- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Pernyataan Soal Laporan ABC Australia Tentang The Epoch Times

Pada Selasa, 21 Juli 2020, Australian Broadcasting Corporation (ABC) menayangkan video dan program radio yang menggambarkan tentang The Epoch Times dalam konteks propaganda yang digunakan untuk menyerang latihan spiritual Falun Gong.

ABC menayangkan konten-konten yang diterbitkan tanpa pernah mencari tanggapan dari The Epoch Times. Jelas, melanggar standar editorialnya sendiri yang harus dipenuhi sebagai bagian dari kewajibannya.

Setelah The Epoch Times mengetahui melalui siaran pers ABC bahwa program itu akan ditayangkan, kami menghubungi ABC pada 17 Juli 2020, mencari sumber daya untuk menanggapi tuduhan apa pun. Akan tetapi, tak ada upaya yang dilakukan oleh ABC untuk meminta komentar dari The Epoch Waktu untuk program 21 Juli.

Serangan ABC terhadap Falun Gong jatuh pada peringatan 21 tahun berlangsungnya penganiayaan yang dilakukan oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT) dimulai pada 20 Juli 1999.
ABC menggunakan narasi yang sama persis dengan apa yang digunakan oleh Partai Komunis Tiongkok dalam propagandanya untuk menyerang Falun Gong. Bahkan, secara selektif memilih sejumlah orang yang diwawancarai untuk memproyeksikan pandangan negatif tentang The Epoch Times.

Sebagai media penyiaran nasional Australia, ABC dianggap sebagai outlet media yang dihormati. Pada titik ini, ketika Australia sebagai negara menentang komunis Tiongkok dan pengaruhnya di Australia, ABC justru memproduksi sesuatu yang memainkan perananan di tangan Partai Komunis Tiongkok.

Sebelumnya, Partai Komunis Tiongkok hanya bisa bermimpi memiliki propaganda seperti itu diterbitkan oleh outlet berita Barat atas namanya sendiri.

Laporan-laporan ini muncul setelah upaya bertahun-tahun ABC untuk membuat kesepakatan bisnis dengan rezim komunis Tiongkok — dan upaya yang didokumentasikan dengan baik oleh Komunis Tiongkok dalam rangka memperluas pengaruhnya dan memanfaatkan media Barat.
Misalnya, pada Tahun 2014, ABC menandatangani perjanjian eksklusif dengan Shanghai Media Group yang dibanggakannya memberikan akses paling luas kepada audiensi Tiongkok dari setiap media Barat.

Pada artikel di Juni 2017, ABC mengakui bahwa pihaknya bekerja sama dengan mitra-mitra Tiongkok “dalam berbagai kesepakatan mulai dari hiburan hingga pemrograman berita.”
Direktur pelaksana ABC saat itu, Michelle Guthrie dalam statemennya mengatakan, akan melakukan perjalanan ke “Beijing untuk bertemu dengan mitra Tiongkok, termasuk perwakilan CCTV.”
Pertanyaan yang akan diajukan adalah, apakah pejabat media pemerintah Partai Komunis Tiongkok terlibat langsung dalam pembuatan laporan yang menyerang Falun Gong dan The Epoch Times, atau apakah ABC membuat mereka untuk menyenangkan Partai Komunis Tiongkok sehingga memperkuat ikatan bisnisnya?

The Epoch Times adalah media independen yang dirintis oleh imigran Tionghoa di Amerika. The Epoch Times adalah media non-partisan, tidak mendukung kandidat politik apa pun, bebas dari pengaruh pemerintah, korporasi, atau partai politik mana pun.

Rezim Komunis Tiongkok berusaha menyerang dan menutup kami sejak kami mulai 20 tahun silam. Berita hoaks di organisasi media Barat hanya memperkuat upaya ini.
Walaupun demikian, kami belum dihancurkan oleh Partai Komunis Tiongkok. Meskipun memiliki sumber daya nasional yang besar, kami akan selamat dari laporan bermusuhan dengan media Barat.

Sudah waktunya bagi organisasi berita Barat merenungkan apa tanggung jawab media – membela kebebasan, atau untuk melayani rezim komunis?

Video Rekomendasi :