Erabaru.net. Sebuah kebun binatang di Polandia berencana untuk mulai memberikan ganja medis kepada gajah-gajahnya untuk membantu mengurangi tingkat stres mereka.

Kebun Binatang Warsawa akan memberikan cairan minyak CBD kepada tiga gajah Afrika, langsung ke dalam mulut mereka atau melalui makanan mereka, untuk melihat apakah itu memiliki efek relaksasi yang sama seperti yang terapkan pada manusia.

Ganja sebelumnya telah digunakan untuk merawat anjing dan kuda dengan sukses di bagian lain dunia, namun, dr. Agnieszka Czujkowska, yang memimpin proyek, percaya bahwa ini bisa menjadi ‘inisiatif pertama untuk gajah’.

‘Kami berencana memberi mereka CBD dan mengukur kortisol lagi. Ini eksperimennya. Kemudian kami tahu pasti [minyaknya] bekerja atau tidak, ‘katanya kepada BBC News.

(Foto: Warsaw Zoo)

Minyak CBD berasal dari tanaman ganja, tetapi tidak menciptakan efek euforia ‘tinggi’ seperti merokok atau menelan daunya. Dr. Czujkowska menambahkan bahwa minyak tersebut juga tidak akan memiliki efek samping yang berbahaya pada hati atau ginjal hewan.

“Itu tidak terlalu kuat. Satu-satunya efek samping adalah beberapa perubahan perilaku. Kami harus mengatur ini untuk mencapai hasil yang kami inginkan, ‘jelasnya. “Ini merupakan upaya untuk menemukan alternatif alami baru untuk metode yang ada dalam memerangi stres, terutama obat-obatan farmasi.”

Gajah Afrika telah berjuang melawan stres sejak Maret, ketika Erna, gajah betina mati. Salah satu gajah, Fredzia, merasa sangat sulit untuk menjalin hubungan dengan Bupa betina pendampingnya, sejak kematian Erna.

(Foto: Warsaw Zoo)

Karena itu, Fredzia diyakini sebagai kandidat yang tepat untuk mencoba minyak ganja, dalam upaya untuk melihat apakah ada hasil untuk mengatasi depresinya.

Meskipun berbeda-beda pada setiap individu, gajah membutuhkan waktu antara berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun untuk menghadapi kematian pasangannya.

“Saat Erna meninggal, segalanya berubah. Saya tidak berpikir Fredzia siap untuk perubahan sebesar itu,” jelas dr. Czujkowska.

Staf di kebun binatang memeriksa kadar hormon gajah untuk mengetahui seberapa stres mereka, sekaligus memantau perilaku mereka melalui observasi.

(Foto: PA)

Proyek sudah dimulai, dengan tahap pertama, pengambilan sampel kotoran, air liur dan darah gajah, secara resmi selesai.

Hasil dari proyek tersebut setidaknya dua tahun, tetapi sementara itu, Dr Czujkowska berkata,: “Tetapi Fredzia sendirian dan dia membutuhkan [bantuan] untuk mengelolanya.”

Semoga penelitian ini memungkinkan Fredzia menemukan kedamaian yang sangat dia butuhkan. (yn)

Sumber: Unilad

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular