Erabaru.net. Anda dapat melihat karakter seseorang dan seberapa baik dia memperlakukan Anda, itu ada di meja makan. Romansa dan cinta sejati adalah antara bubur dan makanan, yaitu menunggu Anda makan, menemani Anda makan, dan memberikan yang lezat kepada Anda.

Saya pernah bertemu pasangan seperti itu di sebuah restoran, mereka duduk di sebelah kami bersama anak-anak mereka, makan tanpa suara, dan jarang mendengar mereka berbicara.

Mata pria itu menatap telepon, jari kirinya meluncur ke layar, dan wanita itu berkonsentrasi mengurus makanan anak-anaknya.

Di tengah makan, pelayan dengan membawa struk tagihan, dan berjalan ke pasangan itu, tiba-tiba pria itu berseru, “Mahal sekali?”

Suaranya tidak kecil, pacar saya dan saya langsung menengok ke arahnya, dan beberapa tamu lain juga memperhatikannya dan mengarahkan pandangan ke meja mereka. Wanita itu tersipu dan diam-diam berkata, : “Saya akan mebayarnya, saya akan membayarnya.” Kemudian dia menundukkan kepalanya dan mengeluarkan dompetnya.

Melihat wanita itu membayar, pria itu masih dengan enggan berkata: “Aku tahu itu sangat mahal, jadi aku tidak akan memakannya. Kamu boleh memakannya! Aku tidak akan memakannya!”
Pria itu berkata dengan marah, dengan ekspresi marah di wajahnya.

(Foto Pixabay)

Sungguh, sejak saat itu, pria itu benar-benar berhenti makan, tidak makan sedikit pun. Dia sedang duduk di kursi, bersedkap, dan menatap wanita itu untuk makan.

Sejujurnya, dalam suasana yang menjemukan dan menyedihkan ini, di bawah pandangan mata yang begitu ketat, juga sulit bagi perempuan dan anak-anaknya untuk menikmati makanan mereka.

Pacar saya dan saya tidak tahan melihatnya, dan dengan cepat menarik kembali mata kami.

Sejujurnya, harga makanan itu tidak lebih dari 300 ribu, bahwa itu tidak mahal, dan itu murah. Mungkin kondisi keuangan mereka sulit. Hanya saja, sesekali, meskipun Anda merasa boros, namun istri dan anak-anak Anda bisa makan enak dengan bahagia, itu adalah hadiah langka, tidak bisakah seorang pria merelakannya? Bukankah istri dan anak sepadan dengan makanan ini?

Jika seorang pria enggan memberi Anda makanan yang enak, dan hanya peduli tentang makan untuk dirinya sendiri saat makan, dan tidak mempertimbangkan perasaan Anda, bagaimana Anda bisa mengharapkan dia memberi Anda kehangatan dalam hidup? Bagaimana Anda mengharapkan dia memberi Anda dukungan dan kekuatan saat Anda sedih?

Cinta sejati tersembunyi dalam hal-hal kecil seperti makan dan tidur, dan ada cahaya hangat dari waktu ke waktu.

Jika cinta tidak diterapkan dalam kehidupan nyata berpakaian, makan, tidur, dan menghitung uang, maka cinta tidak akan bertahan lama, apalagi dalam pernikahan.

Meskipun makan adalah hal yang sepele dalam kehidupan sehari-hari, bukankah cinta muncul begitu saja dari bagian-bagian kecil kehidupan ini?

Cinta sejati tersembunyi dalam hal-hal kecil seperti makan dan tidur, dan bersinar dengan cahaya hangat dari waktu ke waktu.

(Foto : Unsplash)

Ketika saya kembali ke rumah ibu saya kemarin, banyak teman dan saudara saya, ibu saya mencuci dan memotong sauran di dapur, ayah saya jongkok di tanah, mengupas bawang putih dan memilih daun bawang. Orang tua saya melambai dan mengatakan bahwa mereka berdua sibuk.

Meja makanan sudah siap, dan ibuku masih membersihkan dapur. Ayahku berkata,: “Tunggu ibumu datang dan pindahkan sumpit.”

Ketika ibu datang, keluarga saya makan dengan gembira, dan ayah saya akan mengambilkan sayur untuk ibu saya dari waktu ke waktu, dan meja makan sangat menyenangkan.

Sebenarnya, ayah dan ibuku biasanya bertengkar, tetapi setelah beberapa saat, ayahku akan membuat ibuku bahagia, dan ibuku akan tertawa terbahak-bahak.

Di dunia ini, ada hal kecil hangat yang disebut menunggu Anda untuk makan.

Ketika kami masih muda, kami selalu berpikir bahwa bunga, coklat, dan lipstik adalah romansa dan cinta. Seiring bertambahnya usia, saya baru menyadari setelah saya memahami kehidupan.

Romansa dan cinta sejati adalah antara bubur dan makanan, yaitu menunggu Anda makan, menemani Anda makan, dan menyerahkan yang lezat kepada Anda. Berjalan perlahan bersama.

Sebagai seorang wanita, yang paling saya takuti bukanlah melakukan sesuatu yang salah, tapi membayar hati yang salah. Lantas bagaimana Anda melihat karakter pria dari makan? Bagaimana cara mengetahui dari hal-hal kecil dalam hidup apakah pria di sekitar Anda layak untuk cinta Anda, dan menjadi kekasih dengan Anda seumur hidup?

Seseorang yang bahkan tidak bisa memikirkan Anda dan menolak untuk membiarkan Anda makan enak, apa yang bisa dia harapkan dari Anda? Bagaimana Anda masih berharap dia mencintai Anda?

Semoga Anda menemukan orang itu dan hidup bersamanya. Temani satu sama lain, makan makanan lezat seumur hidup, dan cicipi hidup bersama. (yn)

Sumber: epochtimes

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular