Erabaru.net. Magawa, tikus raksasa Afrika adalah anggota APOPO, sebuah organisasi di Belgia. Dia menghabiskan hari-harinya berjalan-jalan di area di Kamboja untuk mendeteksi ranjau darat yang tidak meledak, yang berarti dia telah membantu menyelamatkan banyak nyawa!

(Foto: Youtube)

Menurut People’s Dispensary for Sick Animals, sebuah badan amal kedokteran hewan terkemuka di Inggris, sebagian besar perekonomian Kamboja bergantung pada pertanian. Sayangnya, lebih dari 5 juta ranjau darat tersebar di seluruh negeri sebagai akibat dari perang di masa lalu, jadi ada banyak lahan yang tidak digunakan.

Di situlah Magawa masuk! Sejak dia mulai bekerja dengan APOPO, dia telah membersihkan lebih dari 35 hektar tanah, menemukan lebih dari 39 ranjau darat, dan menemukan lebih dari 28 objek lain yang belum meledak. Dengan kata lain, dia melindungi penduduk setempat dengan setiap penemuannya!

(Foto: Youtube)

Dari semua tikus layanan APOPO, Magawa sejauh ini adalah yang paling sukses! Karena itu, si kecil pemberani menarik perhatian People’s Dispensary for Sick Animals (PDSA). PDSA awalny ada sebagai klinik hewan gratis pada tahun 1917 dan telah menghormati hewan heroik sejak 1943.

Bahkan, mereka melangkah lebih jauh dengan memberikan penghargaan Medali Emas PDSA. Organisasi ini telah berdiri selama 77 tahun, jadi mereka punya banyak waktu untuk mengenali hewan pemberani, tetapi Magawa adalah tikus pertama yang bergabung dengan kelompok mereka.

“Program Penghargaan Hewan PDSA berupaya untuk meningkatkan status hewan di masyarakat dan menghormati kontribusi luar biasa yang mereka berikan pada hidup kita,” kata Jan McLoughlin, direktur jenderal PDSA. “Dedikasi, keterampilan, dan keberanian Magawa adalah contoh luar biasa dari hal ini dan pantas mendapatkan pengakuan setinggi mungkin.”

(Foto: Youtube)

“Karya Magawa secara langsung menyelamatkan dan mengubah kehidupan pria, wanita, dan anak-anak yang terkena dampak ranjau darat ini,” tambahnya. “Setiap penemuan yang dia buat mengurangi risiko cedera atau kematian bagi penduduk setempat.”

(Foto: Youtube)

Pujian yang tinggi tidak akan sampai ke kepala Magawa! Meskipun dia bisa dibilang tikus dengan peringkat tertinggi di dunia, dia masih bekerja setiap hari untuk membuat penduduk Kamboja merasa aman di tanah mereka sendiri. (yn)

Sumber: inspiremore

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular