Erabaru.net. Algoritma diketahui sering membuat kesalahan, dan tampaknya algoritma Facebook kesulitan membedakan antara konten bawang merah yang lezat dan konten ketelanjangan.

Sebuah pusat kebun di Kanada terkejut menemukan iklannya untuk benih Bawang Walla Walla telah dihapus karena mengandung ‘produk dengan posisi seksual yang berlebihan’. Namun, tampaknya kesalahan itu disebabkan oleh algoritma Facebook, dan bukan susunan bawang yang sugestif.

Pemberitahuan penghapusan iklan mengklarifikasi bahwa ‘listingan tidak boleh memposisikan produk atau layanan dengan cara yang menjurus ke arah seksual’, tetapi hal ini tetap membuat perusahaan bingung.

Facebook kini telah turun tangan untuk memperbaiki situasi tersebut, meskipun masih belum jelas bagaimana benih Bawang Walla Walla diposisikan secara seksual.


Facebook telah menjelaskan alasan di balik kesalahan tersebut kepada CBC News:

“Kami menggunakan teknologi otomatis untuk mencegah ketelanjangan di aplikasi kami. Tapi terkadang ia tidak mengenal Bawang Walla Walla. Kami memulihkan iklan dan mohon maaf atas masalah bisnis ini.”

Hanya waktu yang akan menentukan apakah sayuran lain menjadi korban algoritma Facebook, tetapi untuk saat ini, pusat kebun kemungkinan akan senang dengan fakta bahwa iklannya kembali online – dengan sedikit tambahan publisitas. (yn)

Sumber: Unilad

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular