oleh Samuel Alegri dan Jan Jekielek

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menjelaskan tentang upaya pemerintahan Trump untuk menghubungkan kembali Amerika modern ke asal mula berdirinya berdasarkan hak yang diamanatkan oleh Tuhan. Selain itu, Pompeo menggambarkan kebijakan luar negeri pemerintah Trump untuk menjaga AS aman dari ancaman komunisme di seluruh dunia. 

Hal demikian disampaikannya dalam sebuah wawancara eksklusif di program The Epoch Times  AS “American Thought Leaders”. 

Pada awal wawancara,  Host The Epoch Times AS, Jan Jekielek bertanya kepada Pompeo mengapa butuh waktu lama bagi AS untuk menjatuhkan sanksi kepada Partai Komunis Tiongkok atas pelanggaran HAM berat terhadap praktisi dari kelompok meditasi Falun Gong.

Pompeo menjawab : “Anda kembali ke Lapangan Tiananmen. Kita telah mengetahui sifat rezim ini, dan terus terang, orang-orang yang mencintai kebebasan di seluruh dunia telah mengetahui sifat rezim otoriter sepanjang sejarah ini. Namun kita mengabaikannya.”

Pompeo menjelaskan alasan pengabaian pelanggaran berat hak asasi manusia oleh Partai Komunis Tiongkok, sebagian besar karena adanya keyakinan, jika AS terlibat dalam perdagangan dan keterlibatan yang adil dan timbal balik, situasinya akan membaik. Namun demikian, kenyataan menunjukkan ide itu jelas “salah sepenuhnya”.

Mantan Bos CIA itu melanjutkan dengan mengatakan, bahwa Presiden  Trump memahami kegagalan kebijakan keterlibatan itu sejak awal dan mengubah sikap AS secara fundamental. Pompeo menambahkan bukan hanya AS semata yang mengubah pandangannya tentang Tiongkok, tetapi seluruh dunia Barat.

“Bahkan ketika Anda melihat Eropa, Australia dan Asia Tenggara, mereka tahu, mereka tahu  Partai Komunis Tiongkok sedang merencanakan sesuatu yang tidak baik,” ujarnya. 

Pompeo menambahkan ketika para pembangkang mengirimkan peringatan tentang kesalahan PKT, AS terlibat dalam operasi kontra terorisme yang sangat serius dan fokusnya dialihkan dari PKT.

“Kami mengalihkan perhatian kami dari ancaman yang sangat besar ini dan sekarang ada pada kami. Sekarang berada di dalam gerbang, Partai Komunis Tiongkok ada di sini, di Amerika, dan pemerintahan Trump telah mulai di setiap dimensi untuk mengarahkan kapal ke arah yang benar, untuk membuat Amerika sekali lagi melakukan hal yang benar dan melindungi dirinya dari ancaman komunis di Tiongkok ini.”

Pompeo kemudian ditanyai mengapa dirinya lebih fokus soal kebebasan beragama daripada Menteri Luar Negeri lainnya di pemerintahan AS.

“Itu adalah inti dari setiap peradaban, gagasan manusia memiliki martabat yang melekat karena kemanusiaan mereka. Jika Anda salah paham, hal-hal buruk mengalir dari situ,” jawabnya. 

Pompeo mengatakan bahwa di bawah kepemimpinan Trump, mereka telah fokus pada kebebasan beragama tidak hanya di Tiongkok tetapi khususnya dengan Partai Komunis Tiongkok.

“Kami sudah melihat apa yang mereka lakukan terhadap Uighur di bagian barat negara itu. Kami sudah melihat apa yang telah mereka lakukan terhadap orang Tibet. Kami sekarang melihat mereka melakukan hal yang sama terhadap etnis minoritas lainnya, termasuk orang-orang di Mongolia dan bagian utara Tiongkok. Dan, kemudian orang-orang Kristen di seluruh negeri,” kata Pompeo.

“Hal-hal yang merupakan penghinaan mendasar terhadap martabat manusia adalah sesuatu yang merupakan ciri dari rezim otoriter dan Sekretaris Jenderal Xi Jinping tidak berbeda. Dia tahu bahwa dirinya harus memperluas kekuasaan dan kendali yang terus meningkat untuk mempertahankan kapasitasnya untuk memerintah. Dan, itu menutup ruang penting yang seharusnya dimiliki kebebasan beragama bagi setiap manusia di dunia,” lanjutnya.

Pompeo mengatakan pemerintah sudah melakukan yang terbaik untuk menyoroti pelanggaran ini dan yakin bahwa: “Dunia akan terus melakukan pukulan keras ini, hanya menuntut agar Partai Komunis Tiongkok mengizinkan orang-orang menggunakan hak yang diberikan Tuhan untuk dilaksanakan, dan tidak mempraktikkan keyakinan mereka dengan cara yang mereka pilih. “

Dia menjelaskan mengapa dirinya menekankan perbedaan yang jelas antara Partai Komunis Tiongkok dan Orang Tionghoa. Bagi Pompeo, rakyat yang tinggal di sana adalah baik tetapi sayangnya “di bawah bayang-bayang rezim otoriter.”

“Orang Tionghoa yang tinggal di seluruh dunia, termasuk di sini di AS, kami menghormati mereka, dan kami mengagumi mereka. Dan, kami berharap mereka juga akan bergabung dengan seruan untuk mengubah sifat dari bagaimana rezim ini berperilaku dalam aktivitas internasionalnya,” kata Pompeo.

Pompeo mengklarifikasi bahwa orang-orang di seluruh dunia sekarang sudah melihat lebih jelas bahwa Partai Komunis Tiongkok tidak baik, “Saya yakin  tekanan yang sekarang ada pada Partai Komunis Tiongkok ini nyata. Dan, bukan hanya karena para pemimpin menuntutnya, karena orang-orang di seluruh dunia dapat melihatnya, wajah sebenarnya dari Partai Komunis Tiongkok telah terungkap. “

Berbisnis dengan Tiongkok secara adil atau terdapat mahasiswa Tiongkok di AS bukanlah masalah, hal itu selama mereka tidak melanggar aturan yang akan membahayakan keamanan atau kebebasan Amerika.

Pompeo menyampaikan alasan ketidakpercayaannya kepada Partai Komunis Tiongkok : “Setiap pengalaman yang saya miliki, dalam enam tahun saya sebagai anggota Kongres, dalam empat tahun bertugas di pemerintahan Trump, akan menunjukkan apa pun, kecuali hanya menyusahkan dari apa pun yang berasal dari Partai Komunis Tiongkok adalah kebodohan. Mereka selalu ingkar janji demi janji. “

Di bagian terakhir wawancara,  Pompe ditanyai tentang pentingnya Commission on Unalienable Rights  atau Komisi Hak yang Tidak Dapat Dicabut. 

Pompeo menjelaskan bahwa ini adalah tentang menghubungkan kembali dengan gagasan yang menjadi dasar pendirian Amerika Serikat — hak hakiki dan dasar yang dianugerahi oleh Tuhan kepada manusia dan diakui oleh para Founding Fathers, bukan dibuat oleh mereka.

“Itu mengingatkan kita pada kebesaran Amerika dan betapa cerdas dan cakapnya para Founding Fathers kita dan mengapa hal itu sangat penting bagi kesuksesan bangsa kita, Saya ingin kita kembali ke tradisi itu,” ujarnya. (asr) 

Video Rekomendasi :

Share

Video Popular