Li Yan

Banyak orang yang terinfeksi jamur hitam adalah pasien virus COVID-19 (Virus Komunis Tiongkok) atau pasien serupa yang baru saja sembuh. Para pasien  ini memiliki kekebalan yang buruk atau memiliki penyakit yang mendasarinya, di antaranya diabetes yang paling menonjol.

CNN melaporkan bahwa dalam beberapa minggu terakhir, ribuan kasus jamur hitam telah dilaporkan di seluruh India. Ratusan orang telah dirawat di rumah sakit, dan setidaknya 90 orang telah meninggal. 

Pemerintah pusat telah mengklasifikasikannya sebagai penyakit yang dapat dilaporkan. Dua negara bagian telah menyatakannya sebagai epidemi.

Oleh karena itu penting kiranya memahami lebih mendalam tentang penyakit jamur hitam ini. 

Jalur infeksi apa saja gejalanya?

Penyakit jamur hitam disebabkan oleh jamur di lingkungan yang lembab seperti tanah atau kompos. Tidak menular dan tidak akan menular dari orang ke orang.

Ada beberapa jenis jamur yang dapat menyebabkan penyakit ini. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), jamur ini tidak berbahaya bagi kebanyakan orang, tetapi dapat menyebabkan infeksi serius pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Jamur hitam biasanya menyerang sinus atau paru-paru setelah menghirup spora jamur di udara, dan kulit yang terluka juga bisa terserang. Gejalanya bergantung pada tempat produksi jamur di tubuh, seperti wajah bengkak, demam, borok kulit, dan lesi hitam pada mulut.

Kementerian Kesehatan India mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 14 Mei bahwa penyakit itu “dimulai dengan infeksi pada kulit yang terletak di kantung udara di antara dahi, hidung, tulang pipi, dan di antara mata dan gigi, dan kemudian menyebar ke mata, paru-paru bahkan dapat menyebar ke otak. 

Hal ini dapat menyebabkan penggelapan atau perubahan warna pada bagian atas hidung, penglihatan kabur atau ganda; nyeri dada, kesulitan bernapas, dan batuk darah. 

Dr. Hemant Thacker, seorang dokter konsultan dan ahli kardiometabolik di Breach Candy Hospital di Mumbai, menjelaskan bahwa invasi pembuluh darah adalah salah satu cara penyebaran jamur mucor. Ini merusak organ dalam dan sirkulasi darah, menghasilkan apa yang disebut jaringan nekrosis atau kematian, dan kemudian menjadi hitam. Oleh karena itu nama “Jamur Hitam”.

Menurut Dr. Hemant Thacker, dalam kasus yang paling parah, infeksi melewati pembuluh darah ke otak, yang dapat mengakibatkan hilangnya penglihatan atau pembentukan “luka” di wajah.

“Jika tidak dikontrol atau diobati, tingkat kematian dapat berkisar dari 20% hingga 50%,” kata Thacker.

Pada tahun 2005, CDC di Amerika Serikat melakukan penelitian terhadap 929 kasus sejak tahun 1885 dan menemukan bahwa kematian keseluruhan penyakit jamur hitam adalah 54%. 

Kematian tergantung pada jenis jamur yang terkena dan bagian pasien yang terkena. Misalnya pada penderita sinusitis memiliki angka kematian yang lebih rendah, tetapi pada penderita infeksi paru-paru memiliki angka kematian yang lebih tinggi.

Apa hubungan antara penyakit jamur hitam dan COVID-19 ?

Kementerian Kesehatan India menyatakan bahwa orang dengan kekebalan rendah lebih rentan terhadap penyakit jamur hitam, termasuk mereka yang terkena virus Komunis Tiongkok, penderita diabetes, pengguna steroid, dan mereka yang memiliki penyakit penyerta lain seperti kanker atau transplantasi organ.

Tidak sulit untuk memahami mengapa pasien virus Komunis Tiongkok sangat rentan terhadap penyakit jamur hitam. Pasalnya virus tidak hanya mempengaruhi sistem kekebalannya, obat-obatan pengobatan, tapi juga menekan tanggapan kekebalannya.

“Karena faktor-faktor ini, pasien COVID-19   menghadapi risiko kegagalan lain ketika mereka melawan serangan dari organisme seperti Mucor,” sebut pernyataan Kementerian Kesehatan India itu.

Selain itu, unit perawatan intensif mungkin dilengkapi dengan pelembab udara. Karena kelembaban yang meningkat, pasien yang menjalani terapi oksigen mungkin lebih rentan terhadap infeksi jamur.

“Jamur menangkap peluang dan menyerang tubuh manusia,” kata Thacker.

Itu  tidak berarti bahwa setiap pasien  virus Komunis Tiongkok akan terinfeksi jamur Mucor.

Kementerian Kesehatan India  memperingatkan bahwa penyakit ini jarang terjadi pada pasien non-diabetes.

Bagaimana cara mengobatinya?

Menurut CDC, jamur hitam diobati dengan obat antijamur, biasanya secara intravena. Obat yang paling umum termasuk amfoterisin B. Negara bagian India saat ini menggunakan obat ini untuk memerangi epidemi. Karena jumlah kasus yang melebihi perkiraan, saat ini India kekurangan pasokan amfoterisin B.

Pasien mungkin memerlukan perawatan antijamur hingga enam minggu untuk pulih. Kecepatan pemulihan mereka tergantung pada apakah penyakit tersebut didiagnosis dan diobati tepat waktu.

Dalam keadaan normal, pasien dengan penyakit jamur hitam memerlukan pembedahan untuk mengangkat organ dan jaringan yang mati atau terinfeksi. Kementerian Kesehatan India menyatakan bahwa dalam beberapa kasus, ini dapat mengakibatkan hilangnya tulang rahang atas dan terkadang bahkan mata.

Menurut laporan media lokal, beberapa pasien dengan virus COVID  yang terinfeksi oleh Mucor harus menjalani pengangkatan tulang rahang atas atau mata untuk menyelamatkan hidup mereka.

Seberapa umum jamur hitam?

Penyakit ini tersebar secara global dan umumnya cukup langka. Karena kurangnya pemantauan dan data yang komprehensif, sulit untuk memperkirakan prevalensinya secara akurat.

Di Amerika Serikat, menurut data CDC, antara tahun 1992 dan tahun 1993, pemantauan laboratorium di San Francisco Bay Area  menunjukkan ada 1,7 kasus per juta orang per tahun.

Namun, penyakit ini tampaknya lebih umum di India. Sebuah penelitian yang diterbitkan oleh ahli mikrobiologi India dalam jurnal Microbiology pada bulan Maret menunjukkan bahwa prevalensi penyakit jamur hitam di India adalah 70 kali lipat dari angka serupa di dunia.

Penelitian tersebut mengatakan mungkin ada beberapa alasan untuk ini: India memiliki tingkat “diabetes yang tidak terkontrol” yang lebih tinggi. Banyak dari pasien yang mereka teliti bahkan tidak tahu bahwa mereka menderita diabetes sampai mereka didiagnosis dengan penyakit jamur hitam.

“India adalah ibu kota diabetes dunia,” kata Thacker.

Menurut Portal Kesehatan Nasional India, kejadian diabetes pada populasi orang dewasa di negara itu setinggi 12% hingga 18%, terutama di daerah perkotaan.

Selain itu, iklim negara juga menjadi faktor penyebabnya. 

“Kami memiliki iklim tropis, di mana jamur akan berfermentasi. Jadi semua ini menyebabkan wabah jamur hitam,” kata Thacker.

Wabah jamur hitam   mungkin juga disebabkan oleh musim panas, sangat panas dan sangat lembab di India saat ini. Thacker menjelaskan bahwa infeksi jamur dapat menyebabkan ulserasi dan nanah di iklim ini.

Penelitian tersebut melaporkan bahwa angka kematian akibat penyakit jamur hitam di India juga sangat tinggi karena keterlambatan dalam mencari perawatan medis dan diagnosis penyakit, serta tantangan dalam pengelolaan infeksi lanjut.

Penyakit jamur hitam di India

Sejauh ini, di lima negara bagian India yakni di Maharashtra, Madhya Pradesh, Haryana, Telangana dan Gujarat, telah tercatat lebih dari 3.200 kasus jamur hitam.

Di  Maharashtra memiliki jumlah kasus terbesar, dengan lebih dari 2.000 kasus dilaporkan dan 800 orang dirawat di rumah sakit. Setidaknya 90 orang telah meninggal karena penyakit ini di negara bagian tersebut.

Gujarat telah melaporkan setidaknya 369 kasus hanya di satu rumah sakit.

Pada minggu lalu pemerintah pusat mendaftarkan mucormycosis sebagai penyakit yang dapat dilaporkan, yang berarti bahwa semua negara bagian dan wilayah federal harus melaporkan kasus tersebut kepada otoritas federal.

Perdana Menteri India Narendra Modi  mengatakan pada minggu lalu,  “Kami sekarang menghadapi tantangan baru penyakit jamur hitam. Kami harus melanjutkan dengan hati-hati dan bersiap.”

Menurut otoritas pemerintah negara bagian, setidaknya tujuh negara bagian di India  telah menyatakan penyakit jamur hitam sebagai penyakit yang dapat dilaporkan dan mengumpulkan data yang relevan berdasarkan konsultasi yang diberikan oleh pemerintah pusat.

Menurut JV Modi, direktur medis Rumah Sakit Sipil Ahmedabad di Negara Bagian Gujarat, kasus-kasus terinfeksi jamur hitam ditemukan pada pasien COVID   yang telah pulih, jadi ada beberapa komplikasi.

Modi menambahkan bahwa rumah sakit  telah melihat peningkatan kasus seperti itu dalam 10 hari. Saat ini, bertepatan dengan puncak gelombang kedua virus Komunis Tiongkok di negara tersebut.  (hui)

Share

Video Popular