Erabaru.net. Saya sangat menyukai tempat yang tenang dan keindahan, dan saya enggan memberi tahu orang lain, karena takut mengganggu kehidupannya. Tapi saya ingin menceritakan kisah seperti ini dan kehidupan seperti ini. Untuk memberi tahu Anda, ada banyak keindahan yang nyata di dunia ini.

Namanya Bai Wei, seorang wanita Chengdu, Tiongkok, dan kekasihnya menyewa tanah seluas 20.000 meter persegi di pedesaan di Changshu untuk membangun pertanian keluarga.

Sebelumnya saya belum pernah mendengar kisahnya. Awalnya, pada sore hari, seorang teman mengatakan pada saya,: “Kalau dipikir-pikir, kamu tahu ada tempat yang pasti kamu suka!”

Karena penasaran degan cerita itu, jadi keesokan harinya saya membuat janji dengan sahabat saya dan pergi untuk melihat-lihat.

Jalanan sangat sulit untuk dilalui, semuanya adalah jalan pedesaan yang hanya bisa dilewati satu mobil. Jika bukan karena teman saya yang mengemudi, mungkin saya tidak akan sampai di sana.

Setelah tiba di jembatan Xuzhou di Jalan Xuzhou di Dongbang, Changshu, Anda akan mencapai “Pertanian Keluarga Wolfland” Sebuah tanda kayu kecil digantung di pagar yang penuh dengan bunga.

Setelah duduk sebentar, saya diantar oleh tuan rumah, Bai Wei untuk berkeliling di kebunnya. Dia tidak memakai bedak, memakai kain lebar, dan topi jerami, bekerja dari hari ke hari, membuat wajahnya terlihat gelap.

Jalan setapak penuh bunga, bunga dan tanaman lain di tata dengan sangat teratur.

Bai Wei menjelaskan kepada kami tentang nama dan kebiasaan bunga-bunga ini, dan senyumnya sealami angin sepoi-sepoi di desa.

Setelah bercakap-cakap, saya baru mengetahui bahwa Bai Wei awalnya adalah seorang wanita Chengdu, karena dia suka menanam bunga, dia bertemu kekasihnya sekarang.

Kedua orang itu telah membangun pertanian keluarga ini selama hampir empat tahun. Kekasihnya berasal dari Changshu, jadi kami tersenyum dan bertanya, bagaimana dia bisa membawamu ke Changshu sebagai gadis desa? Apakah Anda teman sekelas di perguruan tinggi?

Kekasih Bai Wei tertawa dan berkata,: “Kami bukan teman sekelas. saya melakukan penculikan terhadapnya.“ Dan kami semua pun tertawa.

Di sudut jalan setapak, seekor kelinci kecil mendengarkan dengan tenang obrolan kami.

Taman impian ini penuh dengan pemandangan, dan setiap sudutnya sangat indah.

Bai Wei membuatkan kami sepoci teh madu dengan daun mint segar. Di atas meja ada telur yang baru saja diambil dari kandangnya, serta semua jenis bunga dari kebun.

Dia juga membawakan beberapa sarang lebah untuk kita cicipi. Ada banyak sarang lebah di pertanian. Ini adalah makanan dari hasil di pertaniannya. Sarang lebah ini terasa manis dan juga unik

Aku bertanya pada Bai Wei, ada berapa jenis bunga yang ada di tamanmu?

Dia berkata: “Saya belum menghitungnya secara spesifik, seharusnya lebih dari 1.000.”

Dulunya tempat ini adalah gurun, rumput lebih tinggi dari manusia, dan dia tidak tahu dari mana keberaniannya datang saat itu. Dengan sedikit pengetahuan tentang berkebun, dia mulai berkebun, dan menggunakan obat-obatan untuk serangga dan penyakit yang terakumulasi di masa lalu demi ekologi.

Dia mempelajari cara meremajakan tanah yang tidak subur, cara mencocokkan tanaman, dan cara mengendalikan hama.

Saya melihat tangannya, karena dia bekerja sepanjang tahun, dan tidak ada perawatan, itu telihat sangat kasar.

Setelah minum teh sebentar, saya mengikutinya untuk melihat peternakannya, ekologi di sini sangat bagus dan banyak burung. Ada banyak hewan di peternakan, termasuk angsa putih besar, kelinci, dll. Dan ada ikan di kolam.

Yang paling banyak dipelihara adalah ayam, mungkin lebih dari 1.600 ekor. Saat saya berjalan ke kandang ayam, di sana tertulis : “kandang ayam baris 1” dan “kandang ayam baris 2”.

Tuan rumah berkata bahwa telur di peternakan dijual di luar, tetapi mereka harus bekerja setiap hari dan tidak tahu bagaimana cara menjualnya.

Jadi mreka hanya menjualnya pada teman-teman mereka. Telur yang hijau seperti itu seringkali tidak dapat dijual. Dan telurnya tidak bertahan lama, dan tidak akan dijual jika tidak laku dalam waktu seminggu.

Saya melihat ayam-ayam yang mondar mandir dengan bebas, dan bertanya-tanya bagaimana saya bisa membantu mereka?

Meskipun ini adalah pertama kalinya saya melihatnya, saya lahir di pedesaan dan memahami kesulitan mereka.

Ada 40 ekor domba di kandang domba, ketika pemiliknya datang, mereka semua berlari dan mengembik.

Saya sangat penasaran untuk bertanya kepadanya: Tanah seluas ini, taman itu, dan begitu banyak ayam, domba, dan ikan membutuhkan banyak tenaga. Siapa yang mengaturnya?

Dia berkata bahwa dia tidak bisa mempekerjakan orang, hanya dia dan orangtua Bai Wei yang membantu di pertanian, jadi mereka sangat sibuk setiap hari. Memberi makan ayam, menyiangi, memupuk … semuanya dilakukan sendiri.

Di balik semua hal baik adalah kesulitan yang tidak diketahui.

Saya berfoto bersama dengan mereka untuk memperingati hal itu, dan setuju untuk kembali minum teh lain kali.

Saya memposting foto itu di Internet dan melihat pesan Bai Wei:

“Melihat foto-foto yang Anda ambil ini, saya merasa terharu. Saya ingin menceritakan tentang tanaman ini kepada orang-orang tetapi saya tidak ingin orang lain datang, sangat kontradiktif.”

“Tidak semua orang memiliki kualitas sebaik itu, sebagian orang hanya menggunakan bunga sebagai background untuk memotret, mengabaikan hidup dan mati tanaman di bawah kaki mereka. “

“Jadi setelah melihat kalian yang begitu menghargai keseluruhan prosesnya, terima kasih atas rasa hormat Anda terhadap tanaman tersebut, dan terima kasih atas kesukaan Anda di sini. “

Mereka tidak ingin banyak orang datang hanya untuk mengambil foto dan menginjak-injak bunga dan tanaman, saya dapat memahami cintanya pada bunga dan tanaman ini.

“Peternakan Keluarga Wolfland” di Dongbang, Changshu, terbuka untuk umum, tetapi Anda harus membuat janji terlebih dahulu.

Inilah kehidupan pastoral tertutup seorang wanita Chengdu dan seorang pria Changshu. Apa pendapat Anda tentang itu? (lidya/yn)

Sumber: funnews61

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular