Mark Jackson

Sutradara Darren Aronofsky menghidupkan kembali karier Mickey Rourke dengan “The Wrestler”, dan memberikan berkat serupa untuk Natalie Portman di “Black Swan”. Yang memenangkan Oscar untuk penampilannya, dan pada 2010 dia tampaknya telah berkembang menjadi Meryl Streep di generasinya. Natalie Portman sebagai Angsa Putih dalam penampilannya yang mengubah bentuk dan memenangkan Oscar sebagai balerina prima yang obsesif dan delusi. 

Peran balerina Nina Sayers memberikan nilai di banyak hal dalam daftar yang menarik bagi Mr. Oscar, seperti penurunan berat badan yang dramatis, totalitas diri yang melelahkan dalam seperangkat keterampilan yang menuntut (balet), dan menghilangnya karakter yang berubah bentuk. Memang, transformasi singkat pada akhirnya, menjadi Black Swan yang sebenarnya dari judulnya, adalah perubahan bentuk yang keren seperti yang pernah dilihat orang di bioskop, momen itu saja hampir sebanding dengan harga tiket masuknya.

Pencapaian Kesempurnaan

Film ini adalah kisah gelap obsesi dengan teknik artistik: ambisi yang kejam, pengorbanan, kompulsif yang obsesif. Ini menceritakan tentang bagaimana seorang penari berhasil menangkap dua dari tiga bahan utama yang, menurut Socrates, merupakan seni yang hebat: kebenaran dan keindahan. Apa yang hilang sampai batas tertentu adalah kebaikan.

Plotnya mudah: Gadis baik yang suka tikus dan introvert menginginkan dan memenangkan peran utama, memiliki keahlian teknis, tetapi tampaknya tidak memiliki kepribadian yang diperlukan untuk memainkan seluruh peran, yang memiliki dua sisi ekstrem. Dia pada dasarnya adalah angsa putih, suci, sopan, sempurna, tetapi dapatkah Nina memanggil Dionysian serta Apollonian, dan juga menghuni Angsa Hitam secara meyakinkan?

Bisakah seorang seniman mewujudkan dua sisi yang ekstrem? Jika tidak, dapatkah masalah itu dipaksakan; dan jika ya, berapa pengorbanannya? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh “Black Swan”.

Erica Sayers (Barbara Hershey) memerankan ibu keras yang terlalu protektif yang ingin mewujudkan impian sukses melalui putrinya. Thomas Leroy adalah salah satu creep karismatik stock-in-trade Vincent Cassel, kali ini memerankan tokoh koreografer tiran.

Dan Lily (Mila Kunis) menggoda sebagai penari dengan pribadi yang kacau yang tidak dimiliki Nina Portman. Kunis’s Lily menarik karakter Portman ke dalam dunia- nya yang berhubungan dengan bar, jiwa yang labil, dan sikap laissez- faire (masa bodoh), seolah-olah menjadi temannya, tetapi kita akan dapat dengan cepat merasakan sebuah persaingan yang tajam di balik motifnya.

Nina membiarkan dirinya tertarik, seperti yang dikatakan satu teori, untuk menjadi kenyataan dalam seni, orang harus benar- benar menjalaninya. Seperti kata terkenal Charlie Parker, “Jika Anda tidak menjalaninya, tanduk Anda tidak akan keluar.”

Natalie Portman sebagai Angsa Putih dalam penampilannya yang mengubah bentuk dan memenangkan Oscar sebagai balerina prima yang obsesif dan delusi Nina Sayers dalam “The Black Swan”. (Niko Tavernise / Twentieth Century Fox)

 

Ambisi Nina yang luar biasa di atas dan di luar untuk mendapatkan pengakuan karena telah mencapai kesempurnaan digarisbawahi di seluruh film dengan mutilasi diri yang menunjukkan seberapa jauh dia ingin mewujudkan Black Swan batinnya. Karena rentang perhatian kita yang dipersingkat belakangan ini semakin perlu dipegang oleh teknik kejutan dari genre horor, ada banyak hal di film ini. Warna abu- abu gelap, biru, dan hitam membuatnya menjadi film yang suram dan berat. Mutilasi diri itu mengganggu, dan kengerian serta keseraman menutupi segalanya. 

Jadi apa yang menarik dari “Black Swan”, selain keindahan fisik Portman dan Kunis dan pertanyaan menarik tentang kesempurnaan dalam seni? Apa Imbalannya? Masalah seniman yang mengorbankan dan menahan rasa sakit untuk mencapai kesempurnaan adalah fakta yang banyak diketahui, kita bisa saksikan kenaikan berat badan yang drastis, 60 pon, yang mengancam nyawa yang dilakukan oleh Robert De Niro sendiri dalam “Raging Bull”.

Lily (Mila Kunis), penari dengan energi Angsa Hitam alami, dalam “Angsa Hitam”. (Twentieth Century Fox)

Setiap tindakan kreativitas mengarah pada sejumlah obsesi, dan setiap orang kreatif tahu bahwa keadaan euforia untuk mendapatkan sesuatu yang benar-benar benar, dan menghormati bakat yang diberikan Tuhan, adalah alasan utama mereka. Mulai dari pemain biola dan sitar yang berlatih hingga jari-jari mereka berdarah, operator Delta Force menembakkan pistol hingga tangan mereka berdarah. 

Pemilik Harley Davidson begadang sampai jam 3 pagi dengan katalog suku cadang aftermarket dan terobsesi dengan pipa knalpot mana yang akan mengekspresikan kepribadian mereka dengan lebih baik, atau balerina menari sampai jari kaki dan pergelangan kaki mereka berdarah. Mereka tidak menyebutnya darah, keringat, dan air mata tanpa alasan. Rasa sakit dari obsesi adalah jenis rasa sakit yang “sangat menyakitkan”.

Lily (Mila Kunis, ) dan Nina Sayers (Natalie Portman) melanggar aturan dan pergi berpesta, di “Black Swan”. (Twentieth Century Fox)

Apakah ada imbalan lebih lanjut bagi pemain selain kesempurnaan demi kesempurnaan? Aktor panggung terhebat sepanjang masa , Laurence Olivier, meskipun tidak diragukan lagi fasihnya, mengatakan bahwa dia tidak pernah sadar akan motivasi apa pun untuk menjadi sempurna selain keinginan untuk pamer.

Sifat inheren seni pertunjukan sedemikian rupa sehingga dapat menyulut keterikatan manusia untuk pamer lebih mudah daripada dalam seni lukis, seni pahat, dan puisi. Aktor, penari, dan musisi memperagakan sesuatu yang telah mereka kerjakan dengan keras di depan orang banyak, dan ada tepuk tangan. Tetapi orang-orang hanya ingin menunjukkan satu sama lain apa yang telah mereka capai. Nina mencapai tujuannya; penonton sangat menyukai penampilan terakhir Nina. Jadi apa masalahnya?

Akting klasik versus ‘metode’

Kita melihat seni untuk mengalami tingkat kesempurnaan, dan sebagai pengingat tentang pencapaian tingkat tinggi yang mampu dicapai oleh umat manusia. Namun, dalam seni pertunjukan, dan khususnya akting, ada pergeseran yang terjadi ketika akting dialihkan dari metode klasik ke visi Konstantin Stanislavsky tentang keaslian emosional, yang mana salah satu muridnya, Lee Strasberg, kemudian berubah menjadi “metode akting yang sekarang terkenal”. 

Di masa lalu, bentuk luar yang sempurna adalah raja, dan emosi manusia ditinggalkan darinya. Ini dimaksudkan untuk meninggalkan pemain sebagai bejana kosong atau saluran di mana yang Ilahi dapat disalurkan. Sekarang, emosi manusia yang otentik adalah yang terpenting; itu jauh lebih menarik untuk selera modern kita. Untuk penggambaran pseudohistoris yang menarik tentang bagaimana pergeseran ini terjadi, lihat pertunjukan Shakespeare Claire Danes di “Stage Beauty “ pada 2004. Kami ingin melihat emosi yang nyata, bukan palsu. 

Namun di masa lalu, ketika seni dimaksudkan untuk menggambarkan yang Ilahi, itu dengan tujuan untuk mengangkat pengamat secara spiritual, dan tidak untuk memberikan rasa kepuasan dalam emosi manusia yang mendasari seperti balas dendam (yang ada di seluruh karya Shakespeare).

The official movie poster for “Black Swan.” (Twentieth Century Fox)

Dalam hal penggunaan asli seni, bahkan puisi sekuler Shakespeare, meskipun indah, adalah bentuk seni yang jatuh. Teater aslinya adalah kebaktian gereja, seluruhnya di alam sakral. Jadi, penampilan sekuler Nina tidak pernah dimaksudkan untuk mengangkat dan menginspirasi penonton. 

Dia menari sepenuhnya untuk dirinya sendiri dan dengan rela menurunkan tingkat spiritualnya, membiarkan iblis masuk, “demi seni sejati” seperti yang digambarkan Aronofsky. Pertanyaan yang tampaknya diajukan Aronofsky adalah apakah mungkin berjuang untuk kesempurnaan artistik dan keaslian untuk alasan selain kepribadian obsesif-kompulsif,  narsistik  yang ambisius dan perlu pamer.

Kembali ke sakral

Bagaimana dengan penyembuhan? Jika seni tidak memiliki kapasitas penyembuhan, bidang terapi seni tidak akan ada. Kita tahu bahwa seni bisa menyembuhkan, dan tabib tidak dimotivasi oleh kebutuhan akan perhatian. Kesimpulan kelam dari “Black Swan” ) adalah hasil logis dari seni yang terus tren semakin jauh dari asal-usul seni.

Apa kebaikannya?

Film ini menunjukkan pengorbanan dramatis yang terjadi ketika unsur ketiga — konsep kebaikan Socrates — hilang. Bisakah kita di zaman modern memperkenalkan kembali yang sakral ke dalam seni? Ini pasti bisa dicapai. 

Berikut adalah kutipan yang diambil dari situs web tarian Tiongkok klasik Shen Yun: “Hampir setiap budaya memandang ke Dewa untuk mendapatkan inspirasi. Seni dimaksudkan untuk mengangkat, membawa kegembiraan bagi orang-orang yang menciptakan dan mengalaminya. Prinsip inilah yang mendorong para pemain Shen Yun dan seni mereka. “Penari profesional dari seluruh dunia telah setuju bahwa Shen Yun mencapai tingkat kesempurnaan dalam tarian yang jarang terlihat. Jadi niat positif ini, untuk menampilkan citra Ilahi, dengan niat untuk menyembuhkan melalui kegembiraan dan keindahan adalah kunci untuk mencapai kesempurnaan tanpa efek samping yang merusak.

Saya awalnya memberi rating “Black Swan” 4 dari 5 bintang. Sekarang saya ingin menurunkannya menjadi 3,5 hanya karena gelap, menyedihkan, menakutkan, dan ada obat-obatan dan seks yang tidak beralasan. Tunggu! Saya akan membiarkan peringkat mewakili aspek teknis, tetapi karena saya menemukan saat ini bahwa saya tidak benar-benar ingin melihat balet, salah satu bentuk seni murni direndahkan, saya akan memberikan dua rating hasil kerja (lihat di bawah). 

Namun demikian, sutradara Darren Aronofsky sebenarnya telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dengan menunjukkan bagaimana seni telah mencapai tren menurun yang drastis. Sekarang, setelah kita mencapai ekstrem itu, mungkin segalanya akan berbalik.(awp)

“Black Swan”

Sutradara: Darren Aronofsky Dibintangi: Natalie Portman,

Mila Kunis, Winona Ryder, Barbara Hershey, Vincent Cassel

Peringkat: R

Durasi: 1 jam, 48 menit

Rilis: 17 Desember  2010

Follow Mark : @FilmCriticEpoch

Share

Video Popular