Jack Phillips

YouTube mengumumkan bahwa mulai 9 Desember  2020 akan memblokir dan menghapus konten yang berisi pernyataan “dugaan kecurangan atau kesalahan yang meluas mengubah hasil pemilihan presiden AS yang bersejarah”.

Perusahaan milik Google tersebut mengatakan, hal demikian dikarenakan tenggat waktu “safe harbour” pada 8 Desember 2020  dalam pemilihan presiden sudah berlalu, yang mengklaim bahwa “cukup banyak negara bagian yang telah mengesahkan hasil pemilihan mereka”.

Namun demikian, faktanya masih ada gugatan hukum yang belum terselesaikan, termasuk di Mahkamah Agung AS yang dapat mengubah hasil pemilu.  Pernyataan YouTube tidak menyebutkan fakta ini, dan tidak menyebutkan tanggal pemungutan suara di Electoral College pada 14 Desember 2020.

The Epoch Times belum mengumumkan pemenang hasil pemilihan.

Menurut perusahaan yang berbasis di San Bruno, California itu, “Kami akan mulai menghapus konten apa pun yang diunggah hari ini (atau kapan pun setelahnya) yang menyesatkan orang dengan menuduh bahwa penipuan atau kesalahan yang meluas mengubah hasil pemilihan presiden AS 2020, sejalan dengan pendekatan kami terhadap pemilihan presiden AS yang bersejarah. “

“Misalnya, kami akan menghapus video yang mengklaim bahwa seorang kandidat presiden memenangkan pemilu karena gangguan perangkat lunak yang meluas atau kesalahan penghitungan. Kami akan mulai menegakkan kebijakan ini hari ini, dan akan meningkat dalam beberapa minggu mendatang, ”tulis perusahaan itu. 

“Seperti biasa, liputan berita dan komentar tentang masalah ini dapat tetap ada di situs kami jika ada konteks pendidikan, dokumenter, ilmiah, atau artistik yang memadai,” demikian pernyataan  Youtube tidak merinci konteks yang dibutuhkannya.

Perusahaan tersebut kemudian mengatakan akan “membimbing” orang-orang ke “informasi otoritatif” yang disediakan oleh outlet berita perusahaan seperti ABC, CBS, NBC, atau CNN. Selama sebulan terakhir sejak pemilu, outlet berita tersebut hanya memberikan sedikit liputan tentang tuntutan gugatan hukum atau tuduhan kecurangan pemilu. Bahkan, ada laporan yang meragukan tentang independensi laporan dari sejumlah media arus utama.

The Epoch Times sudah menghubungi tim Presiden Donald Trump untuk memberikan komentar.

Di Twitter, pengumuman YouTube dibantah oleh komentator konservatif dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut terlibat dalam penyensoran.

“YouTube menyatakan bahwa Anda sekarang dilarang mengkritik penanganan pemerintah atas pemilu,” tulis Jack Posobiec dari OANN. Beberapa minggu yang lalu, saluran YouTube OANN ditangguhkan dan didemonetisasi.

Langkah tersebut pasti akan memancing kemarahan beberapa anggota Kongres dan Trump sendiri, yang dalam beberapa pekan terakhir, telah menyarankan perusahaan media sosial dan teknologi tidak boleh memiliki perlindungan Undang-Undang Federal pasal 230. 

Anggota parlemen dari partai Republik dan Demokrat mengisyaratkan Undang-Undang tersebut harus ditulis ulang atau dicabut, dengan alasan bahwa Undang-Undang tersebut melindungi perusahaan tersebut dari tanggung jawab.

Kritik terhadap tindakan tersebut memungkinkan perusahaan Big Teach lolos dari penyensoran dan membuat keputusan moderasi konten yang buruk. Sejumlah kelompok konservatif mengatakan YouTube dan perusahaan media sosial lainnya, terlibat menyensor sudut pandang pro-Trump atau konservatif.

Gugatan Oktober 2020 yang diajukan terhadap YouTube mengatakan bahwa perusahaan tersebut berulang kali melanggar persyaratan layanannya sendiri, dengan menghapus halaman mereka atau menangguhkannya tanpa alasan dan tak memberitahukan alasannya.

“Penggugat tetap bingung  khususnya dalam konten mereka yang menyebabkan mereka menjadi bagian dari de-platforming secara besar-besaran, selain kesamaan bahwa mereka adalah saluran berita konservatif dengan jangkauan audiens yang luas,” tulis pengacara M. Cris Armenta dalam pengaduan , yang diajukan ke pengadilan federal California atas nama beberapa penggugat. 

Armenta berpendapat bahwa YouTube melanggar hak Amandemen Pertama mereka, dengan mengatakan “terlibat dalam tindakan negara dengan menyerah pada paksaan pemerintah” untuk membersihkan akun. (asr)

Video Rekomendasi :

Share

Video Popular