Erabaru.net. Sebuah momen indah terekam ketika puluhan ribu penyu hijau terlihat mendekati tempat berkembang biak terbesar di dunia di Pulau Raine di tepi Great Barrier Reef Australia.

Menurut CNN, para ilmuwan dari Departemen Lingkungan dan Ilmu Pengetahuan Pemerintah (DES) Queensland menangkap rekaman menggunakan drone di pulau yang merupakan kawasan lindung yang tidak terbuka untuk umum.

Tim mengungkapkan diperkirakan sekitar 64.000 penyu berenang di sekitar pulau menunggu untuk mendarat untuk bertelur.

(Foto: YouTube)

Penyu hijau digolongkan sebagai terancam punah karena pemanenan telur yang berlebihan, perburuan, ditangkap dengan alat tangkap dan hilangnya situs pantai bersarang, menurut World Wildlife.

Makhluk-makhluk itu sebagian besar ditemukan di perairan tropis dan subtropis dan bermigrasi jarak jauh antara tempat makan dan pantai tempat mereka muncul sebagai tukik, sekitar 35 tahun setelah mereka dilahirkan.

Sementara itu mungkin terdengar seperti sejumlah besar terlihat di pulau itu, populasi penyu hijau menurun karena keberhasilan reproduksi rendah karena sarang kebanjiran dan medan yang tidak ramah.

“Kami agak sadar bahwa meskipun ada agregasi besar-besaran ini, reproduksi sebenarnya tidak bekerja dengan baik,” kata Dr Andrew Dunstan, dari DES.

Dia menjelaskan bahwa timnya memperhatikan penyu jatuh dari tebing, terperangkap dalam panas dan sarang mereka tekena banjir. Setelah menerapkan serangkaian intervensi untuk membantu penyu yang berjuang, para ilmuwan kemudian berusaha melacak populasi.

Para peneliti awalnya mengecat kulit penyu dengan garis putih dengan cat tidak beracun saat mereka berkumpul di pantai dan menunggu mereka kembali ke air.

Namun, ketika mereka mencoba menghitung penyu dari kapal, mereka menyadari bahwa hasilnya selalu bias. Mereka kemudian memutuskan untuk menggunakan drone untuk memfilmkan makhluk itu untuk akurasi yang lebih baik.

“Berusaha menghitung dengan akurat ribuan kura-kura yang dicat dan tidak dicat dari sebuah perahu kecil dalam cuaca yang buruk itu sulit. Menggunakan drone lebih mudah, lebih aman, jauh lebih akurat, dan datanya dapat segera dan secara permanen disimpan, ”kata Dunstan, ilmuwan senior dan penulis utama makalah ini.

(Foto: YouTube)

“Kami terlalu meremehkan hal itu. Kami menemukan 1,73 kali lebih banyak kura-kura dengan drone dan seperti yang kami lakukan ketika kami membandingkan secara langsung dengan jumlah pengamat, “kata Dunstan, menambahkan bahwa tim sekarang dapat kembali dan menyesuaikan perkiraan populasi bersejarah.

Dengan cara baru ini melacak populasi, para peneliti berharap bahwa di masa depan, mereka akan dapat mengotomatisasi penghitungan dari rekaman video menggunakan kecerdasan buatan.(yn)

Sumber: worldofbuzz

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular