Erabaru.net. Baik karena alasan geopolitik, ideologis, rasial atau agama, konflik bersenjata yang muncul antar negara di dunia, tidak hanya merenggut nyawa manusia itu sendiri, tetapi juga banyak hewan yang juga menjadi korban di mana peristiwa itu terjadi.

Di antara perbatasan yang memisahkan Thailand dari Myanmar, terdapat sejumlah besar ranjau darat yang ditanam di bawah tanah, yang telah memutilasi ratusan kaki gajah yang melewati daerah tersebut.

Chloe Buiting, juga dikenal sebagai ‘Tabib Hutan’, telah membantu makhluk-makhluk malang ini.

Dia adalah dokter hewan kelahiran Australia yang secara luas dipuji atas dedikasinya untuk memulihkan mobilitas hewan berkulit tebal ini, yang menjadi mangsa ledakan ranjau darat yang tidak disengaja.

Banyak dari spesimen ini Thailand yang terkena dampak buruk ranjau sejak 2018 . Kenyataannya adalah, tanpa kerjasama dan upaya dari Dr. Buiting, selain teknologi canggih yang tersedia untuk membuat perangkat ini, banyak diantaranya harus di-eutanasia (suntik mati).

Oleh karena itu, pekerjaan spesialis yang mulia ini sangat penting demi kesejahteraan hewan itu. Selama tiga tahun terakhir, dokter hewan tersebut bekerja didampingi oleh sekelompok rekannya di rumah sakit Friends of the Asian Elephant (FAE) yang terletak di Kota Chiang Mai.

Pusat kesehatan hewan ini telah memberikan perawatan dan perlindungan gratis kepada gajah sejak 1993. Chloe telah mempelajari sesuatu di dalam rumah sakit hewan yang mana telah membuat prostesis yang luar biasa ini.

“Rumah sakit melakukan pekerjaan inovatif, membantu gajah yang kehilangan kakinya karena ranjau darat,” kata Chloe.

Dari kaki tiruan ini, gajah dapat belajar berjalan lagi dan mulai menjalani kehidupan yang lebih aman.

“Waktu saya bersama mereka adalah pengalaman yang tidak akan pernah saya lupakan,” tambah Chloe.

Seperti yang dijelaskan oleh Chloe, prostetik tidak permanen, karena akan dilepas pada malam hari sebelum tidur.

Dijelaskan, bahwa prosesnya adalah pertama-tama melapisi anggota tubuh dengan bedak, sebelum memasang kaos kaki pelindung.

Kemudian ditempatkan dan dipasang ke tempat prostesis berlapis, dan dikencangkan dengan sistem tourniquet. Ini, tentu saja, memberi gajah kualitas hidup yang lebih baik.

Dr. chloe telah melakukan pekerjaan konservasi, tidak hanya di Thailand. Menurut kisahnya sendiri, pengalamannya yang paling tak terlupakan adalah saat dia bekerja di Afrika, meskipun dia menggambarkannya sebagai wilayah yang sangat tidak ramah dan brutal.

Dia tidak hanya membantu gajah. dia juga membantu spesies mulai dari koala dan kuda nil hingga sloth dan bahkan landak. Semua bisa dilihat di halaman sosial medianya yang mempunyai 160,000 pengikut. (lidya/yn)

Sumber: zoorprendente

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular