dapat dikatakan sebagai bencana terbesar dalam satu abad, media publik Kanada tidak mencurahkan lebih banyak sumber daya untuk menyelidiki asal mula bencana dan kebenaran mengenai virus. Akan tetapi sebaliknya menggunakan sumber daya untuk menyerang media swasta yang melacak kebenaran. 

The Epoch Times edisi khusus berisi delapan halaman, berjudul How the Chinese Communist Party Endangered the World” atau “Bagaimana Partai Komunis Tiongkok Memusnahkan Dunia,” didistribusikan di berbagai wilayah Kanada baru-baru ini. Laporan itu memberikan liputan berbagai topik terkait dengan wabah virus di Tiongkok, yang mencakup upaya rezim Tiongkok merahasiakan wabah dan penggunaan propaganda untuk mengalihkan kesalahan atas pandemi. 

Penerbit The Epoch Times Kanada, Cindy Gu mengatakan, distribusi itu dilakukan karena makalah tersebut mempertimbangkan “informasi tersebut adalah penting bagi orang Kanada,” serta juga sebagai bagian upaya untuk mendapatkan pelanggan baru dan meningkatkan kesadaran merek. 

Sebagai tanggapan, CBC News menghasilkan beberapa program dan artikel di TV, radio, dan platform situs web miliknya secara luas melaporkan pandangan pembaca tunggal bahwa  The Epoch Times adalah “rasis dan menghasut.” Dikarenakan menunjuk ke peran dan tanggung jawab rezim Tiongkok dalam krisis global yang disebabkan oleh virus  Komunis Tiongkok, yang umumnya disebut jenis Coronavirus baru.

“Rasisme dapat dikatakan sebagai senjata politik yang digunakan secara besar-besaran di demokrasi Barat selama beberapa dekade. Banyak orang menggunakan senjata ini,” kata Sheng Xue, wakil presiden Federasi untuk Tiongkok yang Demokratis, organisasi global yang didirikan di Paris, Prancis, pada tahun 1989 setelah tragedi Pembantaian Lapangan Tiananmen.

Sheng Xue mencatat bahwa banyak dari mereka yang bekerja untuk The Epoch Times, dari pendiri hingga  jurnalisnya, adalah orang Tionghoa dan termasuk mereka yang menderita penganiayaan di bawah rezim Komunis Tiongkok.

“Jadi, ras mana yang dimaksud dengan CBC. Adalah konyol dan sangat naif bagi CBC untuk menggunakan senjata seperti rasisme [untuk menyerang The Epoch Times]?” kata Sheng Xue. 

Foto : Sheng Xue berbicara di sebuah forum mengenai Tiongkok di Vancouver dalam sebuah file foto. (Helena Zhu / The Epoch Times)

Komunis Tiongkok dan Tiongkok Adalah Tidak Satu dan Tidak Sama

President Canada-Hong Kong Link yang berbasis di Toronto Gloria Fung, menyetujuinya perbedaan Tionghoa dengan komunis Tiongkok. Ia mengatakan, Partai Komunis Tiongkok meluncurkan kampanye informasi sesat ke seluruh dunia untuk menghindari tanggung jawab atas pandemi. Caranya mencakup memainkan “kartu rasisme dalam mengklaim kritik terhadap Partai Komunis Tiongkok sebagai penyebaran kebencian terhadap rakyat Tiongkok. 

“Ini adalah propaganda Partai Komunis Tiongkok sendiri yang berusaha membuat dunia berpikir bahwa Partai Komunis Tiongkok dengan negara Tiongkok dan rakyat Tiongkok adalah satu dan sama, dan bahwa kritik terhadap Partai Komunis Tiongkok adalah anti-Tiongkok atau anti terhadap rakyat Tiongkok,” kata Gloria Fung.

Reporter CBC yang jatuh ke dalam perangkap ini, tampaknya gagal membedakan antara kritik terhadap suatu partai politik dan sikap rasis terhadap rakyat suatu negara.

Banyak pakar dan orang-orang dari komunitas Tionghoa Kanada akan dengan senang hati membicarakan hal itu, tetapi wartawan tersebut rupanya tidak menjangkau mereka.”

Gloria Fung menyebut laporan CBC sebagai “jurnalisme yang buruk dan sangat bias” dan “berpihak pada satu sisi dan menyerang pihak lain.” 

Gloria Fung mengatakan penyiar nasional sebaiknya menyebutkan fakta bahwa banyak pemerintah dan komentator di seluruh dunia, menyerukan Beijing untuk bertanggung jawab atas tindakannya terhadap pandemi.

“Ini akan memberikan konteks yang sangat dibutuhkan untuk cerita. Mengingat protes global, ini akan menjadi saat yang tepat untuk pemerintah federal kita untuk mendukung permintaan penyelidikan independen bagaimana Tiongkok  menindas dan terus menindas informasi pandemi dan meminta pertanggungjawaban pemerintah Tiongkok atas penyebaran virus global,” kata Gloria Fung.

FOTO : Gloria Fung, direktur Hubungan Kanada-Hong Kong, berbicara pada konferensi pers di Parlemen Hill pada tanggal 30 Agustus 2016. (Jonathan Ren / NTD Television)

 

Kanada Terperangkap dalam “Sarang  Laba-Laba Beracun” milik Beijing

Dalam wawancara dengan Gloria Fung dan Sheng Xue, dua pemimpin komunitas ini juga berbagi pandangan dan peringatannya mengenai pengaruh jangkauan jauh Komunis Tiongkok di negara-negara lain dan di Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO. 

Gloria Fung menegaskan,  jelas sekali bahwa Komunis Tiongkok menyembunyikan informasi mengenai pandemi. Komunis Tiongkok menunjukkan  memiliki pengaruh yang tidak semestinya terhadap Organisasi Kesehatan Dunia di tingkat atas.  

Secara khusus, jaringan Front Bersatu milik Partai Komunis Tiongkok adalah organisasi suatu negara yang beroperasi di seluruh dunia, menembus setiap aspek masyarakat untuk mempromosikan minat Komunis Tiongkok, yang mencakup  bidang sektor politik, bisnis, akademik, media, dan kebudayaan di negara-negara lain.

Sheng Xue menjelaskan Front Bersatu  Partai Komunis Tiongkok sebagai “seekor laba-laba beracun yang menenun jaring besar yang sepenuhnya di bawah kendali langsung Komunis Tiongkok.”

“Agen-agen” Komunis Tiongkok tersebar di sejumlah besar dan berbagai lembaga, kelompok sosial, LSM, dan asosiasi masyarakat yang terbentuk sendiri di Kanada selama periode waktu yang lama dan berada di banyak daerah orang Tionghoa, kata Sheng Xue.

Gloria Fung mencatat bahwa ia diberitahukan oleh anggota kelompoknya di Tiongkok Daratan bahwa organisasi-organisasi Front Bersatu dimobilisasi pada bulan Januari lalu. Tujuannya “untuk memborong sebagian besar alat pelindung diri di seluruh dunia dengan harga murah dan dikirim kembali ke Tiongkok.”

Hal ini memungkinkan Komunis Tiongkok menjual surplus persediaan alat pelindung diri ke negara lain dengan keuntungan besar, kata Gloria Fung.

Sheng Xue mengatakan, Komunis Tiongkok juga menyediakan pasokan ini ke beberapa negara sasaran, “untuk membiarkan negara-negara sasaran ini mulai berterima kasih kepada rezim komunis Tiongkok.”

Selain itu, “Huawei dituduh menyumbangkan masker kepada negara tertentu untuk memengaruhi negara-negara tersebut untuk membuat keputusan yang menguntungkan pada partisipasi Huawei dalam pengembangan jaringan 5G nya,” kata Gloria Fung.

Gloria Fung menambahkan, bahwa “hampir semua media berbahasa Mandarin di Kanada berada di bawah kendali langsung terhadap komunis Tiongkok.” Bahkan, “akan melakukan sensor-diri di bawah pengaruh yang tidak semestinya atau tekanan iklan dari kubu pro-Beijing di Kanada.”

Sheng Xue mengatakan bahwa dalam komunitas Tionghoa-Kanada, “yang memiliki pendapat independen, terutama yang tidak tunduk pada 

politik dan narasi Partai Komunis Tiongkok, diisolasi, didiskriminasi, dan ditindak, diserang dan lain-lain.”

Komunis Tiongkok Mengancam Keamanan Nasional Kanada

Sheng Xue mengatakan, jenis penyusupan dan pengaruh ini, bersama dengan kendali tingkat tertentu, adalah masalah yang sangat serius yang dihadapi keamanan nasional Kanada. Orang-orang Tiongkok yang tinggal di negara-negara demokratis selama bertahun-tahun tidak hanya membela rezim tirani Tiongkok tetapi juga, pada tingkat yang parah saat ini, muncul untuk merusak kepentingan negara-negara ini. Mereka mengabaikan keselamatan rakyat dari negara-negara tersebut sambil membantu tirani Komunis Tiongkok. 

Gloria Fung mengatakan adalah sangat penting bagi negara-negara demokratis untuk meninjau kembali strategi negaranya terhadap komunis Tiongkok setelah pandemi mereda.

Gloria Fung menjelaskan, Diplomasi bisu sebelumnya telah gagal dan memberi kesempatan  komunis Tiongkok, tak lain untuk muncul sebagai kekuatan invasif, yang merupakan ancaman langsung bagi demokrasi. Karena itu, perlu bekerja dengan sekutu demokratis untuk mengambil kembali kendali institusi internasional, yang mencakup tetapi tidak terbatas pada Organisasi Kesehatan Dunia, Organisasi Perdagangan Dunia, dan Perserikatan Bangsa-Bangsa.”

Sementara itu, Sheng Xue mengungkapkan, kali ini bukan hanya virus yang merusak kesehatan orang-orang, tetapi Partai Komunis Tiongkok itu sendiri juga adalah virus yang sangat menular. Yang mana, telah menanam akarnya yang beracun di sebagian besar negara dan wilayah di seluruh dunia untuk waktu yang sangat lama. 

Sheng Xue berharap : “Kita harus mengeluarkan tangan hitam di belakang virus itu dan membuat rencana untuk jangka waktu yang sangat panjang untuk menghindarinya di masa depan.” (Vv/asr) 

Video Rekomendasi :

 

Share

Video Popular