oleh James Bowman

Tak ada seorang pun yang dapat memastikan dengan pasti berapa banyak orang yang telah berhenti berlangganan The New York Times dan/atau The Washington Post sejak kedua surat kabar tersebut mengabaikan upaya untuk melaporkan berita dan malah sepenuhnya membela berita tersebut.

Jumlah orang yang berhenti berlangganan kedua surat kabar tersebut dikaburkan oleh jumlah yang lebih besar — ​​mereka menyebutnya “Trump bump” (tahun yang menonjol bagi Donald Trump) — menurut mereka telah berhenti berlangganan karena pembelaan, terutama dari jenis yang ditentang kepada Donald Trump, dan kini hanya pembelaan yang mereka inginkan di sebuah surat kabar.

Hal tersebut membuat anda bertanya-tanya apa yang akan mereka lakukan ketika — menurut perhitungan mereka, hari itu tinggal tiga bulan lagi — mereka tidak lagi harus menendang Donald Trump (untuk mengadaptasi kata-kata dari presiden terdahulu yang paling dibenci  media, Richard Nixon). Entah bagaimana, saya rasa mereka tidak ingin kembali ke pelaporan berita.

Tetapi bagi  mereka yang tidak lagi membaca surat kabar ini atau media penyiaran yang mana, tampaknya bergantung pada mereka untuk “narasinya” sendiri, sekilas sesekali ke dalam dunia fantasi yang tampaknya mereka jalani bersama pembaca dan pemirsanya dapat membantu menjelaskan bagaimana hal itu terjadi pada Times yang pada khususnya bukan lagi sebuah surat kabar tetapi, seperti yang dikatakan W.H. Auden mengenai Freud, “seluruh iklim opini ”—yang termasuk pendapatnya mengenai iklim — yang kita semua tinggali tanpa menyadarinya.

Apa yang bahkan orang-orang tidak pernah melihat media membicarakannya — dan karena itu subjek apa yang muncul dalam debat politik — cenderung mengikuti keasyikan media arus utama, dan arus utama media mengikuti Times.

Dalam makalah Rabu, misalnya, di bawah rubrik “Kemerosotan Harian:

Melacak Informasi Sesat yang Viral Menjelang Pemilu 2020,” Kevin Roose bermaksud  menjelaskan “Bagaimana Serangan ‘Spygate’ Gagal.” Karena muncul dalam sebuah seri, sehingga Times mengklaim, “Setiap hari, wartawan Times akan mmencatat rentetan kejadian dan untuk menghilangkan prasangka dan informasi palsu yang menjadi viral online,” seorang pembaca yang naif mungkin menyimpulkan bahwa “Spygate”— yang diuraikan panjang lebar dalam The Epoch Times lebih dari dua tahun lalu, sebelum operasi sepenuhnya dan bagian Hillary Clinton di dalam “Spygate” terungkap — adalah “informasi palsu dan menyesatkan” bahwa sekelompok kecil fanatik sayap kanan di internet dan di Fox News telah diadopsi sebagai “teori konspirasi.”

Begitulah, bagaimanapun juga, Tuan Roose dapat menganggapnya karena begitulah caranya Times selalu melaporkannya, memilih pelaporannya yang hanya, jika anda mengabaikan yang lainnya, dapat dianggap mendiskreditkan “teori.”

Akibatnya, Spygate “gagal” hanya jika Times sendiri memilih untuk tidak melaporkannya, meskipun tidak ada pengamat objektif yang dapat meragukan bahwa memang ada kasus yang harus dibuat bahwa Mr Trump adalah benar saat ia menyebutnya “kejahatan politik yang terbesar dalam sejarah negara kita.”

Dan, di situlah letak masalah bagi pembaca Times — dan bagi kita yang belum membaca Times tetapi masih tidak dapat membantu tetapi mengandalkannya, karena begitu banyak orang lain melakukannya, untuk memutuskan apa perhatian publik yang pantas dan apa perhatian publik yang tidak pantas.

Karena tidak terpikirkan bahwa The New York Times dapat begitu saja mengabaikan “kejahatan politik terbesar dalam sejarah negara kita,” harus diperlakukan oleh semua orang selain dari beberapa partisan yang dengan mudah dipecat sebagai bukan kejahatan sama sekali. Begitulah cara Spygate “gagal”: karena Times sebagai penyetel agenda nasional, baik untuk media lainnya maupun untuk percakapan nasional yang berkembang darinya, telah melampaui kredibilitasnya sendiri sebagai sumber berita.

Masalahnya juga sebaliknya. Ambillah cerita ini dari Times pada hari Minggu lalu: “‘Supremasi Kulit Putih’ Pernah Berarti David Duke dan Klan.

Kini ‘Supremasi Kulit Putih’ Mengacu pada Lebih Banyak Lagi. ” Sub-judulnya berbunyi: “Frasa telah mengalir ke dalam aliran darah retorika bangsa. Organisasi dari N.F.L. untuk museum seni hingga perguruan tinggi yang membutuhkan SAT dituduh mengabadikannya.”

Perhatikan penggunaan konstruksi impersonal dan kalimat pasif di sini. Para editor Times mungkin terlalu rendah hati untuk ingin mendapat pujian yang sesuai untuk semua tuangan dan tuduhan ini , meskipun seperti yang ditunjukkan seseorang di Twitter, “The New York Times sendiri menggunakan istilah ‘supremasi kulit putih’ kurang dari 75 kali pada tahun 2010, tetapi hampir 700 kali sejak pertama tahun ini saja.”

Angkat tangan siapa pun yang pernah bertemu dengan supremasi kulit putih asli. Tetapi mereka hadir di mana-mana di halaman bekas surat kabar kami yang tercatat.

Adakah yang dapat meragukan hal itu, jika bukan karena pemukulan Times yang mantap untuk teori konspirasi yang disukainya — meskipun tidak hanya terbukti, tetapi juga hampir tidak terlihat oleh negara di luar pusat media pesisirnya — kisah besar muncul dari debat pertama bulan lalu, di mana Donald Trump telah gagal mencela supremasi kulit putih (meskipun sebenarnya ia telah mencela supremasi kulit putih pada banyak kesempatan), akan mendapatkan kredibilitas sebanyak itu?

Contoh lain datang dari jajak pendapat Wall Street Journal/NBC News mengenai tanggapan Presiden Donald Trump terhadap pandemi. Bahkan orang-orang yang tidak pernah mendengarkan radio atau berita TV atau membaca surat kabar hampir tidak mungkin tidak menyadari Bob Woodward telah melaporkan bulan lalu bahwa, menurut pendapatnya, Presiden Donald Trump telah mengaku tidak menanggapi virus dengan cukup serius pada awalnya.

Tampak jelas bagi saya bahwa ini adalah kesimpulan yang salah dari apa yang dikatakan Presiden Donald Trump sebenarnya bahwa tidak ingin membuat panik, tetapi itu adalah pendapat Mr Woodward mengenai tanggapan terhadap virus, bukannya kata-kata Presiden Donald Trump sendiri bahwa, virus itu sendiri, menginfeksi seluruh negeri dalam hitungan hari.

Dengan demikian,  jajak pendapat yang disebutkan di atas meminta responden untuk memilih di antara empat pernyataan yang paling mencerminkan pendapat mereka mengenai tanggapan Presiden Donald Trump terhadap Coronavirus. Yang pertama adalah: “Presiden Donald Trump tidak menghadapi ancaman virus dengan cukup serius di awal dan masih belum menanganinya dengan baik.” Tidaklah mengherankan, 51 persen mengklaim bahwa salah satu yang terbaik untuk mengekspresikan pendapat mereka mengenai kinerja Donald Trump.

Tidak diragukan lagi hal semacam ini pasti sangat membantu mantan Wakil Presiden Biden dalam menyampaikan maksudnya — diulangi pada hari Rabu, hari sebelum debat terakhir, oleh mantan Presiden Obama dan tidak pernah ditantang oleh moderator media atau debat — bahwa semua kejahatan yang ditimbulkan oleh virus adalah kesalahan Donald Trump dan kegagalan Donald Trumpu ntuk menghasilkan “rencana” untuk membuat pandemi menghilang.

Dibicarakan keyakinan implisit birokrat pada keajaiban perencanaan pusat! Tetapi kekuatan untuk menyuntikkan poin-poin pembicaraan Demokrat ke dalam aliran darah informasi bahwa demokrasi kita hidup berdasarkan kebohongan bukan pada Demokrat itu sendiri tetapi dengan kekuatan media yang berkelanjutan, meskipun menurunnya pangsa perhatian mereka terhadap negara dan opini rendah yang tampaknya dimiliki oleh semua jajak pendapat untuk menunjukkan orang-orang memilikinya, masih untuk membentuk opini publik sebanyak atau lebih daripada yang dilakukan di zaman William Randolph Hearst.

James Bowman adalah peneliti tetap di Ethics and Public Policy Center. Penulis “Honor: A History”, dia adalah kritikus film untuk American Spectator dan kritikus media untuk Kriteria Baru

Video Rekomendasi : 

Share

Video Popular