oleh Terri Wu – Epoch Times Inggris /Ting Chen 

 Kepala Agen Patroli Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan – United States Customs and Border Protection (CBP), Matthew Hudak, di Distrik Laredo, Texas  mengatakan bahwa dengan munculnya karavan imigrasi ilegal dari Honduras, jumlah imigran di perbatasan selatan meningkat pada “tingkat yang mengkhawatirkan”

Kepala Agen Patroli Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan (CBP) AS, Matthew Hudak, Distrik Laredo, Texas  mengingatkan bahwa imigrasi ilegal hanya bagian dari ancaman.Bahkan, juga dapat menyebabkan risiko kesehatan epidemi dan tindakan kriminal lainnya di daerah perbatasan.

Hudak berkata: “Seperti semua orang, kami juga melacak karavan imigrasi ilegal yang terbentuk di Amerika Tengah.” 

Laredo adalah salah satu dari sembilan distrik di perbatasan selatan CBP, yang mengatur perbatasan AS-Meksiko sepanjang 135 mil.

Keterangan Foto : Pada 21 Januari 2021, Agen Patroli Kepala Distrik Laredo dan Bea Cukai AS, Matthew Hudak, memberikan wawancara video kepada The Epoch Times. (Terri Wu / The Epoch Times)

Pada 8 Januari 2021, Mark Morgan, yang saat itu bertindak sebagai direktur CBP, mengeluarkan peringatan kepada imigran ilegal: “Jangan buang waktu dan uang Anda, dan jangan ambil risiko keselamatan dan kesehatan Anda.” Namun, menurut Hudak, Imigrasi ilegal belum berkurang karena pernyataan tersebut. Sejak 1 Oktober tahun lalu, unit tersebut telah menangkap lebih dari 30.000 imigran gelap tahun fiskal ini, meningkat 50% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Hudak menambahkan bahwa, sektor lain di sepanjang perbatasan selatan telah menemukan tren serupa, dan dia menyebut pertumbuhan 50% “tingkat yang agak mengkhawatirkan.”

Dia mengatakan kepada The Epoch Times bahwa sekitar 9.000 imigran  karavan akan menuju ke perbatasan selatan. Pada 16 Januari, sebagian dari tim dihentikan di Guatemala. Bergantung pada seberapa cepat dan bagaimana para migran ini melakukan perjalanan, mereka mungkin tiba di perbatasan AS-Meksiko dalam beberapa hari hingga beberapa minggu. Hingga 21 Januari 2021, dia belum melihat imigran di perbatasan selatan, yang meningkat secara dramatis karena kedatangan karavan.

Hudak mengatakan bahwa penyelundupan manusia biasanya memiliki sistem yang sama dengan penyelundupan narkoba dan senjata, dan biaya yang dibebankan kepada imigran gelap juga mendukung organisasi kriminal yang lebih besar. Oleh karena itu, menurutnya ini adalah ancaman yang lebih signifikan: “Kami mungkin berbicara tentang sebagian darinya, yaitu imigrasi ilegal, tetapi itu adalah bagian dari organisasi kriminal yang lebih besar.”

Sektor Laredo adalah satu dari sembilan sektor CBP di sepanjang perbatasan selatan Amerika Serikat. Ini berisi sekitar 135 mil dari perbatasan internasional dengan Meksiko. (Americanpatrol.com)

Dia mengaitkan lonjakan imigrasi dengan ekonomi AS dan sistem medis yang baik, terutama selama pandemi virus Komunis Tiongkok(pneumonia Wuhan), ketika ekonomi AS bersiap untuk pulih kembali, hal ini juga berperan.

Dia berkata: “Kami telah melihat ekonomi negara ini kembali ke jalurnya dan terus berkembang. Ini selalu menjadi motivasi orang untuk mencoba mencari pekerjaan di sini. Kami telah melakukan wawancara dan kami memang mendapatkan informasi ini, yaitu di sana adalah pengertian waktu. Sekarang saatnya mencoba berangkat ke Amerika Serikat. “

Teresa De la Garza adalah perwakilan imigrasi dari Pelayanan Sosial Katolik yang disertifikasi oleh Kementerian Kehakiman. Butuh 11 tahun untuk menjadi orang Amerika. Dia dibesarkan di perbatasan, bersekolah di sekolah internasional di Texas, dan kembali ke rumahnya di Meksiko setiap hari. Dia mengatakan bahwa bagian dari ledakan imigrasi dipicu oleh presiden baru, bukan perubahan kebijakan imigrasi.

Keterangan Foto : Teresa De la Garza (tengah), perwakilan imigrasi dari Catholic Social Service Agency di Laredo, Texas, dan rekan-rekannya. (Atas kebaikan Teresa De la Garza)

Ia percaya bahwa antusiasme seperti itu tidak realistis. De la Garza berkata: “Beberapa kebijakan yang telah diubah dalam empat tahun terakhir tidak dapat dibatalkan oleh presiden lain segera setelah dia menjabat. Ini akan memakan waktu.” Dalam pandangannya, pemerintah baru membutuhkan empat tahun untuk menerapkan Perubahan besar kebijakan imigrasi.

De la Garza saat ini sibuk memberikan konsultasi janji temu bagi pelamar untuk program Deferred Action for Childhood Arrivals (DACA) sebelum Maret. Sasaran program ini adalah para imigran ilegal yang dibawa ke Amerika Serikat sebelum usia 16 tahun. Setelah Departemen Keamanan Dalam Negeri menunda rencana tersebut untuk ditinjau tahun lalu, memorandum presiden 20 Januari memulihkan rencana tersebut.

De la Garza mengatakan, karena gangguan kesehatan akibat pandemi, masyarakat tidak ingin pendatang gelap datang. Tepat pada pertengahan Januari, CBP menemukan 114 imigran di atas truk boks. Kebanyakan dari mereka tidak memakai alat pelindung diri.

Keterangan Foto : Pada 14 Januari 2021, agen Patroli Perbatasan AS di Distrik Laredo mencegah kasus penyelundupan manusia yang melibatkan truk boks persewaan U-Haul dan menangkap 114 imigran gelap. (Disediakan oleh CBP)

Menurut Hudak, tantangan utama dalam waktu dekat adalah melindungi keamanan dan tenaga kerja negara selama pandemi, dan mengikuti evolusi taktis kartel narkoba dan organisasi penyelundupan, termasuk penggunaan lebih banyak jenis mobilitas daripada truk trailer besar. (hui)

Share

Video Popular