Erabaru.net. Seorang wanita dari 3 anak sangat marah setelah dia mengetahui bahwa suaminya lebih mementingkan bermain golf dengan teman-temannya daripada mengunjungi putranya yang baru lahir prematur di rumah sakit.

Dia tidak dapat memahami mengapa suaminya lebih suka menghabiskan waktu dengan teman golfnya daripada berkumpul dengan putranya yang baru lahir.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Wanita, yang identitasnya tidak diungkapkan kepada publik, mengalami masa-masa yang cukup sulit.

Dia mengalami kantung ketuban pecah 30 minggu setelah kehamilan, yang membuatnya terkurung di ranjang rumah sakit selama 1 bulan.

Wanita tersebut akhirnya melahirkan bayinya saat kehamilan 34 minggu, dia dilarikan ke NICU (Newborn Intensive Care Unit).

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Ketika keluar dari rumah sakit, dia tinggal di rumah sehingga dia bisa merawat 2 anaknya yang lain.

Berbicara tentang kondisinya, wanita itu berkata,: “Saya memompa ASI setiap tiga jam karena saya merasa seperti inilah satu-satunya cara saya dapat membantu bayi saya pada saat ini.”

Wanita itu mengatakan bahwa suaminya belum melihat si kecil selama berhari-hari.

Namun dia tetap berusaha sekuat tenaga untuk menjaga semuanya tetap bersama, yang benar-benar membuatnya sangat stres.

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

Tetapi wanita itu seperti sudah tidak tahan lagi dengan sikap suaminya, ketika suaminya memutuskan untuk mengikuti acara golf mingguannya daripada terikat dengan putranya dan membantunya di rumah.

Wanita itu mengatakan bahwa suatu kali dia mengharapkan suaminya datang ke rumah sakit, tetapi suaminya tidak melakukannya.

Ketika suaminya tidak datang, wanita itu mempertanyakannya, dan itu membuat suaminya menyebut dia konyol karena tidak mengizinkannya keluar.

Ilustrasi. (Internet)

Wanita itu berkata, “Saya merasa sangat penting untuk pergi keluar dan melakukan hal-hal yang Anda sukai untuk diri sendiri, tetapi tidak saat Anda baru saja melahirkan tiga hari yang lalu.”

Dia berbagi cerita di Reddit dan kemudian bertanya kepada pengguna apakah dia berhak untuk marah dengan suaminya.

Menurut Anda, apakah wanita itu berhak marah kepada suaminya? (yn)

Sumber: allindiaroundup

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular