Erabaru.net. Li Qiongsheng berhenti dari pekerjaannya dengan gaji tahunan 300.000 (sekitar RP 669 juta). Dia telah bersama orangtuanya selama 7 tahun setelah kembali ke kampung halamannya di Desa Qingqiu, Kabupaten Mei, Meixian, Tiongkok,

Dalam 7 tahun ini, dia telah menambah luas area tanam buah kiwi keluarganya dari 15 hektar telah berkembang menjadi 148 hektar, dan penjualan tahunan buah kiwi telah mencapai 6 juta yuan (sekitar Rp 13 miliar ). Dia tidak salah untuk berhenti dari pekerjaan dan mengembangkan usaha pertanian.

Li Qiongsheng kita tinggal bersama istri dan putrinya, dan juga kedua orangtuanya yang sudah lanjut usia.

Setelah lulus dari Northwestern Polytechnical University pada tahun 2004, dia bekerja di Perusahaan Huawei Shenzhen. Pada tahun pertama, dia memiliki gaji tahunan sebesar 80.000 yuan (sekitar Rp 178 juta). Ketika dia keluar pada tahun 2013, gaji tahunan lebih dari 300.000 yuan (sekitar rp 669 juta).

Ditanya mengapa dia meninggalkan pekerjaannya yang bergaji tinggi dan meninggalkan kota besar untuk kembali ke kampung halamannya di Kabupaten Mei.

Dia mengatakan: “Suatu ketika ayah saya jatuh di toilet pada malam hari, dan ibu saya menunggu ayahnya pulih sebelum memberi tahu saya. Tidak ada orang di sekitar, jadi saya berhenti dari pekerjaan saya, menjual rumah di Shenzhen, dan membawa istri dan anak perempuan saya kembali ke kampung halaman saya di pedesaan. Istri saya mendirikan lembaga pelatihan taman kanak-kanak di daerah itu. “

Ayahnya berusia 80 tahun ini suka bekerja di ladang. Li Qiongsheng akan menemani ayahnya setiap kali pergi bekerja di kebun kiwi. Saat jam kerja sudah sampai 2 jam, dia harus pulang untuk istirahat.

Li Qiongsheng sangat mengkhawatirkan ayahnya.

“Ketika saya bekerja di Shenzhen, saya juga berharap orangtua saya dapat datang ke Shenzhen untuk tinggal, tetapi mereka tidak terbiasa hidup di kota. Setiap kali ayah saya pergi ke Shenzhen, dia tidak dapat mencerna apa yang dia makan. Kembali ke desa, ekerja di ladang, tidak hanya makan banyak, tapi juga tidak ada masalah dengan pencernaan. ”

Ayah Li Qiongsheng mulai menanam buah Kiwi pada tahun 1988. Kampung halamannya di Meixian merupakan daerah penghasil buah Kiwi yang sangat baik.

Setelah kembali ke kampung halamannya, Li Qiongsheng mulai menanam buah Kiwi secara besar-besaran. Sekarang dia memiliki 148 hektar buah Kiwi dan 33 hektar ceri . Kiwi dan ceri menghasilkan keuntungan 8,9 juta yuan per tahun (sekitar Rp 19 miliar ).

Li Qiongsheng mengambil buah kiwi dari cold storage dan menyiapkannya untuk pengiriman ekspres. Li Qiongsheng tidak secara sepihak mengejar produksi buah Kiwi, tetapi mengutamakan kualitas buah Kiwi.

Ia menggunakan kotoran domba dari Mongolia Dalam untuk memperbaiki kondisi tanah. Investasi tahunan untuk satu hektar kebun buah Kiwi adalah 5.000 yuan (sekitar RP 11 juta).

Kiwi dan ceri Li Qiongsheng semuanya diproduksi dan dijual sendiri. Selain pengiriman ekspres, dia juga menggunakan truk berpendingin untuk membawa kiwi ke Shenzhen dan mengemasnya untuk dijual. (yn)

Sumber: funnews61

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular