Lin Nan

Perangkat lunak pesan instan WhatsApp mulai berbagi data pengguna dengan perusahaan induknya Facebook pada 8 Februari 2021. Setelah kabar tersebut tersiar, jutaan pengguna WhatsApp meninggalkan aplikasinya dan beralih ke perangkat lunak komunikasi seperti Telegram dan Signal

WhatsApp baru-baru ini mengumumkan perubahan besar pada kebijakan privasinya, yang akan berlaku pada 8 Februari 2021 mendatang. Kebijakan itu  akan mempengaruhi pengguna WhatsApp di semua negara dan  wilayah kecuali Eropa dan Inggris, yang memiliki undang-undang perlindungan data yang ketat.

WhatsApp memaksa pengguna untuk membagikan data pribadi dengan Facebook

WhatsApp mengingatkan pengguna tentang perubahan kebijakan privasi baru dalam pemberitahuan minggu lalu. 

Kebijakan privasinya menjelaskan: “Sebagai bagian dari Facebook, WhatsApp menerima informasi dari perusahaan Facebook lain dan berbagi informasi dengan perusahaan Facebook lain. Kami dapat menggunakan informasi yang diterima dari mereka, dan mereka dapat menggunakan kami untuk berbagi dengan mereka. Informasi untuk membantu mengoperasikan, menyediakan, meningkatkan, memahami, menyesuaikan, mendukung, dan memasarkan layanan dan produk kami, termasuk produk Facebook. ”

Pada dasarnya, ini berarti Facebook kini dapat mengakses informasi akun WhatsApp, termasuk nomor telepon Anda, informasi tentang cara Anda berinteraksi dengan pengguna lain, dan log tentang seberapa sering dan kapan Anda menggunakan WhatsApp.

Selain itu, data lain yang dapat dibagikan WhatsApp dengan Facebook meliputi: alamat IP Anda, detail browser, bahasa, dan zona waktu.

WhatsApp diakuisisi oleh Facebook pada 2014 silam dan telah berbagi data dengan perusahaan induknya sejak 2016. Namun, sebelumnya pengguna memiliki opsi untuk tidak membagikan data pribadi mereka dengan Facebook. Dan sekarang, jika mereka ingin terus menggunakan aplikasi di luar Eropa, maka pembagian wajib dilakukan.

Layanan pesan Signal di ponsel di Toulouse, Prancis, pada 11 Januari 2021. (Lionel Bonaventure / AFP via Getty Images)

Selain itu, persyaratan ini akan berlaku terlepas dari apakah pengguna WhatsApp tersebut memiliki akun Facebook.

Dengan kata lain, pengguna WhatsApp akan membutuhkan izin dari Facebook untuk mengakses data mereka, termasuk nomor telepon dan informasi tentang cara berinteraksi dengan orang lain, agar dapat terus menggunakan WhatsApp.

Meskipun WhatsApp akan mulai membagikan data dengan Facebook, perlu dicatat bahwa WhatsApp dienkripsi secara default, yang berarti Facebook tidak akan dapat melihat konten pesan Anda. Namun, itu akan dapat melihat kepada siapa Anda mengirim informasi dan seberapa sering Anda mengirimkannya.

Pengguna WhatsApp telah beralih aplikasi lain

Media Inggris “Daily Mail” melaporkan bahwa menurut data Sensor Tower, berita tersebut menyebabkan banyak pengguna WhatsApp beralih pekerjaan ke aplikasi lain. Banyak pengguna WhatsApp yang marah mengumumkan di Twitter bahwa mereka telah keluar dari aplikasi.

Seorang pengguna berkata: “Saya baru saja menghapus WhatsApp dan Instagram dari ponsel saya karena saya terkejut dengan syarat dan ketentuan baru penggunaan mereka.”

Yang lain menulis: “Saya menghapus WhatsApp minggu lalu. Saya pasti kehilangan beberapa informasi kontak, yang mengerikan, tapi saya mulai memperlakukan Facebook sebagai perusahaan kriminal. Saya tidak dapat memberi mereka akses ke data saya.”

Logo aplikasi Telegram terlihat pada smartphone dalam ilustrasi gambar yang diambil pada 15 September 2017. (Reuters / Dado Ruvic / Illustration / File Photo)

Pengguna lain menambahkan: “Hari ini saya menghapus WhatsApp saya. Saya telah menggunakan Signal untuk beberapa waktu dan menurut saya itu hebat. Semoga Anda semua dapat bergabung dengan saya!”

Ketika WhatsApp mengumumkan perubahan kebijakan privasinya pada 7 Januari lalu, Telegram menerima hampir 1,7 juta unduhan, Signal menerima 1,2 juta unduhan, dan WhatsApp yang biasanya dominan hanya menerima 1,3 juta unduhan.

Menurut laporan dari App Annie, platform pengambilan keputusan strategi aplikasi seluler terbesar di dunia, WhatsApp baru-baru ini jatuh peringkat di Inggris dan Amerika Serikat.

Di Amerika Serikat, WhatsApp sekarang berada di peringkat ke-38 dalam peringkat unduhan, sedangkan di Inggris peringkatnya ke-10, yang jauh lebih rendah dari biasanya.

Sebaliknya, Telegram dan Signal sama-sama naik, dan sekarang masing-masing berada di peringkat 13 dan 1 di grafik unduhan Inggris. (hui/rp)

Video Rekomendasi :

Share

Video Popular