Erabaru.net. Bagi kebanyakan orang, orangtua dan anak adalah eksistensi terpenting dalam hidup, apa pun yang mereka lakukan untuk mereka, mereka tidak akan merasa berat!

Seorang siswa tahun ketiga bermarga Yang di Taibei High School di Taipei. Ayahnya menderita penyakit hati dalam waktu yang lama, dan dia terus mengalami koma, dalam kondisi kritis.

Untuk keluarga yang paling dia cintai, dia memutuskan untuk mendonasikan 50% hatinya kepada ayahnya, berharap ayahnya akan sehat kembali.

Menurut “Sanli News”, Yang memiliki dua adik perempuan, tetapi mereka terlalu muda untuk memenuhi syarat untuk donor hati. Oleh karena itu, ketika dia yakin bahwa dia memenuhi syarat, dia dengan sepenuh hati ingin menggunakan kekuatannya sendiri untuk membuat ayahnya lebih baik.

Dia tidak takut dengan efek dan bekas luka berikutnya. Dalam pikirannya, tidak ada yang lebih penting dari kesehatan ayahnya.

Pada bulan Februari tahun ini, Yang menjalani operasi 8 jam di rumah sakit, menyumbangkan 50% hatinya kepada ayahnya, dan memulihkan diri selama satu bulan setelah operasi, dan akhirnya kembali ke kehidupannya yang normal bulan lalu.

Ketika ayahnya dalam kondisi kritis, kebetulan itu adalah tahap penting bagi Yang untuk mempersiapkan studi lebih lanjut.

Setelah mengikuti ujian, dia juga mendaftar ke universitas melalui Starry Project.

Sekarang dia tidak memiliki keinginan khusus. Dia hanya berharap bisa menyelesaikan pendidikannya, dan bekerja keras agar orangtuanya tidak mengkhawatirkannya, yang terpenting adalah menemani dan menyayangi keluarga tercintanya.

Jenis bakti ini benar-benar menyentuh. Saya berharap yang terbaik untuk anak ini di masa depan dan ayahnya dapat memulihkan kesehatannya secepat mungkin. (yn)

Sumber: haowenshare

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular