Erabaru.net. Di antara semua makhluk hidup, selalu ada orang yang menderita kesusahan dalam hidup. Kesulitan mereka tidak kita ketahui, tetapi mereka masih kuat menghadapi kehidupan, dalam perjuangan melawan takdir, mereka mengandalkan diri mereka sendiri untuk menjalani hidup mereka terasa indah.

Paman Hu tinggal di daerah pegunungan di barat daya Anhui, Tiongkok. Ketika dia masih kecil, dia berasal dari keluarga miskin. Setelah hanya tiga tahun bersekolah, dia dipaksa untuk bekerja di pertanian.

Saat itu, dia merasa menarik ketika melihat orang lain membajak sawah dengan ternak, jadi dia mempelajarinya. Mungkin dia memiliki bakat ini. Meskipun dia masih sangat kecil, dia dapat menggunakan garu dan alat pertanian lainnya hanya beberapa hari setelah belajar.

Ketekunan paman Hu dipuji oleh banyak penduduk desa, namun karena jumlah anggota keluarga yang banyak dan hasil panennya sedikit, dia sering kehabisan makanan.

Namun, setelah menginjak dewasa, ada seorang gadis di desa yang menyukainya, dan tak lama kemuda mereka menikah.

Setelah menikah, istrinya melahirkan dua anak laki-laki dan dua perempuan. Penduduk desa mengatakan bahwa dia memiliki dua putra dan putri, dan dia akan diberkati di masa depan. Namun, apa yang terjadi setelah itu membuatnya tak terduga.

Dengan berjalannya waktu, anak-anaknya tumbuh besar dari hari ke hari.

Untuk mencari uang untuk menghidupi keluarga, paman membeli ternak. Dia menggunakan ternaknya untuk disewakan pada orang-orang untuk membajak sawah setiap tahun.

Dia dapat mendapat banyak penghasilan, dan dia juga memiliki ladang yang luas. Lambat laun, semakin banyak makanan di dalam keluarga, tetapi dia tidak tahu mengapa setelah itu takdir datang bertubi-tubi.

Ketika anak bungsu berumur 5 tahun, istrinya meninggal karena sakit. Paman Hu sangat sedih, tetapi dia segera melihat 4 orang anak membutuhkan perawatannya.

Ketika anak-anak menikah, mereka mengatur pernikahan untuk kedua putra dan dua putri mereka, tetapi kemudian sesuatu yang tidak dia duga terjadi lagi.

Setelah putranya menikah, dia bekerja di luar sepanjang tahun. Setelah putrinya menikah, dia punya keluarga sendiri.

Mengira bahwa “tugas” menjadi seorang ayah telah diembannya dan telah selesai, paman Hu merasa jauh lebih santai. Tiba-tiba pada suatu hari, putri sulungnya meninggal di rumah suaminya karena alasan yang tidak diketahui.

Saat mendengar kabar tersebut, paman Hu seperti disambar petir. Dia sedih lama sekali. Namun, semua ini sepertinya belum berakhir.

Putri bungsu paman Hu menikah dan melahirkan anak-anaknya. Dengan bantuan kerabat dan teman, putri bungsunya membangun rumah mewah. Sayangnya, kemalangan menimpa putri bungsunya, saat berkendara mobil, mobil tersebut jatuh dari bendungan tinggi di depan rumah saat mobil itu sedang dikendarai cucunya.

Sekarang, paman Hu yang sendirian di rumah sering berpikir, jika istri dan putrinya masih hidup, itu akan menyenangkan.

Memikirkan banyak hal membuatnya merasa tidak nyaman. Dalam hari dan malam yang tak terhitung jumlahnya, dia sering memikirkan istri dan putrinya yang sudah meninggal, dan dia tidak bisa menahan untuk tidak membasuh wajahnya dengan air mata.

Beberapa orang mengatakan bahwa kesehatan yang baik adalah kebahagiaan ketika seseorang sudah tua, tetapi paman percaya bahwa kehidupan yang bahagia untuk anak-anak adalah kebahagiaan terbesarnya.

“Saya menggarap tanah di pegunungan yang belum ditanami warga desa, dan menyibukkan diri saya sesibuk mungkin, sehingga saya tidak memikirkan istri dan anak saya yang sudah meninggal,” kata paman Hu.

Betapapun melelahkannya pekerjaan itu, baginya itu tidak masalah. (yn)

Sumber: funnews61

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular