Erabaru.net. Para peneliti telah mempelajari peran penting yang dimainkan oleh sahabat hewan dalam menawarkan kenyamanan fisik kepada orang-orang dan bagaimana hubungan itu sangat penting selama pandemi.

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of Behavioral Economics for Policy melihat bagaimana hewan peliharaan memberikan dukungan vital melalui belaian, pelukan, dan kehadiran fisik yang konstan. Ini terutama penting selama masa isolasi sosial ketika kontak manusia jarang terjadi.

(Foto : Unplash)

 

Peneliti mewawancarai 32 orang berusia 59 hingga 83 tahun. Hewan peliharaan termasuk anjing, kucing, burung, dan reptil (termasuk satu buaya). Lebih dari 90% orang berbicara tentang sentuhan dalam hubungannya dengan hewan peliharaan mereka.

“Peserta sering menggambarkan interaksi berbasis sentuhan dengan hewan peliharaan mereka sebagai sesuatu yang menenangkan atau santai dengan cara yang berkontribusi pada kesejahteraan mereka secara keseluruhan,” tulis para peneliti. “Bagi peserta kami, ‘kenyamanan’ adalah perasaan dirawat oleh makhluk lain.”

Banyak orang dalam penelitian ini berbicara tentang bagaimana hewan peliharaan mereka tampak “tahu” ketika mereka sedang tidak enak badan dan mereka akan bergerak untuk mendekati mereka secara fisik. Mereka mengatakan tentang betapa santai dan menenangkan membelai, berpelukan, atau hanya duduk dengan hewan.

(Foto : Unplash)

 

Setiap Jenis hewan peliharaan akan berbeda dalam memberikan kenyamanan, beberapa peserta menekankan . Banyak yang mengatakan bahwa kucing adalah sahabat yang lebih santai daripada anjing, sementara yang lain mengatakan bahwa anjing dapat bersantai selama mereka adalah “jenis anjing yang tepat”. Tetapi hampir semua hewan peliharaan memberikan semacam kenyamanan bagi pemiliknya ketika harus disentuh.

“Pada dasarnya, satu-satunya hewan peliharaan yang tidak disentuh orang adalah ikan!” penulis utama Janette Young, dosen ilmu kesehatan di University of South Australia, mengatakan kepada Treehugger.

“Yang konsisten dengan penelitian lain. Ikan pada umumnya lebih tentang relaksasi dan menonton dibandingkan dengan anjing, kucing, burung, dan bahkan reptil di mana orang berbicara tentang sentuhan. ”

(Foto : Unplash)

 

Young dan timnya mengungkap pentingnya hubungan timbal balik dalam hubungan hewan peliharaan dan manusia. Orang-orang dalam penelitian ini sering berkomentar tentang bagaimana hewan mereka menuntut untuk dielus atau terlihat senang dalam interaksi. Ini, pada gilirannya, membuat manusia merasa nyaman.

“Untuk peserta kami, memberi dan menerima sentuhan dan kegembiraan yang terlihat yang ditunjukkan makhluk lain sebagai tanggapan atas sentuhan pemiliknya melekat pada kenikmatan sentuhan,” tulis para peneliti. “Sebuah timbal balik dan mutualitas lintas spesies.”

Beberapa responden mendeskripsikan tampilan tertentu yang diberikan hewan mereka dan mereka mengatakan berkomunikasi, “Aku mencintaimu”. Seorang pria berkata bahwa burungnya mengeluarkan suara “gembira” dan menggigit telinganya. Kadal leher berjumbai menutup matanya saat dia puas. Seekor kucing melingkarkan cakarnya di leher pria untuk dipeluk. Seekor anjing akan mendekat untuk hewan peliharaan. Seekor domba berlari untuk menyambut pemiliknya saat dia pulang.

Selama pandemi, ketika orang menghabiskan lebih banyak waktu sendirian dan menghadapi peningkatan stres dan kecemasan, hewan peliharaan sering kali menjadi satu-satunya makhluk hidup yang dapat disentuh dan menghabiskan waktu bersamanya.

Peneliti menyarankan bahwa hewan peliharaan dapat “membantu mengurangi kurangnya sentuhan” dan manfaatnya dapat diperoleh dari beragam spesies. Hubungan ini bisa menjadi sangat penting dalam perawatan kesehatan dan pengaturan perawatan para lansia di mana pasien dan penghuni panti jompo cenderung tidak dapat melihat teman dan keluarga, namun sentuhan sangat penting dan dapat meningkatkan kesehatan dan kebahagiaan.

Mereka menyarankan bahwa rumah sakit, panti jompo, dan rumah perawatan untuk mendorong program koneksi dengan hewan peliharaan.

(Foto : Unplash)

 

“Sentuhan yang baik dan penuh perhatian sangat penting untuk kesejahteraan manusia. Hubungan manusia-hewan (yaitu hewan peliharaan) menawarkan sumber sentuhan sehari-hari yang siap sedia bagi banyak, mungkin sebagian besar, orang, ”kata Young.

“Kebijakan sosial, terutama untuk kelompok rentan, perlu menyertakan hubungan dan dukungan ini, mengurangi hambatan, dan memungkinkan kepemilikan hewan peliharaan jika memungkinkan.”

Hewan peliharaan juga dapat menawarkan manfaat yang dalam beberapa kasus yang tidak dapat diberikan oleh orang.

“Hubungan dengan hewan peliharaan secara kualitatif berbeda dengan manusia,” kata Young. “Hewan tidak menghakimi, menyimpan dendam, dan bersama kita 24/7.”(yn)

Sumber: treehugger

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: NEWS SEHAT

Video Popular