oleh Bowen Xiao dan Cathy He

Puluhan ribu warga AS berkumpul di Gedung DPR dan Senat AS di US Capitol serta Gedung Mahkamah Agung AS pada Sabtu 12 Desember  2020. Mereka melambai-lambaikan bendera Amerika, mengenakan kostum warna merah, putih, dan biru dalam rangka berpartisipasi unjuk rasa damai untuk menyerukan transparansi yang lebih besar dalam pemilu 2020 .

Mereka berdatangan ke Washington dari seluruh negara bagian untuk menunjukkan dukungan mereka kepada Presiden Donald Trump. Banyak yang mengatakan proses pemilihan kali ini tidak ditangani dengan benar dan terjadi kecurangan secara massif. Meski demikian, warga optimis keadaannya akan berbalik. Warga lainnya melihat pemilihan ini sebagai pertempuran antara kebaikan dan  kejahatan.

“Pengadilan tidak memutuskan siapa yang akan menjadi presiden AS berikutnya, Ada jalur yang masih bisa dimainkan. Kita berada di momen penting dalam sejarah Amerika Serikat,” kata mantan penasehat keamanan nasional Michael Flynn. 

Mahkamah Agung AS pada 11 Desember menolak gugatan dari negara bagian Texas untuk menantang hasil pemilu 2020 di empat negara bagian medan pertempuran. Para hakim memutuskan bahwa Lone Star State tidak memiliki kedudukan hukum — atau kapasitas — untuk menuntut berdasarkan Konstitusi, karena tidak menunjukkan kepentingan yang sah untuk campur tangan dalam cara negara bagian lain menangani pemilihan mereka.

“Kami hanya meminta untuk menunjukkan sedikit transparansi kepada kami,” kata Flynn, yang berbicara di luar gedung Mahkamah Agung dan kemudian di Freedom Plaza. 

Warga di Acara “Let the Church ROAR” National Prayer Rally di National Mall, Washington 12 Des 2020. (Samira Bouaou/The Epoch Times)

Purnawirawan Jenderal itu bertanya : Mengapa tidak menceritakan kembali? Mengapa tidak melihat tanda tangannya? Mengapa tidak melihat ke dalam mesin [pemungutan suara] ini? Kenapa tidak? Apa yang mereka takuti? ”

Flynn menyebut dirinya sendiri sebagai “produk dari sistem yang tidak adil” dan mengatakan pertempuran saat ini untuk pemilihan “adalah tentang struktur konstitusi Amerika Serikat.”

Trump pada 25 November 2020 memberikan pengampunan kepada Flynn setelah kasus selama bertahun-tahun terkait dengan penyelidikan Rusia. Flynn sempat mengaku bersalah karena berbohong kepada FBI tentang berbicara dengan seorang diplomat Rusia selama masa transisi Trump tahun 2016. Tapi Flynn, pensiunan jenderal Angkatan Darat bintang tiga itu, menarik pembelaannya sebelum dijatuhi hukuman.

Pendukung Presiden Trump mengadakan rapat umum untuk “Stop The Steal” di Washington, DC pada 12 Desember. Presiden Trump naik helikopter dan melihat rapat umum itu. (Foto oleh OLIVIER DOULIERY / AFP via Getty Images)

Berbagai kegiatan, pawai, dan aksi unjuk rasa berlangsung sepanjang hari pada 12 Desember 2020 itu, mulai pukul 09.30 waktu setempat. Warga menggemakan  “Stop The Steal,” slogan yang umum di kalangan pendukung Trump dan sebuah nama gerakan akar rumput.

Rentetan demonstrasi terjadi sebelum batas waktu 14 Desember untuk pemungutan suara Electoral College.

Kira-kira pada siang harinya, Trump terbang di atas Freedom Plaza di Marine One saat dia menuju utara ke West Point di New York untuk menghadiri pertandingan sepak bola tahunan Angkatan Darat-Angkatan Laut.

Pada 12 Desember 2020, Washington DC, Amerika Serikat, mengadakan parade skala besar dan unjuk rasa untuk “menghentikan pencurian pemilu dan mendukung terpilihnya kembali Trump”. Gambar menunjukkan orang-orang yang memegang spanduk besar, menandai media yang bias dan media yang jujur, Epoch Times juga termasuk dalam daftar media yang jujur. (Ximing Xiong / The Epoch Times)

“Wow! Ribuan orang berbaris di Washington (D.C.) untuk Menghentikan Pencurian. Tidak tahu tentang ini, tapi saya akan melihat mereka! ” kata Trump dalam sebuah postingan di Twitter.

Sebastian Gorka, yang pernah menjabat sebagai wakil asisten dan ahli strategi untuk Trump pada 2017, mengatakan apa yang dipertaruhkan lebih dari sekadar pemilihan tunggal.

“Jika kita tidak menghentikan pencurian pemilu ini, maka kita tidak akan pernah memiliki pemilu yang bebas dan transparan lagi di Amerika, Ada kebusukan di inti institusi Amerika dan terserah kita untuk membuat perbedaan,” katanya kepada The Epoch Times. 

Gorka, yang berbicara di Freedom Plaza, mengatakan dia yakin badan legislatif negara bagian sekarang memainkan peran terbesar dan paling signifikan.

Ia menegaskan, Konstitusi sudah jelas: Bukan CNN, bukan gubernur, bukan Mahkamah Agung. Itu adalah gedung-gedung negara bagian di Amerika,  Gedung negara tidak dapat mengesahkan pemilu yang jelas-jelas curang.”

Tantangan Hukum

Beberapa gugatan hukum sedang berlangsung untuk menggugat hasil pemilu. Pengacara Lin Wood telah mengajukan banding ke Mahkamah Agung meminta para hakim untuk meninjau kasusnya, yang menyatakan bahwa pemilihan presiden di negara bagian Georgia tahun 2020 “melanggar hukum”.

Permintaannya ke pengadilan tertinggi negara itu diajukan pada 8 Desember 2020, tak lama setelah Pengadilan Banding AS  menguatkan keputusan untuk menutup kasusnya karena kurangnya kedudukan hukum untuk membawa kasus tersebut. Mahkamah Agung mengajukan petisi Wood untuk surat perintah certiorari — permintaan untuk meninjau kasus tersebut — pada 11 Desember 2020.

Warga di acara “Let the Church ROAR” National Prayer di National Mall, Washington pada 12 Desember, 2020. (Samira Bouaou/The Epoch Times)

Mahkamah Agung negara bagian Wisconsin baru-baru ini setuju untuk mendengarkan banding oleh kampanye Trump atas tantangan terhadap hasil penghitungan ulang pemilihan presiden di wilayah Milwaukee dan Dane.

Perwakilan Negara Bagian Georgia Vernon Jones, seorang Demokrat pro-Trump, mendesak rekan-rekannya di Badan Legislatif Negara Bagian untuk mengambil sikap.

“Mereka perlu mendukung pemilihan yang bebas, adil, dan transparan, Mereka harus vokal tentang itu. Ini bukan tentang sertifikasi. Ini tentang perbaikan,” kata Jones kepada The Epoch Times di Freedom Plaza. 

Georgia pada 7 Desember 2020 melakukan sertifikasi ulang hasil pemilihannya untuk calon dari Partai Demokrat Joe Biden setelah penghitungan ulang, meskipun Coffee County mengatakan tidak dapat mengesahkan hasilnya setelah penghitungan ulang kedua di seluruh negara bagian, karena tidak dapat menduplikasi hasil resmi di mesin pemungutan suara.

“Saya meminta menteri luar negeri [Georgia] untuk melakukannya dengan benar, dan kita perlu mendatangi ke sesi khusus juga,” kata Jones.

Warga saat kegiatan “Let the Church ROAR” di National Mall, Washington 12 Desember 2020. (Samira Bouaou/The Epoch Times)

Mike Lindell, pendiri dan CEO MyPillow, memohon orang-orang untuk berdiri dan menyuarakan keprihatinan mereka tentang pemilu.

“Kita perlu mengumumkan hari ini bahwa penipuan ini nyata,Kita sedang dalam pertempuran spiritual di negara ini,” kata Lindell kepada The Epoch Times di Freedom Plaza. 

Dia mendesak orang-orang untuk tidak kehilangan harapan setelah keputusan Mahkamah Agung, dengan mengatakan ada beberapa kasus hukum lain yang ditujukan untuk mempersengketakan hasil pemilu di negara-negara medan pertempuran.

“Semua orang akan melihatnya. Seluruh dunia akan melihatnya, ”kata Lindell, mengacu kepada bukti kecurangan pemilu yang dihasilkan dalam tuntutan hukum tersebut.

Republikan Doug Mastriano, senator negara bagian Pennsylvania yang menjadi tuan rumah audiensi publik pertama mengenai integritas pemilu, mengatakan kepada The Epoch Times bahwa kantornya telah mendengar dari ribuan orang di Pennsylvania tentang berbagai penyimpangan pemilu, seperti ditolak masuk ke tempat pemungutan suara dan diberi tahu bahwa mereka sudah mengirimkan surat suara padahal belum melakukannya.

Mastriano mengatakan Partai Republik secara keseluruhan membutuhkan lebih banyak keberanian untuk maju. 

Pada 12 Desember 2020, orang-orang dari seluruh Amerika Serikat berkumpul di DC untuk berpartisipasi menuntut integritas Pemilu (Li Sha / The Epoch Times)

“Kami berada di sisi kebenaran, dan kami perlu berjuang maju secara politik, dan tidak hanya berguling.” Tetapi dia yakin keadaan sedang berbalik.

Mastriano menuturkan : “Kami melihat kebangkitan keberanian. Ini belum terlambat. Tidak ada kata terlambat.”

Pertempuran Antara Baik dan Jahat

Lebih dari belasan pemimpin agama bergabung dalam rapat umum tersebut dan berbicara kepada massa dalam kegiatan ““Let the Church ROAR!” acara doa di National Mall. Pesan ini menyampaikan dari aspek spiritual tentang pertempuran untuk integritas pemilu.

Pastor Leon Benjamin, seperti banyak pembicara lainnya, melihat pertempuran kebaikan melawan kejahatan terjadi dalam pemilihan di hadapannya.

“Apa yang terjadi sekarang adalah bahwa bangsa kita telah disusupi oleh ideologi [yang] tidak datang dari founding fathers kita,” katanya kepada The Epoch Times.

Pastor Leon Benjamin menambahkan : “Marxisme, sosialisme, kami menyebutnya komunisme, yang merupakan bentuk pemerintahan yang merampas kekuasaan dari rakyat. Secara harfiah, komunisme tidak mungkin ada, di mana ada orang-orang yang takut akan Tuhan, bahkan kaum Marxis pun tahu. “

Benjamin, seorang Republikan, mencalonkan diri dalam pemilihan DPR AS untuk mewakili Distrik Kongres di Virginia. Dia menantang hasil di pengadilan setelah kalah pertarungan dari lawannya.

“Ini benar-benar momen ‘Kami sebagai Rakyat’. Saya ingin memberitahukan kepada Anda bahwa jika pria Amerika tidak mulai bertingkah seperti pria Amerika, kami harus menjalani hidup kami seperti pria Tiongkok di bawah kendali komunis,” kata Pendeta Brian Gibson kepada Epoch Times.

Ia menegaskan : Jadi ini momen yang sangat krusial. Sebagai pertarungan antara kebaikan vs kejahatan. Bukan antara Partai Republik vs Demokrat. Ini Adalah antara Amerika vs komunis. ” (asr)

Emel Akan dan Charlotte Cuthbertson berkontribusi untuk laporan ini.

Ikuti Bowen di Twitter: @BowenXiao_

Ikuti Cathy di Twitter: @CathyHe_ET

Video Rekomendasi :

Share

Video Popular