Erabaru.net. Seekor anak singa terpaksa harus kehilangan kedua matanya setelah diselundupkan dengan bus melintasi Rusia dalam sebuah kotak kayu kecil yang sempit tanpa makan dan minum.

Anak singa itu, bernama Grom, ditemukan di dalam kotak kayu sempit di bagasi bus antar kota.

Hewan itu menempuh perjalanan sejauh 1930 km dari Makhachkala ke Moskow, Rusia, ketika polisi menemukan hewan itu selama musim panas tahun lalu.

Bayi itu, yang baru berusia beberapa minggu, tidak memiliki makanan atau air dan dokter hewan menduga dia dipisahkan dari ibunya bahkan sebelum menyusui.

Grom, yang berarti guntur, diserahkan ke sirkus Dovgalyuk di Volgograd, tetapi pemeriksaan oleh dokter hewan menemukan katarak di matanya.

Prosedur operasi ditunda karena peradangan sampai dilakasanakan pada bulan September, dan percaya bahwa itu akan berhasil, dia dikirim kembali ke sirkus Dovgalyuk.

Tetapi pemilik sirkus Nikolay Dovgalyuk, mengatakan: “Penyakitnya semakin parah. Grom membenturkan kepalanya ke dinding, dan marah karena tidak mengerti apa yang terjadi padanya.”

Operasi rumit lebih lanjut gagal menyelamatkan mata dengan pecahnya kornea matanya, kata Galina Alikova, kepala komite veteriner (segala hal tentang hewan dan penyakitnya) setempat.

“Kami segera diberitahu bahwa kedua matanya harus dilepas,” kata Galina.”Grom sekarang benar-benar buta. Tentu saja kami sangat menyesal. Tapi kami benar-benar memeriksa semua kemungkinan opsi. Itu tentang menyelamatkan hidupnya.”

Gambar baru menunjukkan anak singa itu tanpa mata bermain bola, tetapi ada pertanyaan tentang masa depannya.

Polisi tidak dapat memastikan siapa yang mengirim Grom dalam perjalanan bus yang kejam dan mereka belum menemukan orang yang bertanggung jawab atas kejadian ini.

Tetapi para ahli telah menarik perhatian pada rute penyelundupan hewan peliharaan eksotis dari wilayah Dagestan di Laut Kaspia, di mana Makhachkala adalah ibu kotanya.

Ahli bedah hewan terkenal Rusia Karen Dallakyan sebelumnya telah memperingatkan Vladimir Putin tentang kurangnya sanksi pidana terhadap penyelundup hewan.

Dia telah menawarkan diri untuk merawat Grom dari awal kisahnya tetapi para pejabat menolak untuk mengiriminya anak singa itu.

Dia mengklaim pemandangan singa itu bisa diselamatkan jika pejabat Volgograd bertindak lebih cepat, dan bahwa menyerahkan hewan itu ke sirkus adalah langkah yang salah setelah penemuannya.(yn)

Sumber: dailymail

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular