oleh Wesley J. Smith

“Itu gila!” Berapa kali kita mengucapkan kalimat ini sekarang? Anda bisa terus mengatakannya.

Seorang penulis dan pendidik anak-anak paling menonjol di abad ke-20, Dr. Seuss tiba-tiba menjadi orang persona non grata. Pasalnya, enam bukunya dihentikan karena tudingan “rasisme” dan “kebencian”. Itu gila!

Bahkan, J.K. Rowling, penulis “Harry Potter”, banjir kritikan. Hanya karena, ia mengatakan bahwa anak laki-laki dilahirkan sebagai laki-laki dan anak perempuan dilahirkan sebagai anak perempuan. Itu gila!

Untuk memerangi rasisme, patung Abraham Lincoln dibongkar dan sekolah yang dinamai  the Great Emansipator terpaksa mengganti namanya. Itu gila!

Pendidik palsu yang berpura-pura baik hati mengutuk bahwa pendidikan matematika berfokus pada mendapatkan “jawaban yang benar”. Yang mana, merupakan perwujudan dari hak istimewa dan patriarki kulit putih. Tiba-tiba, matematika berbicara tentang keadilan sosial. Itu gila!

Tidak, bukan itu. Sesuai dengan namanya, “pemblokiran” adalah strategi yang kejam. Praktek ini dijalankan dengan niat jahat. Semuanya telah direncanakan sebelumnya. Tujuannya bukan untuk membujuk. 

Pengucilan sosial, de-platformisasi media, dan menginjak-injak tradisi kuno tidak dimaksudkan untuk mereformasi sistem atau mendorong kemajuan sosial. Sebaliknya, fokusnya adalah menghancurkan setiap sistem agama, sosial, dan politik tradisional. 

Sistem ini dianggap sebagai biang keladi dalam pembangunan peradaban Barat. Mereka pada akhirnya digunakan sebagai “kebangkitan” (Woke, catatan: istilah politik, mengacu pada sadar dan tidak sadar akan fakta atau isu penting). Secara aktif memberikan perhatian pada rekonstruksi citra masyarakat. Khususnya pada isu keadilan ras atau keadilan sosial.

Sederhananya, Revolusi Prancis sedang menyerang Revolusi Amerika.

(Revolusi Prancis, juga dikenal sebagai Revolusi Borjuis Prancis, adalah revolusi yang pecah di Prancis pada  14 Juli 1789. Dinasti Bourbon yang memerintah Prancis selama berabad-abad. Monarkinya pun runtuh dalam waktu tiga tahun)

(Adapun Revolusi Amerika mengacu pada serangkaian peristiwa dan pemikiran. Revolusi ini menyebabkan koloni Inggris di 13 negara bagian Amerika Utara memisahkan diri dari Kerajaan Inggris. Selanjutnya, menciptakan Amerika Serikat pada paruh kedua abad ke-18. Revolusi Amerika Perang pada tahun 1775-1783 adalah bagian dari revolusi)

Revolusi Perancis? apakah penulis ikutan gila?

Penulis merasa tidak. Tentu saja, situasinya berbeda. “Antifa” dan kaki tangan korporat mereka tidak akan menyerang raja yang hidup dalam kemuliaan, sementara rakyat biasa kelaparan. Yang pasti, tidak ada guillotine yang dipasang di lapangan umum untuk memenggal kepala orang, setidaknya tidak secara harfiah.

Tetapi, penulis yakin bahwa orang-orang kini berada di tengah-tengah kekacauan sosial yang radikal. Bahkan, berpotensi merusak seperti revolusi yang menghancurkan Prancis pada akhir abad ke-18. Tujuan revolusi ini adalah untuk sepenuhnya menghancurkan tradisional Amerikanisme. Sama seperti versi aslinya menghancurkan monarki Prancis.

Revolusi Prancis bukan hanya peristiwa sejarah. Akan tetapi, juga dapat dianggap sebagai metafora, yang menggambarkan fanatisme utopis yang merusak.

Demikian pula, Revolusi Amerika tidak hanya melibatkan peristiwa-peristiwa yang pada akhirnya menyebabkan kemerdekaan Amerika, tetapi juga perwujudan sistem nilai kebebasan tertib dan kebebasan pribadi. Nilai kedua perubahan drastis ini, baik historis maupun metaforis, bertolak belakang.

Menyadari bahwa Revolusi Prancis Baru dan Revolusi Amerika bukanlah hal yang sama, tetapi keduanya dapat memiliki atribut yang sama di dunia nyata, kita dapat menarik pandangan umum berikut:

● Revolusi Prancis adalah utopis, diyakini bahwa kesempurnaan masyarakat membutuhkan struktur terpusat yang kuat. Paradoksnya adalah Revolusi Amerika itu konservatif, dan pusat kekuasaannya adalah individu-individu yang bebas.

● Revolusi Prancis berfokus pada pemanjaan diri. Revolusi Amerika menekankan pengendalian diri.

● Revolusi Prancis bersifat otoriter. Ia menggunakan kekuatan sistem untuk memaksa orang mengikuti nilai-nilai revolusioner. Dalam bahasa sekarang, tujuan ini adalah keadilan, yaitu persamaan hak. Revolusi Amerika menganjurkan kesetaraan kesempatan, menciptakan sistem yang memungkinkan orang memaksimalkan bakat dan karakteristik mereka, terlepas dari warna kulit, jenis kelamin, atau divisi lainnya.

● Revolusi Prancis hanya mengizinkan pembicaraan yang disetujui dan menetapkan kosa kata yang dapat diterima. Revolusi Amerika memahami bahwa orang yang berakal sehat mungkin memiliki pandangan yang berbeda. Solusi untuk perkataan yang buruk bukanlah dengan menghukumnya, tetapi membantahnya dengan ucapan yang lebih baik.

● Revolusi Prancis membenci agama-agama tradisional, terutama agama Kristen ortodoks, dan mencoba menegakkan sekularisasi wajib di ruang publik. Setiap orang harus menyembahnya. Misalnya, Undang-Undang Kesetaraan memberlakukan ideologi transgender pada masyarakat secara keseluruhan, termasuk memaksa wanita berolahraga untuk memungkinkan pria secara fisik berpartisipasi.

Revolusi Amerika menganjurkan kebebasan beragama, yaitu hak untuk hidup sesuai dengan ajaran keimanan seseorang, yang merupakan hak asasi manusia. Oleh karena itu, pecinta damai religius dapat secara legal menghindari dinas militer, bahkan selama masa perang.

● Argumen Revolusi Prancis terutama didasarkan pada kepekaan super. Alat yang ampuh adalah kepanikan moral dan massa yang memprovokasi menyapu segalanya, dan perselisihan tidak diperbolehkan. Revolusi Amerika percaya bahwa strategi yang paling efektif adalah dengan bebas dan terbuka membahas prinsip-prinsip moral dan hukum yang mapan. Bahkan, memungkinkan orang-orang untuk memiliki pendapat yang berbeda.

● Revolusi Prancis percaya pada “hak-hak positif” yang dijamin oleh pemerintah yang mahakuasa. Meskipun itu berarti bahwa warga negara dipaksa untuk menerima peraturan ini. Revolusi Amerika percaya bahwa hak adalah anugerah dari Tuhan atau merupakan bagian dari kodrat manusia. Oleh karena itu, pembentukan pemerintahan bukan untuk menjamin kebahagiaan, tetapi untuk menjaga masyarakat yang terbuka dan bebas untuk mengejar kebahagiaan.

Dikatakan dalam “Alkitab” bahwa jenis pohon apa yang menghasilkan buah, menurut penulis hal yang sama juga berlaku untuk sistem filosofis.

Prestasi historis Revolusi Prancis adalah tirani, kematian dan kehancuran-pemerintahan teror Prancis, revolusi Bolshevik di Rusia, dan bencana revolusi budaya di Tiongkok,  semuanya dikejar oleh nilai-nilai dan fanatisme Revolusi Prancis .

Hasil dari Revolusi Amerika adalah bahwa tingkat kebebasan individu di Barat terus meningkat. Tak lain, kepada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia, dan pembentukan masyarakat paling makmur di bumi. 

Inilah mengapa orang-orang tertindas di dunia mempertaruhkan nyawa mereka untuk datang ke Amerika Serikat. Mereka percaya pada impian Amerika.

Semangat untuk mempromosikan revolusi Prancis di Amerika Serikat membutuhkan waktu untuk menumpuk. Tetapi jika kita tetap teguh dan memberontak, jika kita tidak menyerah pada intimidasi dari Jacobin, hari itu akhirnya akan datang. Seperti kata pepatah, revolusi selalu menuai buahnya sendiri.

Tetapi, penulis khawatir situasinya akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik.

Hari ini, Dr. Seuss diblokir. Besok mungkin Mr Rogers. Bagaimanapun, dia adalah seorang pendeta kulit putih, laki-laki, dan Kristen. Dia menggambarkan kehidupan di pinggiran kota yang istimewa dan menggunakan istilah biner yang menindas “laki-laki dan perempuan” untuk memperlakukannya. 

(Mr Rogers adalah Fred Rogers . Dia adalah produser dan presenter program TV anak-anak yang paling terkenal dan berpengaruh di Amerika Serikat. Dia dicintai oleh generasi anak-anak di Amerika Serikat) (hui)

Wesley J. Smith Adalah chairman of the Discovery Institute’s Center on Human Exceptionalism

Share

Video Popular