NTDTV.com

Saat upaya mencegah pemblokiran virus sedang gencar dilakukan, pemerintah Taiwan juga harus menghadapi juga aliran berita palsu yang marak beredar. Salah satunya tentang isu  Presiden Taiwan Tsai Ing-wen yang telah didiagnosis virus Komunis Tiongkok. 

Di ruang obrolan siaran langsung stasiun TV, netizen meninggalkan pesan bahwa Presiden Taiwan Tsai Ing-wen telah didiagnosis virus Komunis Tiongkok. Penyelidikan menemukan bahwa IP pesan ini berasal dari luar negeri, dan sebagian besar kata yang digunakan berasal dari Tiongkok daratan. 

Chen Zongyan, wakil komandan pusat komando, mengatakan bahwa dia dengan jelas merasa bahwa Komunis Tiongkok terlibat dalam perang kognitif melawan Taiwan dan menyebarkan berita palsu dalam upaya untuk membuat panik orang-orang dan mengganggu tatanan pencegahan epidemi Taiwan.

Menurut Chen Zongyan, berita Internet menyebutkan bahwa presiden Taiwan Tsai Ing-wen  telah didiagnosis tetapi belum mengumumkannya. 

“Saya harus menjelaskan kepada semua orang bahwa ini adalah pesan palsu yang sangat buruk,” kata Chen Zongyan. 

Di halaman siaran langsung stasiun TV, seorang netizen meninggalkan pesan bahwa Tsai Ing-wen telah didiagnosis, dan pusat komando dengan sungguh-sungguh mengklarifikasi bahwa itu salah. 

Biro Kriminal menemukan bahwa IP pesan ini berasal dari luar negeri, dan kata-katanya kebanyakan berasal dari Tiongkok daratan. Baru-baru ini, perhatian masyarakat terhadap vaksin semakin meningkat, dan informasi palsu terkait terus bermunculan.

Chen Zongyan, menyatakan bahwa mereka ingin mengganggu seluruh Taiwan. Saat ini, semua orang mengamati urutan tindakan pencegahan epidemi dan menyebabkan kepanikan di benak semua orang. Jelas bahwa Komunis Tiongkok terus-menerus mengalami ini semacam perang kognitif melawan Taiwan.

“ Informasi yang salah adalah informasi yang salah, maka kita harus segera menghentikannya, dan jangan biarkan perang kognitif ini mempengaruhi masyarakat Taiwan kita,” kata Chen Zongyan. 

Epidemi di Taiwan parah dan orang-orang panik, Komunis Tiongkok mencoba menggunakan rasa takut publik untuk menjalankan perang kognitif.

Pejabat keamanan nasional menunjukkan bahwa perang kognisi Komunis Tiongkok baru-baru ini telah mengambil tren masalah vaksin, termasuk mengkritik pemerintah karena tidak dapat memperoleh vaksin asing dan mempromosikan vaksin Tiongkok. Banyak politisi di Taiwan ikut bersuara. 

Mantan Ketua Kuomintang Hong Xiuzhu menyatakan kesediaannya untuk maju memperjuangkan vaksin dari Tiongkok daratan untuk datang ke Taiwan.

 “Mengenai vaksin Tiongkok, saya percaya bahwa orang-orang kita seharusnya tidak cukup percaya diri,” kata Chen Zongyan. 

Sulit bagi Taiwan untuk mendapatkan vaksin asing. Hambatan terbesar adalah pemblokiran rahasia Tiongkok. Komunis Tiongkok menggunakan trik dua tangan untuk memperdalam konflik internal Taiwan.

Epidemi di Taiwan semakin memanas, dan berbagai berita palsu sering beredar di platform sosial. Pemerintah segera tampil untuk mengklarifikasi dan berharap publik akan menerima lebih banyak informasi guna verifikasi, agar tidak dimanfaatkan oleh Komunis Tiongkok untuk memecah belah masyarakat dan mempengaruhi pencegahan epidemi Taiwan.  (hui)

Share

Video Popular