Erabaru.net. Sejak awal Lu Anbang mengadopsi seorang anak cacat yang dibuang, hingga anak tersebut tumbuh besar, kerabat dan tetangga di sekitarnya telah membujuknya untuk menyerah. Tetapi Lu Anbang mengatakan bahwa jika dia tidak peduli, dan tetap akan merawatnya. Lu Anbang sekarang berusia lebih dari 70 tahun.

Sudah 16 tahun sejak dia mengadopsi bayi cacat yang ditelantarkan, dan sekarang anak itu telah tumbuh menjadi gadis kecil yang cantik, tetapi kondisi kesehatannya semakin memburuk.

Suatu pagi di tahun 2004, Lu Anbang sedang berjalan menuju tempat kerja seperti biasa.

Tiba-tiba dia mendengar suara di tempat pembuangan sampah, awalnya dia mengira itu adalah anjing liar atau semacamnya.

Ketika dia mendekat, dia terkejut menemukan bahwa itu adalah bayi yang dibuang, terlihat sangat menyedihkan.

Dia segera mengambil bayi itu dan membawanya ke rumahnya. Setelah meneliti, Lu Anbang menemukan bahwa bayi itu sepertinya memiliki kelainan.

Dia dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan. Segera, dokter memverifikasi bahwa anak itu menderita sindrom tali pusat bawaan yang parah.

Lu Anbang menyadari bahwa anak ini mungkin tidak akan selamat jika dia tidak peduli, jadi dia memutuskan untuk mengadopsinya.

Dia menamai bayi perempuan itu Lu Jingyuan.

Lu Anbang sendiri tidak terlalu kaya, dia berusia 59 tahun pada saat itu, mengandalkan teknologi pembuatan bahan peledak yang dia pelajari di ketentaraan ketika dia menjadi tentara.

Bukan beban kecil untuk membesarkan seorang bayi. Belum lagi bayi itu dengan penyakit yang begitu serius.

Mungkin kerena selama delapan tahun pernah menjadi tentara, Anbang memiliki rasa tanggung jawab yang kuat.

“Saya bertemu anak ini, saya tidak peduli, dia akan mati jika saya tidak merawatnya,” katanya.

Lu Anbang menganggap anak yang itu sebagai “mutiara di telapak tangan” dan merawatnya di hari kerja.

Saat anak itu tumbuh besar, mereka juga pintar dan imut, yang menambah banyak kesenangan dalam hidup Lu Anbang.

Dalam sekejap mata, beberapa tahun telah berlalu. Tepat ketika Lu Anbang hendak menyelesaikan pekerjaannya dan membawa anak-anaknya kembali ke kampung halamannya,

Dia menemukan bahwa penyakit anaknya semakin parah dan pada dasarnya ia tidak bisa mengurus dirinya sendiri.

Keluarganya menasihatinya untuk menyerah, tetapi perasaanya sulit untuk melepaskannya.

Jadi, dia mulai mencari perawatan medis untuknya.Untuk melakukan operasi di Lu Jingyuan, Lu Anbang juga menggadaikan rumahnya.

Lu Anbang yang sudah tua hanya punya satu tujuan, yaitu ingin merawat penyakit anaknya dengan baik.

Jika tidak, dia akan menderita penyakit serius di usia muda, apa yang harus dia lakukan di masa depan.

Anak itu tumbuh dengan lambat dan mulai bersekolah seperti anak normal. Guru sekolah dasar yang mengajar Lu Jingyuan mengatakan, meskipun anak tersebut tidak dalam keadaan sehat, dia sangat cerdas, dia juga bekerja keras dan memiliki nilai yang sangat baik.

Kemudian, pihak sekolah mengetahui situasinya, dan setiap orang akan membantunya dari waktu ke waktu.

Sayangnya, setelah masuk sekolah menengah, dia jatuh sakit lagi dan situasinya kali ini sangat mengkhawatirkan.

Setelah dirawat di rumah sakit selama berhari-hari, masih belum membaik. Selama periode ini, Lu Anbang pergi ke mana-mana untuk meminjam uang,

Semua orang membujuknya untuk menyerah, tetapi hanya ada satu suara di hatinya, ‘saya harus melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan putri saya’.

Dan orang-orang baik akan mendapat balasan yang baik, dan kemudian beberapa relawan mendengar cerita mereka dan memutuskan untuk membantunya.

Sekolah juga turun tangan untuk membantunya. Dengan bantuan semua orang, kondisi Jingyuan juga membaik setelah dipindahkan ke rumah sakit besar dan menjalani dua operasi.

Lu Anbang, yang berusia 69 tahun dan telah berlari mondar-mandir karena kondisi Lu Jingyuan, suatau hari dia tidak dapat buang air besar dan itu terjadi selama lebih dari seminggu.

Hanya setelah rasa sakitnya tak tertahankan, dia pergi ke rumah sakit untuk memeriksaan, dan ditemukan dia mengalami penyumbatan saluran cerna, dan menjalani operasi darurat untuk menyelamatkan hidupnya.

Tetapi takdir tampaknya tidak pernah berpihak pada ayah dan anak ini.

Pada September 2019, Lu Anbang kembali mengalami ketidaknyamanan fisik yang parah, dan ditemukan menderita hernia setelah pemeriksaan rumah sakit. Dia membutuhkan operasi lain. Saat ini, Lu Anbang hanya mengandalkan obat penghilang rasa sakit untuk mengurangi rasa sakitnya.

Tidak ada tabungan di rumah, dan dia masih membutuhkan biaya untuk perawatan medis masa depan bagi putrinya.

Dia sambil menangis mengatakan, : “Jingyuan masih muda, dan dia akan membutuhkan banyak uang untuk perawatan medis di masa depan. Saya lebih tua dan tidak takut mati. Saya bersedia menggunakan rentang hidup 10 tahun saya untuk menggantikan 100 tahun anak ini. “

Saya berharap ayah dan anak ini bisa mendapatkan bantuan di masa depan dan menjadi lebih baik dan lebih baik lagi! (yn)

Sumber: clickrnews

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular