Erabaru.net. Perjuangan sang ibu demi anak-anaknya tidak boleh dianggap remeh oleh siapapun!

Li Yi yang tinggal di Dajia, Taichung, Taiwan, adalah seorang ibu tunggal dari 2 putra. Semua orang memanggilnya “Ibu Ubi Jalar”.

Untuk memberi anak-anaknya kehidupan yang baik, Li Yi bekerja keras siang dan malam, dan menggunakan keterampilannya untuk memberi anak-anaknya kehidupan yang baik. Ibu tunggal ini, dengan berani melangkah keluar untuk mengubah hidupnya yang sulit.

Li Yi adalah anak ketiga di rumah, mendesah bahwa dia milik seorang “ayah tidak mencintai ibunya” …

Dia menikah lebih awal, saat berusia 17 tahun karena hamil. Masih sangat muda, dia tidak ingin terjebak dalam pernikahan tersebut. Ditambah dengan sikap dari ibu mertuanya, dia memutuskan untuk meninggalkan pernikahan, meninggalkan suami dan putrinya.

Setelah bertemu dengan pacar keduanya, dia memulai bisnis ilegal bersama. Dia mulai memiliki rumah besar dan apartemen, mengendarai mobil sport setiap hari, dan pergi ke salon kecantikan untuk pijat, tetapi uang yang diperolehnya adalah uang haram, dan dia kehilangan segalanya dalam semalam, dan bahkan tidak punya uang untuk makan.

Kehidupan seperti ini berakhir setelah putranya lahir di usianya 26 tahun. Karena penyakit bawaan putranya dan keengganan pacarnya untuk merawat, dia harus membawa putranya kembali untuk tinggal di Dajia.

Pada usia 33 tahun, dia bertemu dengan pacar ketiganya. Dia hamil lagi dan melahirkan putra bungsunya.

Untuk membesarkan kedua putranya, Li Yi memutuskan untuk berkonsentrasi menjual buah di Taipei, dan menitipkan putra bungsunya di Dajia, rumah ibunya untuk merawatnya.

Tapi itu hanya berlangsung selama 11 hari, karena putranya diperlakukan tidak semestinya oleh pengasuh, dan akhirnya berhasil diselamatkan, namun mata kiri anak bungsu sudah tidak bisa melihat lagi, tangan kiri dan kakinya hilang fungsi, dan bahkan kecerdasannya terganggu.

Li Yi tidak punya waktu untuk bersedih. Dia selalu menemani putranya yang lebih muda untuk rehabilitasi.

Demi perawatan putranya dia meminjam uang ke kerabat dan teman, dan bahkan meminjam uang dari retenir. Dalam dua tahun terakhir, dia telah berutang ratusan juta

Demi untuk bisa membayar utang dan perawatan anaknya dia hanya mengandalkan menjual ubi jalar, menjual buah-buahan, dan mendirikan warung pinggir jalan.

Dia juga terpaksa bekerja sebagai terapis pijat di pusat kecantikan, dan menghasilkan uang siang dan malam, hanya untuk melunasi utangnya.

Selain kesibukannya untuk mencari nafkah, dia akan selalu memijat dan meregangkan otot putranya, membantunya meregangkan tangan dan kakinya yang kaku dan melengkung.

Li Yi mulai menjual ubi jalar 4 tahun lalu. Dibandingkan dengan buah-buahan, ubi jalar lebih tahan lama.

Untuk membeli ubi berbagai warna, dia akan mengemudikan truk kecilnya ke Miaoli, Changhua, dan Yunlin.

Melihat ibunya yang bekerja keras, putra tertuanya, Weiwei tidak dapat menahan diri untuk tidak berkata dengan sedih: “Uang itu ditukar dengan kehidupan.”

Setelah menutup kios, truk berhenti di pinggir jalan dan itu adalah tempat tidur keluarga.

Meskipun kelelahan hidup, melihat wajah tidur kedua putranya, dia masih mengertakkan gigi dan terus melanjutkan. Anak adalah kekuatan pendorong untuk kemajuannya, dan juga beban termanisnya!

Melihat senyum lembut dan kuatnya, aku yakin keluarga mereka akan bahagia selamanya! (yn)

Sumber: haowenshare

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular