Erabaru.net. Arkeolog yang bekerja di Kroasia telah menemukan helm perang perunggu Yunani-Iliria yang langka di makam seorang prajurit elit.

Para peneliti menemukan penemuan itu selama eksplorasi makam, di sisi gunung di Zakotarac, di semenanjung Pelješac, di selatan Dalmatia, Kroasia.

Prajurit itu diyakini telah dimakamkan lebih dari 2.000 tahun yang lalu, meskipun helm itu berasal dari Peloponnese sekitar tiga abad sebelumnya selama abad ke-8 dan ke-7 SM. Bagian tengkorak prajurit juga ditemukan.

(Foto: Dubrovnik Museums)

Helm berwajah terbuka pertama kali digunakan oleh orang Etruria dan Skit Yunani kuno, dan kemudian dikenal sebagai helm Illiria ketika diadopsi oleh orang Illiria. Itu digunakan di Yunani selama masa Perang Yunani-Persia dan kemudian menjadi populer di Italia, di mana itu dibuat dari gading.

(Foto: Dubrovnik Museums)

Meskipun ikonik, gaya helm ini sudah tidak dipakai lagi di sebagian besar wilayah Yunani pada awal abad ke-5 SM dan penggunaan umum di Illiria berakhir pada abad ke-4 SM, menurut Greek Reporter.

Arkeolog di Universitas Zagreb, bekerja sama dengan Museum Dubrovnik, juga mencatat bahwa bagian dari tengkorak prajurit itu terlihat dari bukaan helm, meskipun tulangnya ditemukan dalam ‘kondisi yang agak buruk’.

(Foto: Dubrovnik Museums)

Dr. Hrvoje Potrebica, dari Departemen Arkeologi Universitas Zagreb, mengatakan bahwa helm Yunani-Illiria abad keempat SM ‘sangat langka’ dan merupakan satu dari hanya sekitar empat puluh yang pernah ditemukan di Eropa.

Di samping helm, para peneliti menemukan sejumlah senjata kuno serta satu set sisa-sisa wanita yang terkubur dengan gelang perunggu di pergelangan tangannya. Di antara barang-barang lainnya adalah lima belas perunggu dan fibula perak, sepuluh jarum atau peniti, beberapa ornamen dan penjepit perunggu spiral serta beberapa ratus pasta kaca dan manik-manik kuning.

(Foto: Dubrovnik Museums)

Mengomentari temuan tersebut, Dr Domagoj Perkić, kurator di Museum Dubrovnik, mengatakan:

“Sampai saat ini, lebih dari tiga puluh periuk berbeda telah ditentukan, terutama dari asalnya Yunani, mungkin dari pabrik utama Attic dan Italic

“Harus ditekankan bahwa ini adalah jenis periuk yang paling mahal pada saat itu, yang ditempatkan penduduk setempat bersama orang yang meninggal sebagai barang kuburan untuk kehidupan mereka setelah kematian.

“Tidak dapat diketahui apakah priuk-priuk ini dibeli atau dijarah selama tindakan perampasan, tetapi mereka yang memberikannya sangat pasti menyadari nilainya.”

Para arkeolog menemukan makam tersebut saat memulihkan gundukan kuburan yang rusak di daerah tersebut. Gundukan prajurit itu memiliki kedalaman lebih dari 2,7m dan lebar 1,8 m.(yn)

Sumber: Unilad

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular