Erabaru.net. Di Desa Anping, Provinsi Shaanxi, Tiongkok, di jurang yang dalam bernama Taoyuan, Sepasang suami istri yang tak terpisahkan berjalan beriringan. Pasangan itu adalah satu-satunya penghuni di lembah yang dalam ini, di mana tempatnya subur, udaranya segar, dan terpencil.

Wang Xinming yang berusia 51 tahun, adalah orang yang polos dan pekerja keras. Istrinya lembut dan berbudi luhur, sederhana dan baik hati, dan dapat menanggung kesulitan dan tahan kerja keras.

Pasangan itu tidak pernah meninggalkan rumahnya di tengah gunung sejak pernikahan mereka.

Mereka bergantung pada gunung untuk makan, tidak ingin keluar untuk bekerja, dan tidak ingin meninggalkan rumah.

Mereka mengatakan bahwa orang bisa hidup, asalkan mereka bekerja keras, penghasilan di pegunungan juga sangat mengesankan.

Kedua putra pasangan itu bekerja di tempat lain, dan mereka jarang punya waktu untuk pulang ke rumah.

Pegunungan tersebut kaya akan hasil bumi, dan pasangan tersebut terutama mengandalkan penanaman chestnut, konjak, dan gastrodia elata serta memelihara lebah untuk mata pencaharian mereka.

Mereka memiliki 130 hektar kebun kastanye, menanam 2 hektar konjak, lebih dari 500 meter persegi gastrodia, dan memelihara 20 hingga 30 kotak lebah.

Di antara mereka, kastanye besar yang ditanam lebih dari 20 tahun lalu adalah sumber pendapatan utama mereka.

Setelah satu tahun kerja keras, mereka dapat memperoleh 100.000 yuan (sekitar Rp 224 Juta) dalam hal ini, pasangan itu sudah merasa puas.

Di depan dan di belakang rumah pasangan, selain menanam sayuran hijau, mereka juga menanam jamur hitam yang berkhasiat dan nikmat.

Sebagian jamur hitam dapat disimpan untuk dimakan sendiri guna dan sisanya akan dijual untuk menambah kebutuhan rumah tangga.

Kabar baiknya, gunung-gunung telah lama terhubung dengan listrik. Berkat TV, kehidupan pasangan di malam hari tidak lagi sunyi, tidak lagi kesepian. Karena TV, pasangan ini merasa bahwa meskipun mereka tinggal di pegunungan, mereka tidak lagi ketinggalan informasi, dan mereka juga bisa mengerti dunia yang indah dan dunia luar.

Pasangan itu memelihara dua puluh hingga tiga puluh kotak lebah, dan metode pemeliharaan juga merupakan metode asli yang diturunkan dari nenek moyang.

Manfaatkan sepenuhnya sumber daya di pegunungan dan buka jalan untuk menjadi kaya dengan memelihara lebah sesuai dengan kondisi setempat, membuat hidup pasangan lebih manis dan nyaman.

Di daerah setempat, karena kondisi iklim dan alasan tanah, konjak dan gastrodia elata sangat umum, tidak terkecuali Wang Xinming dan istrinya. Konjak dan gastrodia elata yang ditanam mereka dipanen hampir setiap tahun.

Wang Xinming memiliki di tanaman kastanye seluas 130 hektar dan terlihat sangat kecil.

Menghirup udara segar setiap hari, makan makanan dan sayuran alami dan bebas polusi, minum mata air yang jernih dan segar, Wang Xinming dan istrinya berkata bahwa mereka telah lama terbiasa dengan kehidupan yang bebas dan mandiri seperti ini, dan mereka tidak tidak ingin meninggalkan kehidupan yang telah mereka jalani ini, meninggalkan pegunungan yang mereka diami.

Di waktu luang, pasangan ini juga pergi bersama untuk mencari sayuran liar dan memetik buah-buahan liar untuk dimakan.

Jalanan berliku menuju kaki gunung dilebarkan sedikit demi sedikit oleh pasangan itu. Awalnya, itu adalah jalur yang kecil, yang hanya bisa dilalui satu orang. Akhirnya bisa dilalui sepeda motor.

Nanti, jalan itu akan terus dilebarkan, dan juga digunakan untuk kendaraan pertanian. Bisa melaju di atasnya. Dengan cara ini, hasil dari gunung dapat dengan mudah dikirim keluar dari jurang yang dalam ke ribuan rumah tangga.

Jalan ini telah mengeluarkan keringat yang tak terhitung jumlahnya dari pasangan dan menyaksikan perubahan tahun-tahun dan masa muda pasangan!

Tinggal di jurang yang dalam, jauh dari tetanggan selama puluhan tahun! Seseorang bertanya kepada Wang Xinming dan istrinya, bukankah mereka merasa kesepian selama bertahun-tahun?

Mereka berkata dengan acuh tak acuh bahwa mereka tidak akan kesepian saat terbiasa! Ya, tidak ada pesta, tidak ada tipu daya, tidak ada kerumitan, tidak ada godaan untuk membandingkan, tidak ada polusi kabut asap, dan hanya langit yang murni, perbukitan hijau yang hijau, dan makanan alami serta air minum yang murni. Sungguh menyenangkan menjalani seumur hidup di lingkungan seperti itu ! (yn)

Sumber: nnewsr

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular