Erabaru.net. Terlepas dari kenyataan pandemi virus corona yang menyebar sejak awal tahun ini di seluruh dunia yang telah menewaskan jutaan orang, masih ada orang yang membantah keberadaan penyakit tersebut.

Salah satunya adalah influencer kebugaran Ukraina yang sangat terkenal Dmitriy Stuzhuk, 33 tahun, beberapa hari sebelum meninggal di berbagi dalam sebuah postingan di profil Instagram-nya di mana dia mengaku tidak percaya pada virus tersebut.

Dmitry, dengan lebih dari satu juta pengikut, memperingatkan bahwa COVID-19 memang ada, dan itu juga sesuatu yang sangat serius.

Influencer berusia 33 tahun itu meninggal tidak lama setelah tertular penyakit yang sebelumnya tidak dia percayayai keberadaannya. Dia terinfeksi selama perjalanan ke Turki yang dia lakukan bersama keluarganya dan sayangnya dia tidak bisa menahan komplikasi yang dideritanya.

Dia meninggalkan istrinya, Sofís Stuzhuk, yang juga seorang influencer, dan ketiga anaknya yang masih kecil.

Dalam postingan terbarunya, yang dia gambarkan sebagai: “COVID, hari ke-8,” dia memberikan detail diagnosisnya untuk meningkatkan kesadaran tentang bahaya virus yang telah dia anggap remeh.

“Seperti yang diketahui semua orang dari cerita yang saya posting, saya sakit dengan virus corona. Hari ini, setelah pulang ke rumah, untuk pertama kalinya saya memiliki semangat untuk setidaknya menulis sesuatu. Saya ingin berbagi bagaimana saya terinfeksi dan memperingatkan semua orang dengan cara yang meyakinkan: Saya juga berpikir bahwa covid tidak ada, sampai saya terinfeksi, ” kata Dmitry.

“Saya ingin berbagi tentang bagaimana saya jatuh sakit dan mengirimkan peringatan keras kepada semua orang: Saya juga berpikir bahwa tidak ada COVID dan ini semua relatif. Sampai saya sakit. Penyakit COVID-19 tidak berumur pendek! Ini serius, ” tambahnya.

Dia berkata bahwa dia mulai merasa tidak enak pada hari kedua perjalanan mereka ke Turki.

“Saya bangun di tengah malam, karena leher saya bengkak, saya kesulitan bernapas. Juga, perutku sedikit sakit. Keesokan harinya, batuk mulai muncul, tetapi dia tidak demam. Dia juga tidak memiliki gejala khas penyakit lainnya,” ungkapnya.

Dmitry berasumsi bahwa gejala yang mereka alami dapat dikaitkan dengan perubahan cuaca dalam perjalanan, atau variasi pola makan, serta AC yang kuat di kamar hotel tempat mereka menginap.

Namun, saat kembali ke Ukraina, dia menjalani pemeriksaan medis dan tes diagnostik untuk virus corona sebagai tindakan pencegahan dan hasilnya positif.

Setelah didiagnosis, dia tetap dirawat di rumah sakit, namun karena kondisi rumahsakit yang penuh sesak, dia memutuskan untuk terus menerima perawatan di rumah.

Dokter menyetujui pemulangannya karena kadar oksigennya 94-96, tetapi begitu sampai di rumah, kesehatannya memburuk dengan cepat.

Sofía, istri dan ibu dari anak-anaknya, mengatakan Dmitry harus dibawa kembali ke rumah sakit, tidak sadarkan diri dan dalam kondisi serius, ia mengalami gangguan kardiovaskular.

Istrinya melaporkan pada hari Sabtu lalu bahwa hatinaya hancur, dalam pesan emosional yang dia terbitkan di profil Instagram-nya, dia melaporkan kehilangan yang tragis, menyoroti bahwa, meskipun mereka sedang dalam proses perceraian, situasinya sangat menyakitkan baginya.

“Maafkan aku… maafkan aku. Terima kasih untuk semuanya, orang penting saya, guru saya, pembimbing saya, ayah dari anak-anak saya. Anda adalah malaikat pelindung kami, dan cinta Anda akan selalu melindungi malaikat kami. Betapa menyakitkan menyadari hal ini… Kenangan terberkati tentang dirimu, Dima Stuzhuk, ” tulis Sofai di Instagramnya.(yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular