Li Jing 

Pada 6 Januari 2021, beberapa “demonstran” menyerbu Kongres Amerika Serikat dan mengganggu rapat gabungan kedua majelis Kongres untuk menghitung suara elektoral. Dalam konflik ini, beberapa orang tewas.

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump membuat pidato video di Twitter pada tanggal 7 Januari 2021. Dia pertama kali mengutuk kekerasan di Gedung Capitol dan menekankan bahwa Amerika Serikat harus selalu menjadi negara di bawah aturan hukum. 

Trump meminta para demonstran untuk mematuhi hukum secara damai dan meninggalkan Kongres. Belakangan Twitter menghapus beberapa cuitan Trump.

Pada 8 Januari 2021, Twitter mengumumkan penutupan permanen akun pribadi Trump, karena dituding memicu kekerasan. 

Selain itu, akun pihak terkait Trump, seperti mantan penasihat keamanan nasional Flynn dan pengacara terkenal Trump, Sidney Powell, juga telah ditutup secara permanen.

Pada 8 Januari, Twitter mengumumkan bahwa akun nama pengguna Trump akan dibekukan secara permanen. Gambar tersebut memperlihatkan tangkapan layar akun Twitter Presiden Trump.

Pada 20:29 malam itu, Trump mengubah akun presiden yang ditandai sebagai pemerintah Amerika Serikat untuk memposting tweet lagi, tetapi kedua tweet itu dengan cepat dihapus oleh Twitter.

Trump mengunggah tweet dari akun resmi POTUS, “Kami tidak akan diam!” 

Akun tersebut memiliki 33,4 juta penggemar.  “Tidak ada kebebasan berbicara di Twitter,” tulis Trump.

Trump berpikir untuk membangun platform media sosialnya sendiri dalam waktu dekat.

Pendukung Trump menyatakan bahwa Trump tidak memicu kekerasan dalam pidatonya, karena media arus utama salah memahami demonstrasi pada 6 Januari, dan seseorang menyusup ke kerumunan protes. Ada juga kekhawatiran bahwa Amerika Serikat di ambang sosialisme atau Marxisme.

Media sosial konservatif Parler dipandang sebagai alternatif dari Twitter, dan banyak penggemar Trump serta kaum konservatif telah beralih ke Parler.

Selain itu, banyak penggemar Trump dan kaum konservatif telah mengubah profil akun mereka untuk menunjukkan dukungan  kepada Trump dan  memprotes  Twitter telah menghambat kebebasan berbicara.

Hao Yibo, pembawa acara serial asing NTDTV, mengatakan bahwa Twitter secara tak terduga menutup akun Trump, tetapi itu menarik ribuan “Trump lagi” untuk berbicara untuknya. Kicauan yang telah dihapus sedetik pun telah beredar dalam berbagai bentuk dan memiliki pengaruh yang lebih luas dari Presiden sendiri!

Namun, platform baru Parler juga mendapat tekanan dari perusahaan teknologi arus utama. Google telah menghapus sementara Parler dari Play Store, dan Apple Inc  mengancam Parler untuk menghapusnya.

Setelah Trump dilarang oleh perusahaan sains dan teknologi, Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike  memposting di akun Twitter pribadinya. 

“Berbahaya melakukannya. Itu bukan gaya Amerika. Sayangnya, ini bukan trik baru dari sayap kiri. Mereka telah melakukan ini selama bertahun-tahun. Mereka mencoba untuk membungkam oposisi. “

“Kami tidak bisa membiarkan mereka menekan suara 75 juta orang Amerika. Ini bukan Komunis Tiongkok,” tulis Pompeo.

Presiden Meksiko, Andrés Manuel López Obrador juga mengutuk keputusan Twitter dan Facebook untuk memblokir akun Trump dan menekankan bahwa dia tidak setuju untuk mencabut hak siapa pun untuk berbicara online.

Perwakilan Ted Cruz dari Texas mengatakan: “Pembersihan, penyensoran, dan penyalahgunaan kekuasaan oleh perusahaan teknologi besar tidak masuk akal dan sangat berbahaya. (hui)

Video Rekomendasi :

 

Share

Video Popular