Erabaru.net. Di beberapa bagian dunia telah secara hukum melegalkan penggunaan ganja. Colin Sullivan yang tinggal di New Brunswick, Kanada, negara di mana budidaya dan penggunaan ganja telah dilegalkan pada tahun 2018, jadi Colin memiliki kebun ganja kecil di halaman rumahnya.

Namun dia tidak pernah menyangka akan menerima kunjungan tak terduga dari hewan pengerat yang akan tertarik untuk menikmati sebagian tanaman tersebut.

Insiden itu terjadi pada awal September tahun lalu ketika hewan pengerat kecil itu muncul di kebun Colin, dan itu tak lepas dari pengamatannya selama beberapa hari saat memakan beberapa daun dan batang tanamannya dengan penuh semangat.

“Selama dua hari berturut-turut, saya menemukan tikus kecil ini memakan daun tanaman saya sampai pingsan,” kata Colin.

Colin berempati dengan hewan pengerat ini dan membantunya melakukan detoksifikasi dalam 3 hari, tetapi pertama-tama dia memutuskan untuk membagikan gambar dari keseluruhan proses di profil Facebook-nya.

“Dia kehilangan sebagian telinganya, jadi dia bisa mengobati diri sendiri untuk stres pasca-trauma. Saya akan membiarkan dia tidur dan ketika dia bangun kita akan melakukan percakapan yang serius, ” tulis Colin dengan canda di Facebooknya.

Colin mengambil tanggung jawab untuk mendetoksifikasi tikus kecil itu dengan merencanakan semacam program 12 langkah, seperti yang dilakukan banyak pecandu.

Selama proses ini, tikus berada dalam kandang tanpa bersentuhan dengan tanaman, dan Colin secara bertahap mengurangi dosisnya.

Beberapa hari kemudian, Colin memposting pembaruan tentang hewan pengerat kecil yang mengungkapkan gejala yang ditunjukkan oleh hewan kecil itu.

“Itu adalah dua hari yang sulit bagi si kecil kami, dengan sakit perut dan penurunan yang jelas, saya perkirakan dia akan dapat pulih sepenuhnya. Sekarang konsumsinya turun ke ukuran yang sedang per hari, dan sepertinya cocok, ”tambah Colin.

Untungnya, pada hari ketiga, tikus itu pulih sepenuhnya dari overdosis ganja, dan Colin merasa sudah waktunya untuk melepaskannya.

“Saya mungkin orang yang membukakan kandang untuknya, tapi sebenarnya dia yang membebaskan diri. Sampai ketemu lagi kawan, semoga bisa ketemu lagi, ” kata Colin.

Ada banyak penelitian yang menegaskan bahwa tikus lebih mirip dengan manusia daripada yang diperkirakan masyarakat.

Dan kami berharap hewan pengerat kecil ini tidak membiasakan mengonsumsi jenis tanaman tersebut secara berlebihan karena bisa sangat berbahaya bagi kesehatannya.(yn)

Sumber: zoorprendente

Video Rekomendasi:

Share
Tag: Kategori: SERBA SERBI

Video Popular