Erabaru.net. Seekor anjing pahlawan dari Philipina, yang kehilangan separuh wajahnya setelah melompat ke sepeda motor untuk menyelamatkan nyawa dua gadis, telah mati, kata pemiliknya.

Dokter hewan Anton Mari Lim, yang telah merawat Kabang sejak pemilik aslinya meninggal pada tahun 2015, mengumumkan di Facebook-nya minggu lalu bahwa anjing kesayangan berusia 13 tahun itu mati dalam tidurnya pada hari Senin (17/5).

Kabang menjadi selebritas ketika dia melompat di depan sepeda motor yang melaju untuk menyelamatkan putri dan keponakan mantan pemiliknya pada tahun 2011, tetapi sayangnya dia kehilangan rahang atasnya dalam kecelakaan itu.

Berita kematiannya telah memicu curahan kesedihan dan penghormatan di media sosial untuk anjing kampung itu, sementara postingan di Facebook telah dibagikan ribuan kali.

Memberikan penghormatan kepada Kabang, dokter hewan yang pertama kali merawat anjing itu dan kemudian mengadopsinya, menulis: “Kamu akan selalu menjadi pahlawan yang benar-benar selalu ingin berkorban untuk orang lain.”

“Aku akan merindukanmu melompati gerbang untuk menyambutku setiap kali aku pulang, tetap menemaniku ketika aku bekerja di taman atau bertindak seperti pengawas ketika aku memotong rumput. Kamu selalu bersamaku.”

“Berlarilah dengan bebas Kabang,” kata banyak dari ratusan komentar di kiriman itu.

Kabang sebelumnya adalah hewan peliharaan milik Rudy Bunggal, sampai kematiannya enam tahun lalu, dan kemudian dokter hewan Anton Lim dengan kasih sayang merawat anjing heroik itu sendiri.

Kecelakaan mengerikan itu terjadi pada Desember 2011 ketika putri Rudy, Dina Bunggal yang berusia sembilan tahun, dan sepupunya, Putri Diansing yang berusia tiga tahun, sedang bermain dengan anjing tersebut di Kota Zamboanga, Philipina.

Gadis-gadis itu sedang menyeberang jalan yang sibuk ketika sebuah sepeda motor yang melaju dengan kencang ke arah mereka.

Saksi mata mengatakan bahwa Kabang muncul entah dari mana dan melemparkan dirinya ke depan kendaraan sebelum menabrak kedua anak itu.

Dalam kecelakaan itu, wajah Kabang terjepit di jari-jari roda motor, moncong serta bagian rahangnya robek saat sepeda motor terbalik, itu juga merusak kelopak matanya.

Setelah kecelakaan itu, pemiliknya Rudy diberitahu oleh dokter hewan bahwa dia harus menidurkannya, tetapi dia menolak.

Kisah Kabang samapi ke Karen Kenngott, perawat perawatan kritis dari Buffalo, New York, AS, yang kemudian menggalang dana amal untuk membantu membawanya ke AS, karena dokter hewan di Philipina tampaknya tidak dapat merawat luka-lukanya.

Sebuah penggalangan dana online mengumpulkan lebih dari 27.000 dollar (sekitar Rp 388 juta) untuk mengobati lukanya di Amerika Serikat, yang membuat Kabang menjalani perawatan selama berbulan-bulan.

Ahli bedah berencana untuk melakukan dua atau tiga prosedur ketika dia pertama kali tiba di AS pada tahun 2012.

Prosedur yang pertama melibatkan perawatan gigi, pencabutan dan penutup akar yang terbuka. Mereka kemudian menutup luka anjing dan memulihkan fungsi hidung.

Sebelum operasi, struktur tulang anjing terpapar udara, meningkatkan kemungkinan infeksi, kata dokter hewan, Davis.

Sayangnya, dokter tidak dapat merekonstruksi moncong Kabang yang hilang tetapi mereka dapat menyembuhkan luka anjing itu dan mengobati penyakit lain, sebelum akhirnya dia dipulangkan dari rumah sakit pada Juni 2013.

Kabang, yang menjadi ibu dari enam anak anjing kecil pada April 2012, mengalami awal kehidupan yang buruk ketika ayah Dina, Rudy, menemukannya ditelantarkan di sawah.

Dia membawa pulang anjing itu untuk menggemukkannya dan memberinya makan, tetapi putri dan keponakannya meyakinkannya untuk merawatnya dan menjaganya sebagai hewan peliharaan

Jazad Kabang akan disimpan dalam lemari besi beton di kaki patung aluminium padat di selatan Kota Zamboanga yang didanai oleh seorang penggemarnya yang berasal dari Amerika. (lidya/yn)

Sumber: dailymail

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular