Rita Li

Tujuh stand informasi  yang tidak mendukung Beijing dirusak oleh pengacau di Hong Kong dalam waktu lebih dari 24 jam. Papan informasi dan banner yang dipajang diantaranya dicabik-cabik dengan senjata tajam dan menjadi sasaran vandalisme. Para pelaku diyakini terkait dengan rezim komunis Tiongkok.

“Sasarannya jelas, dan aksinya cepat,” ujar keterangan orang dalam.

Dari pukul 11 ​​pagi pada Jumat (2/4/2021), empat pelaku yang mengenakan masker merusak stand informasi Falun Gong di distrik Mong Kok, Hung Hom, dan Wan Chai di distrik Hong Kong. Mereka merobohkan spanduk, menusuk-nusuk dan menjatuhkan papan informasi yang dipajang. Lalu lari terbirit-birit dari tempat kejadian dalam beberapa menit dan tanpa sepatah kata pun. Semuanya terungkap dalam sebuah video YouTube yang didokumentasikan  oleh seorang pejalan kaki.

Sebuah stand informasi Falun Gong dirusak di Mong Kok di Hong Kong pada 2 April 2021. (Screenshot dari YouTube)

Falun Gong, juga dikenal sebagai Falun Dafa, adalah latihan spiritual yang melibatkan latihan meditasi dan ajaran moral. Latihan itu  disambut  70 juta hingga 100 juta pengikut di Tiongkok pada tahun 1990-an.

Merasa terancam dengan popularitas Falun Gong yang berkembang pesat, rezim komunis Tiongkok melancarkan penganiayaan secara brutal terhadap latihan tersebut pada 20 Juli 1999. Jutaan orang telah ditahan di penjara, kamp kerja paksa, dan fasilitas lainnya,  dilaporkan terjadi penyiksaan dalam skala luas saat ditahan, menurut   Falun Dafa Information Center.

Sebuah spanduk bertuliskan “Langit Memusnahkan PKT dan Langit Memberkati Orang Tiongkok” disemprot dengan tinta hitam di Mong Kok di Hong Kong pada 2 April 2021   (Zhou Li / The Epoch Times)

Bahkan, rezim Komunis Tiongkok menstempel Falun Gong sebagai  ilegal, padahal latihan spiritual tersebut tidak melanggar hukum apapun di daratan Tiongkok. Praktisi Falun Gong  menyerukan diakhirinya penganiayaan tersebut. Mereka secara global dari seluruh penjuru dunia mengungkapkan kejahatan Partai Komunis Tiongkok, termasuk di Hong Kong, selama dua dekade terakhir.

Dua pria dan satu wanita memasang spanduk yang memfitnah Falun Gong di samping titik kebenaran Falun Gong yang hancur di Jalan Argyle di Mong Kok Salah satu pria botak dengan tato yang terlihat di tubuhnya. (Zhou Li / The Epoch Time

Namun demikian, praktisi Falun Gong di Hong Kong merasa lebih sulit untuk mengekspresikan keyakinan mereka secara bebas dalam sebulan terakhir.

Pada 2 April, stand pinggir jalan Falun Gong di Jalan Argyle di distrik Mong Kok, mengalami kerugian sekitar HK $ 21.000 , karena 4 spanduk, 2 tiang bendera, dan 14 papan pajangan dirusak, menurut seorang praktisi Falun Gong, yang mencoba dengan sia-sia untuk menghentikan pengacau.

sejumlah besar papan pengumuman dan spanduk dirusak. (Zhou Li / The Epoch Times)

Pada 3 April, tiga stand lainnya di distrik Mong Kok dan distrik Wong Tai Sin disabotase oleh kelompok lain yang terdiri dari enam orang antara pukul 11 ​​pagi dan 13.00 waktu setempat. Dua tempat di Mong Kok mengalami serangan kedua sehari sebelumnya.

Polisi dipanggil ke tempat kejadian dan mereka berjanji akan melakukan patroli besar-besaran.

Instruksi dari Partai Komunis

Sarah Liang, Ketua Himpunan Falun Dafa Hong Kong, mengutuk serangan terhadap Stand informasi Falun Gong, karena sejalan dengan aturan hukum di Hong Kong.

Empat penjahat tiba-tiba bergegas ke titik kebenaran Falun Gong Mong Kok dengan pisau tajam dan semprotan, merobek spanduk dan papan pajangan ke jalanan. (Zhou Li / The Epoch Times)

Liang kepada The Epoch Times mengatakan sabotase tersebut terkait dengan rezim komunis Tiongkok. Ia menganggapnya sebagai tanda bahwa rezim PKT “sudah mencapai ujung tali.”

Sejak 6 Maret, beberapa poster tanpa pengawasan yang memfitnah Falun Gong dan pendirinya, muncul di jalan di Mong Kok, Tsim Sha Tsui, Causeway Bay, dan Wan Chai, di mana stand informasi Falun Gong didirikan.

Sejumlah besar papan informasi dan spanduk yang dirusak. (Zhou Li / The Epoch Times)

Poster-poster itu ditulis dalam karakter mandarin yang disederhanakan, dengan kata-kata yang mirip dengan propaganda Partai Komunis Tiongkok yang telah ditulis di  daratan Tiongkok, menurut Liang.

Sejumlah besar papan informasi dan spanduk yang dirusak. (Zhou Li / The Epoch Times)

Pada 25 Maret, seorang wanita yang mendatangkan poster propaganda berkata kepada The Epoch Times bahwa “Partai Komunis di Shenzhen” mengeluarkan perintah untuk memfitnah Falun Gong dan memintanya untuk mengirim rekaman video ke daratan Tiongkok setiap hari. Namun, dia membantah menerima uang dari kegiatan tersebut.

Sejumlah besar papan informasi dan spanduk yang dirusak. (Zhou Li / The Epoch Times)

Pada 20 Desember 2020, seorang pria merampok hasil cetakan dari stand  di Tsim Sha Tsui dan melemparkan papan pajangan ke pelabuhan terdekat.

Tahun lalu, Undang-Undang keamanan nasional yang baru mulai berlaku di Hong Kong pada malam 1 Juli yang didorong oleh Partai Komunis Tiongkok. Kini, kebebasan di Hong Kong  dirusak secara massif yang mengarah pada penangkapan atau pembungkaman taipan media, pemimpin pro-demokrasi, dan pengunjuk rasa mahasiswa.

Sarah Liang percaya bahwa stand informasi yang mengungkapkan penganiayaan terhadap Falun Gong  menjadi pertanda positif bagi Hong Kong. 

“Mereka membawa harapan rakyat Hong Kong untuk masa depan,” katanya. (asr)

Share

Video Popular