Erabaru.net. Saya ingin memiliki rumah kecil di daerah yang sejuk tenang tenang, dengan rumah yang dipagai dengan bung, menanam bunga dan sayuran setiap hari, membaca buku, dan menikmati teh …

Tetapi kita memiliki terlalu banyak hal yang tidak dapat kita tinggalkan, sehingga sulit untuk meninggalkan semuanya dan mengejar kehidupan yang kita impikan.

Namun di dunia sebesar ini, selalu ada orang yang menjalani kehidupan yang Anda dambakan.

Bagi mereka, “menikmati teh di pagi hari sambil mendegarkan kicauan burun” adalah rutinitas sehari-hari.

Sama seperti nenek ini, Yumi Hayakawa.

Sejak tahun 1985, lelah dengan kota modern, dia dan suaminya Teppei Ono telah hidup dalam pengasingan di perbukitan Yaxiang, Prefektur Kochi, Jepang, dan kehidupan bertani yang sederhana dan bahagia telah dimulai.

Tidak ada hiruk pikuk lalu lintas, tidak ada industri modern yang bising, Matahari dan kicau burung membangunkan mereka setiap hari.

Mereka memiliki rumah kayu kecil, yang dibangun sendiri oleh suaminya, Ono.

Ada padang rumput di depan rumah kayu, dan hutan di dekatnya.

Keluar dari pintu dan berjalan beberapa langkah, dan Anda bisa melihat sawah bertingkat di lereng, yang hijau di musim semi dan musim panas.

Dengan suasan yang tenan dan alam yang masih asri, membuat kehidupan pasangan sangat menyenangkan. (yn)

Sumber: 1moneymore

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular