Changchun

Sebuah buku berbahasa mandarin yang menyingkap tabir bencana kelaparan di Tiongkok diluncurkan ke publik, Sabtu (27/3/2021) di dekat Flushing, New York, Amerika Serikat.  Buku tentang halaman teks dan foto bahan sejarah yang berharga tersebut, menceritakan darah dan air mata ratusan juta petani Tiongkok dari tahun 1946 hingga 1978.

Sejarah menyedihkan dengan tumpukan mayat dengan tengkorak ini, juga merupakan sejarah pergerakan politik partai Komunis Tiongkok yang berkelanjutan.

Kehidupan dan kematian para korban, pembunuhan partai Komunis Tiongkok, dan kerusakan serta penjarahan pedesaan semuanya dicatat di sini.

Keseluruhan buku ini terdiri dari 800.000 kata, dan dibutuhkan lebih dari 30 tahun. Penulisnya, Sejarawan Yan Zhihua mengunjungi hampir 20 kabupaten di Provinsi Sichuan dan mewawancarai lebih dari 100 orang saksi.

Suasana peluncuran buku kelaparan di Tiongkok (Lin Dan / The Epoch Times)

Ia mengatakan :  “Tim kami, lebih dari 100 orang mati kelaparan. Pada awalnya lebih dari 200 orang, tapi pada akhirnya yang tersisa adalah lebih dari 100 orang.”

Yan Zhihua secara khusus menunjukkan bahwa dalam 16 tahun dari 1946 hingga 1962, lebih dari 130 juta orang Tiongkok dibunuh, dibunuh oleh pertempuran, atau mati kelaparan oleh partai Komunis Tiongkok. Bencana kelaparan yang diciptakan oleh partai Komunis Tiongkok bukanlah tiga tahun, tetapi empat tahun.

Yan Zhihua mengungkapkan : “Di antara mereka, jumlah orang yang meninggal karena kelaparan selama empat tahun kelaparan dari tahun 1959 hingga 1962, menurut perhitungannya, adalah antara 75 juta dan 125 juta.”

Suasana peluncuran buku kelaparan di Tiongkok (Lin Dan / The Epoch Times)

Di Sichuan, wilayah yang kaya pada saat itu, Yan Zhihua menyaksikan situasi tragis kelaparan dan sekarat di jalanan. Di daerah pedesaan Kabupaten Fuling, kota kelahirannya, 370.000 orang hingga 80.000 orang, lebih dari setengahnya mati kelaparan.

Suasana peluncuran buku kelaparan di Tiongkok (Lin Dan / The Epoch Times)

Yan Zhihua berkata : “Angka ini, berkisar antara 370.000 hingga 380.000 orang, adalah berasal dari Luo Shishu, yang pada saat itu adalah wakil sekretaris Komite Partai Kabupaten Fuling. Dia memberitahukan  saya ketika saya menyelidikinya angka tersebut adalah akurat.”

Yan Zhihua menuturkan bahwa pada akhir 1950-an, Lompatan Jauh ke Depan partai Komunis Tiongkok dan Gerakan Komune Rakyat menyebabkan penurunan besar dalam produksi pangan. Namun demikian, partai Komunis Tiongkok masih menerapkan penawaran tinggi. Akibatnya, muncul gerakan “penyembunyian produksi gabah” yang memfitnah petani karena menyembunyikan gabah.

Umbi Sawi Fuling, yang disukai orang Tionghoa, terbuat dari pengolahan dan pengawetan kubis hijau, dan telah menjadi protagonis gerakan partai Komunis Tiongkok untuk beberapa waktu.

Yan Zhihua: “Orang-orang mati kelaparan dalam Kelaparan Besar, jadi bagaimana bisa ada kepala kubis? Bahkan jika ada, mereka dimakan sebagai biji-bijian oleh petani. Jadi mereka disebut anti-kubis, dan mereka makan kepala kubis secara diam-diam . Banyak petani digantung sampai mati. “

Suasana peluncuran buku kelaparan di Tiongkok (Lin Dan / The Epoch Times)

“Anti Empat ” pada waktu itu juga termasuk gerakan anti petani kaya dan gerakan anti babi berbulu.

Yan Zhihua mengatakan : “Kelaparan hebat, tidak ada makanan, orang mati kelaparan, dan babi pasti mati kelaparan. Komite partai di semua tingkatan, Komite Partai Provinsi Sichuan, Komite Partai Prefektur, dan Komite Partai Kabupaten mengira itu adalah penghancuran musuh dan menyebabkan babi-babi ini mati, jadi mereka menjadi anti! “

Alasan untuk “anti” sangat tidak masuk akal, dan sifat brutal dan berdarah dingin itu nyata. Setiap orang di setiap tim produksi terbunuh. Jumlah orang yang terbunuh karena mencuri tanaman dari tanah bahkan lebih banyak lagi.

Suasana peluncuran buku kelaparan di Tiongkok (Lin Dan / The Epoch Times)

Seorang gadis berusia 18 tahun bernama Zhang Jibin terbunuh karena kentang merah.

Betapa buruknya bagi seorang ibu yang begitu lapar dan putus asa untuk memasak anaknya sendiri?

Penulis mengatakan :  “Ada tiga tim. Mereka memakan bayi , dan akhirnya dibawa ke komune dan dipenjara selama beberapa bulan, lebih dari sebulan, dan membawa semua daging manusia ke (komunitas).”

Ibu lainnya bernama, Shen Sufang, yang putranya berusia dua tahun mati kelaparan, enggan menguburkannya, jadi dia memasaknya. Belakangan, ibunya juga meninggal dunia di komunitas.

Fakta lainnya mengungkapkan :  “setelah dimasak belum sempat memakannya. Dia memasaknya di dalam panci dan ditemukan oleh orang lain. Dan berteriak untuk melihat, saya juga pergi untuk melihatnya, di dalam panci. usus, hati dan perut. Paru-paru anaknya dipasang pada tali. “

Selain tidak memiliki cukup pangan, generasi Yan Zhihua juga harus ditindas dan didiskriminasi oleh birokrat.

Buku bencana kelaparan di Tiongkok dan penulisnya

Yan Zhihua mengatakan : “Kami menyebutnya rektifikasi. Saat itu, ada guru sekolah, pekerja pabrik, dan petani pedesaan, belum lagi mereka sering ditindas oleh pejabat dan dianiaya secara politik. Bahkan, di benak masyarakat umum, mereka menentang apa yang disebut masyarakat Realitas isme tidak menyetujui birokrasi Partai Komunis. “

Insiden “13 September” Lin Biao pada tahun 1971 membuat Yan Zhihua merenungkan Partai Komunis. Pada tahun 1978, apa yang disebut Komunis Tiongkok untuk merehabilitasi sayap kanan adalah penyangkalan terhadap Partai Komunis di matanya.

Yan Zhihua telah menyaksikan penderitaan orang lain, dan secara pribadi mengalami penderitaan. Penderitaan ini, Yan Zhihua masih menanggungnya hingga hari ini. Mulai Agustus tahun lalu, dia diskors oleh partai Komunis Tiongkok karena mengungkap kejahatan Komunis Tiongkok. Dan uang pensiunnya ditangguhkan.

Dia berkata bahwa para penulis telah menulis buku serupa sesuai dengan persyaratan partai Komunis Tiongkok. Lebih parah lagi memiliki kesalahan argumentasi. Banyak pakar luar negeri tak menyadarinya. Bahkan, buku-buku tersebut  berasal dari propaganda partai Komunis Tiongkok. Oleh karena itu, penulis menerbitkan buku ini untuk mengembalikan kebenaran sejarah. Jika anda berminat silakan email ke 140wxq@gmail.com.  (hui)

Share

Video Popular