Erabaru.net. Mikishi, seorang gadis berusia 25 tahun dari Jepang, belakangan ini mendapatkan banyak perhatian di media sosial, karena transformasi operasi plastiknya yang luar biasa.

Sejak mengambil ke Twitter untuk menunjukkan bahwa penampilannya adalah hasil dari beberapa prosedur operasi plastik, pada bulan Maret tahun ini, Mikishi yang berusia 25 tahun telah menjadi semacam gadis poster untuk operasi plastik.

Dia menjalani prosedur kosmetik pertamanya, pada hari pertama setelah lulus SMA, dan sejak itu dia beralih ke operasi plastik beberapa kali, menghabiskan sekitar 4 juta yen (sekitar Rp 565 juta).

Tapi dia menganggap uang yang dihabiskan tidak sia-sia, karena operasi plastik mengubah hidupnya, mengembalikan harga dirinya dan membantunya menjalani hidup bahagia, alih-alih tenggelam dalam depresi.

Saat ini, Mikishi mengadvokasi operasi plastik untuk orang-orang yang benar-benar merasa membutuhkannya, dan dia bahkan telah mendirikan perusahaan yang menyediakan layanan konsultasi untuk orang-orang tersebut.

(Foto: Mikishi /@ Qpr_7)

Mikishi memberi tahu majalah Jepang SPA! bahwa dia memutuskan untuk menjalani operasi plastik di sekolah menengah. Sebagai seorang gadis remaja, dia menceritakan kepada teman sekelasnya bahwa dia bermimpi menjadi model, yang mana dia malah mendapat ejekan dari teman-tamannya. Bahkan teman yang dia percaya menertawakannya, bertanya apakah dia sudah melihat ke cermin.

Dia tidak pernah memiliki masalah dengan penampilannya sebelum kejadian memalukan itu, tetapi sejak saat itu dia menjadi terobsesi dengan penampilannya, menganggap dirinya jelek dan tidak lagi menceritakan impian dan aspirasinya dengan siapa pun.

Dia ingat melihat sekeliling dan berpikir bahwa semua gadis lain lebih manis darinya. Itu menjadi sangat buruk sehingga dia hampir tidak bisa fokus pada hal lain selain penampilannya.

(Foto: Mikishi /@ Qpr_7)

“Saya sangat membenci wajah saya sehingga saya tidak ingin orang melihat wajah saya, jadi saya tidak suka berjalan ke luar atau naik kereta. Itu sebabnya saya bahkan meminta orangtua saya menjemput saya dari sekolah dengan mobil, “kata Mikishi.

“Selain itu, mentalitas saya sangat tidak stabil, dan saya tiba-tiba menangis selama di sekolah. Saya pikir saya tidak bisa terus hidup seperti itu, dan ketika saya lulus saya bersiap untuk memutus hubungan dengan teman-teman saya. Saya mengaku kepada ibu saya bahwa saya ingin menjalani operasi plastik segera setelah saya lulus, ” tambahnya.

Setelah melihat seberapa serius masalah yang muncul pada putrinya, ibu Mikishi setuju untuk membiayai prosedur apa pun yang ingin dia lakukan, selama dia berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Pada hari pertama setelah lulus SMA, Mikishi menjalani operasi sayatan mata, pembentukan kembali ptosis dan prosedur di sudut luar matanya.

(Foto: Mikishi /@ Qpr_7)

Namun, pengalaman pertama dengan operasi plastik itu hanya memperburuk keadaan. Dia mulai berpikir tentang apa yang orang lain akan pikirkan ketika mereka melihatnya.

Bagaimana jika dia masih belum cukup cantik? Jadi dia tidak ke luar rumah selama tiga bulan, dan jatuh ke dalam depresi berat.

Keluarganya membantunya melewatinya, dan dia mulai bersosialisasi setelah mendapatkan pekerjaan paruh waktu di kantor pemerintah.

Mikishi masih belum percaya diri dengan penampilannya sehingga dia beralih ke operasi plastik lagi, melakukan implan dagu, operasi hidung, serta lebih banyak perawatan pada matanya.

Dia telah menjalani empat operasi plastik besar sejauh ini, yang menghabiskan biaya sekitar 4 juta yen (sekitar Rp 565 jua), serta beberapa prosedur perawatan. Itu uang yang banyak, Mikishi mengakui, tapi dia mengatakan itu semua sepadan, karena itu mengubah hidupnya sepenuhnya.

Misalnya, hari ini dia merasa nyaman mencoba pakaian yang sebelumnya tidak berani dia pakai. Dia memiliki beberapa merek yang sangat dia sukai, tetapi dia akan melihat ke cermin dan berkata, : “Wajah ini tidak terlihat bagus untukmu”. Dia berpikir rok dan sepatu hak tinggi cocok untuk wanita cantik, tapi tidak untuknya.

Mikishi mengambil pinjaman untuk membiayai semua operasi plastik yang telah dia lakukan, tetapi dia dengan yakin mengatakan bahwa dia lebih suka berhutang daripada menderita karena harga diri yang rendah.

Sekarang dia ingin membantu orang lain untuk memperbaiki diri tanpa melalui kesulitan seperti yang dia alami. Untuk itu ia mendirikan Popelka Co. Ltd., sebuah perusahaan yang memberikan konsultasi dan konseling mengenai operasi plastik, perkenalan di rumah sakit, dukungan biaya dan dukungan juru bahasa untuk prosedur di luar Jepang.

“Jika Anda ingin menjalani operasi plastik atau tidak menyukai wajah Anda, Anda tidak boleh salah bicara,” kata Mikishi.

“Orang tua dan guru sekolah tidak pernah mengerti alasan Anda dan banyak orang hanya mengatakan hal-hal yang baik. Saya pernah berkonsultasi dengan guru kesehatan sekolah tentang masalah saya. Lalu dia berkata, ‘Ada banyak orang yang hidup bahagia meski mereka tidak manis.’ Sulit untuk menyadari bahwa tidak ada orang yang memahami Anda,” tambahnya.

Sejak dia membagikan transformasinya sendiri di Twitter, dia telah mendapatkan banyak pesan langsung di Twitter dari orang-orang yang meminta bantuan baik untuk diri mereka sendiri atau orang yang mereka cintai yang mengalami masalah serupa.

Melalui Popelka, wanita berusia 25 tahun itu berharap dapat menormalkan operasi plastik bagi orang-orang yang benar-benar membutuhkannya, dan menasihati mereka yang berpikir untuk menjalani operasi plastik.(yn)

Sumber: odditycentral

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular