Zachary Stieber

Presiden AS ke-45 Donald Trump dibebaskan dari tuduhan penghasutan pemberontakan oleh Senat pada Sabtu (13/2/2021). 

Sebanyak 57 senator memilih untuk menghukum Trump. Sebuah keyakinan yang membutuhkan 67 suara mayoritas.  Sedangkan 43 senator lainnya memilih untuk membebaskan Trump. Mereka berasal dari Partai Republik. Secara keseluruhan senator Demokrat memilih  menghukumnya dengan tujuh orang Republikan ikut bergabung dengan Demokrat.

“Saya prihatin dengan kurangnya proses hukum dan konstitusionalitas sidang ini,  saya memilih dua kali untuk mengatakannya. Tapi saya memiliki tugas sebagai juri untuk mendengarkan argumen dari kedua  pihak dan tetap berpikiran terbuka, yang saya lakukan,” kata Senator Tommy Tuberville (R-Ala.) yang memilih untuk membebaskan Trump dalam sebuah pernyataan.

“Setelah mendengar argumen yang diberikan, saya memilih untuk tidak menghukum karena sejumlah alasan, termasuk tentang fakta Senat tidak memiliki kewenangan untuk mengadili warga negara,” ujarnya.

Sama halnya Senator Marsha Blackburn (R-Tenn) menuturkan pemakzulan hanya memalukan mantan presiden dan pendukungnya.  

“Manajer Pemakzulan DPR meluncurkan sidang inkonstitusional untuk mempermalukan mantan Presiden dan pendukungnya. Manajer pemakzulan tidak mencapai apa-apa selain memperpanjang penderitaan rakyat Amerika. Mereka mencapai satu hal — pembebasan Donald J. Trump,” tambahnya..

Demokrat menuduh banyak dari  Republikan di Senat bertekad untuk membebaskan Trump, bahkan sebelum persidangan dimulai.

“Mereka jelas dalam posisinya  terlepas dari hak mereka akan memberikan suara,” kata Senator Chris Van Hollen (D-Md.) kepada wartawan setelah pemungutan suara.

DPR AS memakzulkan Trump pada 13 Januari ketika dia masih menjabat  dengan tudingan penghasutan pemberontakan. Tudingan tersebut mengklaim Trump berada di balik penyerbuan Gedung Capitol AS seminggu sebelumnya.

Demokrat di DPR menjabat sebagai manajer pemakzulan, atau jaksa de facto, mencoba meyakinkan Senat untuk menghukum Trump atas tuduhan tersebut.

“Senator, pelanggaran apa lebih besar yang dapat dilakukan seseorang untuk menghasut pemberontakan dengan kekerasan di kursi pemerintahan kita selama transfer kekuasaan secara damai?” kata Jamie Raskin (D-Md.) seorang pimpinan manajer pemakzulan dalam persidangan.

Trump tidak hanya dituduh memprovokasi massa untuk menyerbu Capitol AS, tetapi kemudian duduk kembali dan menyaksikan “dengan gembira” ketika gedung Capitol diserang. Dia mengklaim, “melanggar sumpah suci dan terlibat dalam kelalaian yang mendalam dan desersi wewenang.”

Pengacara Trump berpendapat persidangan pemakzulan inkonstitusional karena mantan presiden itu  adalah warga negara biasa. Pengacara Trump mengatakan Demokrat menunjukkan video yang diedit secara selektif dengan menghilangkan bukti utama, seperti Trump mengatakan kepada pendukungnya pada 6 Januari untuk pergi ke Gedung Capitol “secara damai dan patriotik.”

Trump dibebaskan oleh Senat tahun lalu atas dua tuduhan terkait panggilan telepon kepada Presiden Ukraina.

Trump, dalam sebuah pernyataan setelah pemungutan suara mengatakan Demokrat “diberi izin bebas untuk merendahkan supremasi hukum, mencemarkan nama baik penegak hukum, menyemangati massa, memaafkan perusuh, dan mengubah keadilan menjadi alat pembalasan politik.”

Trump mengatakan dirinya selalu memiliki, dan terus memperjuangkan “aturan hukum yang tak tergoyahkan, para pahlawan penegak hukum, dan hak warga Amerika untuk secara damai dan terhormat memperdebatkan masalah-masalah hari ini tanpa kedengkian dan  kebencian.” (asr)

Ikuti Zachary di Twitter: @zackstieber

Share

Video Popular