- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Wabah Pes Muncul di Tiongkok, Pemerintahan Lokal Mongolia Dalam Terbitkan Peringatan

Epochtimes, oleh Wen Pu- Wabah pes dilaporkan muncul di Tiongkok. Komisi Kesehatan Kota Bayannur, Mongolia Dalam, mengeluarkan pemberitahuan peringatan dini tingkat III atas wabah pada 5 Juli 2020. 

Surat edaran itu mengatakan, kasus dugaan wabah pes dilaporkan di Rumah Sakit Rakyat Urad Middle Banner, pada 4 Juli 2020. Setelah penelitian, diputuskan bahwa kota akan memasuki periode peringatan dini level III untuk pencegahan dan pengendalian wabah mulai 5 Juli 2020. Peringatan itu akan berlanjut hingga akhir tahun 2020.

Surat edaran tersebut menyatakan bahwa, saat ini ada risiko transmisi dari manusia ke manusia di kota. Yang mana, mengharuskan masyarakat untuk secara ketat mengikuti persyaratan pencegahan dan pengendalian wabah. Masyarakat juga diharuskan melakukan perlindungan diri dan meningkatkan kesadaran atas penyebaran wabah. 

Surat edaran tersebut menyatakan pelarangan perburuan hewan dan memakan hewan yang dapat menyebabkan wabah pes. Warga juga dilarang membawanya keluar dari daerah epidemi.

Warga diminta melaporkan penemuan marmot yang sakit dan hewan lainnya. Warga juga diminta melaporkan diduga orang yang terkena penyakit itu. Sedangkan orang terkena demam tinggi yang tidak dapat dijelaskan dan pasien yang tiba-tiba jatuh sakit diminta segera melaporkannya.

Surat edaran itu juga menyatakan bahwa orang-orang  harus hati-hati memasuki daerah terpapar wabah. Jika memiliki riwayat tinggal di daerah epidemi  dan harus pergi ke rumah sakit yang ditunjuk secara tepat waktu, ketika menderita demam dan gejala tidak nyaman lainnya.

Sementara virus Komunis Tiongkok dan wabah Flu babi masih menyebar, kini ada kasus wabah pes di daratan Tiongkok.

Saat ini, virus Komunis Tiongkok menyebar di Beijing, Tianjin, Shanghai, Hebei, Sichuan, Gansu dan provinsi dan kota lain, dengan meningkatnya penyebaran di Beijing.

Pada saat yang sama, wabah Flu babi Afrika dilaporkan di sembilan provinsi termasuk Yunnan, Hubei, Sichuan, Henan, Mongolia Dalam, Gansu, Chongqing, Shaanxi, dan Jiangsu.

Perlu juga dicatat bahwa para peneliti dari beberapa universitas di Tiongkok dan Pusat Pengendalian Penyakit Komunis Tiongkok menerbitkan laporan penelitian di Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America (PNAS) pada 29 Juni. Mereka menemukan virus flu babi “G4” yang dapat ditularkan dari manusia ke manusia.

Menurut laporan itu, dalam beberapa tahun terakhir, mereka telah mendeteksi virus flu babi “G4” dari 30.000 babi di 10 provinsi. Virus ini adalah evolusi flu babi “H1N1”, yang sangat menular dan jenis virus dapat ditularkan kepada manusia. Dari replikasi sel epitel pernapasan, kekebalan yang dihasilkan oleh manusia yang terinfeksi influenza musiman tidak efektif terhadap G4.

Menurut tes antibodi, 10,4% pekerja di peternakan babi Tiongkok memiliki antibodi G4, yang berarti bahwa mereka telah terinfeksi. Itu menunjukkan bahwa virus telah ditularkan dari hewan ke manusia. Akan tetapi, tidak ada bukti yang menunjukkan penularan dari manusia ke manusia. (Hui/asr)

Editor yang bertanggung jawab: Lin Shiyuan

Video Rekomendasi

Atau anda menyukai Video Ini :